Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the tag “sakit”

Zikir Untuk Menguatkan Tulang Belakang

Pada 27 September 2009 bersamaan 7 Syawal 1431, aku terlibat dalam satu kemalangan yang boleh dikatakan tragis jika dilihat pada keadaan kereta yang terhumban 180 darjah dalam parit besar kaki bukit sekitar Gesing, Raub, Pahang dengan keempat-empat tayar ke atas. Resultnya, aku dapat kecederaan tulang belakang dengan 3 ruas retak dan remuk. Untuk menceritakan sepenuhnya pengalaman aku itu rasanya boleh dibukukan menjadi novel..haha (siapa tahu menjadi realiti). Entri kali ini cukup la aku ceritakan apa yang dapat dimanfaatkan kita bersama.

Semasa terlantar di hospital selama 1 bulan, alhamdulillah Allah memberi aku ilham untuk membaca takbir 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali. Bagaimana? aku flashback balik memori aku semasa belajar Biology masa sekolah menengah. Seorang guru lelaki ganti yang mengajar kelas tambahan pada hari minggu ketika mengajar Biology bab yang berkaitan tulang belakang berkata :

“Saya dulu seorang askar, dan untuk menguatkan tulang belakang saya mengamalkan tasbih 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali”

Bila semak balik ilmu yang tak sampai sebesar kulit kerang pun yang ada pada aku, ada logiknya kata-kata guru terbabit. Mungkin guru tersebut tidak memberi penerangan yang lanjut kerana masa yang terbatas. Namun bagi murid yang belajar ilmu agama automatik boleh relate dengan agama. Ilmu untuk orang yang ingin memikirkannya.

Sama-sama kita renungi mafhum hadis berikut:

Dari Abu Hurairah (r.a) katanya, Fatimah meminta kepada Nabi (s.a.w) seorang khadam (pembantu) dan mengadukan bahawa beliau terlalu penat bekerja. Jawab Nabi (s.a.w): “Engkau tidak akan mendapatkannya daripada kami. Mahukah kamu kutunjukkan sesuatu yang lebih baik daripada seorang khadam? Iaitu, tasbih 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali ketika engkau hendak tidur.” ~ Riwayat Muslim

Mari kita sama-sama rungkaikan maksud tersirat disebalik hadis tersebut…

Sayyidah Fatimah mengadu penat bekerja pada siang hari apatah lagi bila melayan sanak saudara yang datang sehingga sakit-sakit badan beliau yang mulia (dalam riwayat yang lain). Pekerjaan kita seharian, pergerakan badan kita seharian disokong sepenuhnya oleh tulang belakang kita. Jadi, tulang belakang adalah point utama dalam melakukan pekerjaan.

Bila Sayyidah Fatimah mengadu penat dan sakit-sakit badan dan kemudiannya meminta khadam daripada Rasulullah, kerana kebiasaannya Rasulullah menerima hamba abdi yang dihadiahkan oleh raja-raja ‘ajam (bukan arab) sekitar jazirah. Lalu Rasulullah menawarkan yang lebih baik. Apa dia ?? jawapannya seperti mafhum hadis yang dapat anda baca di atas.

Bila kita fikirkan, mengapa 33 kali?? mengapa tidak 7,11,21,50,70,100 kali ??? Bila aku cuba kaitkan pernyataan guru biology aku tadi dengan hadis di atas, sememangnya ada hubungkait.

Point utama ; Tulang Belakang

Tulang belakang merujuk kepada susunan ruas tulang di bahagian belakang yang bertindak memberi sokongan kepada tubuh untuk berada dalam keadaan tegak.( sumber wikipedia)

Biasanya terdapat tiga puluh tiga (33) ruas tulang belakang (vertebra) pada manusia, termasuk lima yang bergabung bagi membentuk sakrum (yang lain terpisah oleh ceper invertebra) dan empat tulang koksiks yang membentuk tulang ekor. Tiga kawasan atas terdiri dari baki 24, dan dikelompok di bawah nama serviks (7 vertebra), toraks (12 vertebra) dan lumbar (5 vertebra), menurut kawasan didudukinya.

Subhanallah ! Alhamdulillah ! Allahu Akbar!

indahnya ciptaan Allah, begitu sempurnanya kejadiannya tiada tolok banding. Jadi, adalah logik saranan Nabi kepada Sayyidah Fatimah supaya membaca zikr tersebut untuk mengatasi kepenatannya. Kita dapat fahami, 33 kali itu mewakili setiap ruas tulang belakang kita itu. Mengapa Takbir 34 kali? rangkaian tasbih, tahmid & takbir itu sebenarnya menghasilkan jumlah 100.

sifirnya 33(tasbih) + 33(tahmid) + 34(takbir) = 100

Mungkin 1 takbir yang menjadikan angka 34 itu mewakili satu gugusan ruas tulang belakang.

Hasilnya, ketika berada di hospital aku mengaplikasikannya sebagai zikr untuk penyembuhan tulang belakang. Baik sebelum dan selepas operation. Aku niatkan setiap zikr itu pada setiap ruas tulang.1 tasbih untuk 1 tulang, 1 tahmid untuk 1 tulang, 1 takbir untuk 1 tulang dan takbir yang ke 34 itu aku niatkan untuk semuanya sekali. Allahu Akbar, kekuasaan Allah mengatasi segalanya, hanya dengan keagunganNya mampu menguatkan setiap ruas tulang belakang. Dari-Nya ujian yang menimpa kita, kepada-Nya kita bermohon kesembuhan, dan dari-Nya datangnya kesembuhan.

Alhamdulillah, selepas 20 hari operation aku mampu berjalan tanpa bertongkat! itu pun setelah 4-5 hari terapi berjalan dengan dipimpin ayahku tercinta, tiada yang mampu kuberikan kepadanya untuk membalas jasanya dari kecil sehinggalah besar dewasa apatah lagi ketika terlantar dihospital. Mungkin kita rasakan ayah tidak menyayangi kita sebagaimana seorang ibu sayang kepada anaknya. Namun sepanjang terlantar dihospital, ayah aku la yang menemaniku walaupun dia amat sibuk dengan kerjanya mencari rezki Allah untuk menyara kami sekeluarga. Begitu terasa kasih sayang seorang ayah, walaupun seorang ayah tidak menunjukkan rasa kasih dan sayangnya kepada si anak secara jelas kerana begitu sikapnya seorang lelaki, TABAH!. Mungkin Allah ingin aku lebih menghargainya dari sebelum ini. Subhanallah!

Ada 3 orang rakan seward aku yang mengalami masalah sama, tulang retak. Bila aku berjumpa dengan mereka 1 bulan selepas operation, dia menggunakan tongkat untuk berjalan sementara pulih sepenuhnya. Bukanlah tujuan aku untuk berbangga (na’uzubillah) tapi kita sememangnya memerlukan bantuan dari segi spiritual atau ruhani untuk kesembuhan fizikal. Penyembuhan inside-out. Ruhani-fizikal. Bahkan dari situ juga aku dapat muhasabah diri, aku ini harus bersyukur pada ni’mat Allah atas kesembuhan diri ini sedangkan masih ramai hambaNya yang lain tidak begitu. Alhamdulillah.

Aku yakin akan kekuasaan Allah mengatasi segala-galanya.  Betul, operation itu satu ihktiar tapi jangan kita ketepikan usaha seperti doa dan sebagainya kerana doa itu adalah hubungan secara langsung antara seorang hamba dengan Allah. Sesungguhnya al-Quran itu tiada ragu-ragu padanya seperti mana ayat surah As-Syua’ara’ ayat 80:

“Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkan”

Itulah pandangan peribadiku, dan begitu jugalah Allah mengajarku melalui pengalaman hidup yang telah ditaqdirkan-Nya. Setiap kejadian Allah itu padanya ada tanda-anda kekuasaanNya bagi mereka yang ingin berfikir. Wallahu A’alam.

p/s: jangan kerana entri ini aku disabitkan dengan pereka bidaah..hahaha. maklum la akhir zaman ni makin ramai orang yang ‘alim ..hahahaha

Advertisements

Sakit : Anugerah Yang Disalah-tafsir

Allah berfirman : 

Maksudnya :

Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, dia berdoa kepada kami (dalam Segala keadaan), sama ada ia sedang berbaring atau duduk ataupun berdiri; dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, ia terus membawa cara lamanya seolah-olah Dia tidak pernah merayu (berdoa) kepada Kami memohon hapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.                                                                                                                                                       ~ Surah Yunus:12

Seperti biasa membaca Al-Quran selepas waktu maghrib telah menjadi rutin harianku sejak dibangku sekolah lagi. Biasanya aku hanya baca sekitar 1 rubu’ (1/4 daripada hizb), bila rajin  atau terasa khusyuk kadang-kadang boleh habis 1 juzuk. Baru-baru ni bacaan aku singgah pada ayat 12, Surah Yunus.

Zapppp!!! firman Allah ini menusuk tajam kalbuku, ayat ini tepat mengena pada diriku. 3 bulan lepas aku kemalangan dan terlantar di hospital selama 1 bulan, kecederaan akibat peristiwa itu masih lagi belum sembuh sepenuhnya sehingga kini. Namun selepas 1 bulan terlantar di hospital aku kembali melakukan dosa-dosa lama, dosa yang aku lakukan dalam keadaan sedar dan aku masih terkial-kial mencari jalan keluar…

keluar dari kehidupan yang dibaluti kemaksiatan.

Ya Allah ampunilah kelemahan diri hamba-Mu ini !

Sepertimana maksud ayat di atas, ketika menghadapi saat-saat kronik menahan kesakitan lidah dan bibirku sentiasa basah dengan zikrullah dan doa. Apa saja doa yang telah ku pelajari dan yang terlintas dalam fikiran ku terhambur keluar. Aku sedar musibah yang menimpa ini adalah kaffarah (penghapus) dosa-dosa yang telah aku lakukan. Itu jugalah ayat penenang yang disudukan pada jiwaku oleh mereka yang datang berziarah.Perkara ini telah dijelaskan oleh kekasih kita, Rasulullah S.A.W dalam beberapa hadis, antaranya :

Abu Sa’id al-Khudri dan Abu Hurairah berkata, bahawa Rasulullah bersabda: “Tidak ada sesuatu yang menimpa seseorang Islam sama ada kepenatan, kesakitan, kesusahan memikirkan perkara yang akan datang, kedukaan, sesuatu yang menyakiti atau kesusahan mengingatkan apa yang telah berlaku hinggakan tikaman duri yang mencucuknya, melainkan Allah hapuskan dengan sebabnya sebahagian daripada dosanya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Alhamdulillah….aku sepatutnya bersyukur dengan ‘kurniaan’ Allah ini, dengannya dosa-dosaku terhapus. Bahkan gugur berderai bila aku bangun dari katil hospital. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad :

Syaddad bin Aus dan Al-Sunabihi berkata, bahawa kedua-duanya masuk melawat seorang sakit, lalu mereka bertanya kepadanya: “Bagaimana keadaanmu pagi ini?” Dia menjawab: “Aku berada dalam keadaan baik.” Syaddad berkata kepadanya: “Bergembiralah engkau dengan perkara-perkara yang menghapuskan dosa-dosa dan menggugurkan kesalahan, kerana aku telah mendengar Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya Allah berfirman yang bermaksud: “Apabila Aku menguji seseorang daripada hamba-Ku yang mukmin dengan sesuatu penyakit, lalu ia memuji-Ku kerana ujian-Ku itu maka sesungguhnya dia akan bangkit dari tempat baringnya itu seperti masa dia dilahirkan oleh ibunya, bersih daripada segala kesalahan‘, dan Allah berfirman kepada malaikat penulis amal orang itu: “Aku telah mengikat hamba-Ku itu dan telah mengujinya, maka lakukanlah kepadanya apa yang kamu biasa lakukan untuknya (menulis amal baiknya) ketika dia berkeadaan sihat.”

Sepatutnya apabila diri kita diberi ‘anugerah’ sebegitu rupa, kita berusaha menjaga kemuliaan anugerah itu semampu mungkin. Bukan perkara yang remeh apabila dosa kita dimaafkan sehingga ibarat kita baru dilahirkan ke dunia ini, bersih dari dosa dan noda !

Namun, aku tidak menyedari ketinggian nilai anugerah ini sehingga ianya tercemar. Alangkah ruginya orang yang melampaui batas seperti ku. Semoga coretan ini menjadi iktibar pada mereka yang lain, dengan harapan anugerah seperti ini tidak dicemari seperti yang berlaku pada diri ini. Yang lepas takkan kembali..sesal kemudian tiada gunanya lagi.

Berhati-hatilah !

Setelah menghayati ayat 12 surah yunus, baru ku sedar bahawa diriku hanya sekadar melafazkan syukur dibibir namun tidak mensyukuri ni’mat Allah secara total. Buktinya !..aku masih belum insaf melakukan dosa-dosa lama yang biasa aku lakukan sebelum musibah ini menimpa. Kalau ikutkan ayat tersebut..aku tergolong dari kalangan mereka yang melampaui batas…memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan (tabiat lama).

Hanya dengan pertolongan Allah aku mampu mengatasi dugaan nafsu syahwat ini..

Dari keadaan diriku yang seperti ini jugalah aku sedar yang iman aku masih belum mantap..jika iman mantap tidaklah kehendak nafsu dituruti. Awaslah dengan diri anda ! jangan diri sendiri tertipu dengan kesyukuran yang disalah tafsirkan. Syukur itu mesti tercetus dihati, dilafazkan dengan Alhamdulillah dibuktikan pula dengan amalan.

Kunci syukur ada pada HATI !

Aku tidak berniat memberikan tazkirah agama disini..kerana aku bukanlah ustaz, bukan juga pelajar jurusan agama.

Apa yang pasti hidup tidak boleh dipisahkan daripada Islam. Tiada maknanya hidup tidak bertuhan.

Kepada yang senasib, yang insaf sekejap time sakit bila sihat balik pada asal..jangan berputus harap dengan Allah. Pintu taubatnya sentiasa terbuaka luas. Kepada yang belum ditimpa musibah (semoga dijauhi oleh Allah) atau yang sedang ditimpa musibah anggaplah ini sebagai panduan dan iktibar moga tidak menyesal kemudian hari.

Post Navigation

%d bloggers like this: