Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the category “Tasawuf”

Aduhai Empat Orang Isteriku

SUATU ketika, ada seorang pedagang kaya yang mempunyai empat orang isteri. Dia mencintai isteri yang keempat dan memberikan harta dan kesenangan yang banyak. Sebab, isteri keempat adalah yang tercantik di antara kesemua isterinya. Maka, tidak hairan lelaki ini sering memberikan yang terbaik untuk isteri keempatnya itu.

picture by Syamsul Bahri

Pedagang itu juga mencintai isterinya yang ketiga. Dia sangat bangga dengan isterinya ini, dan sering berusaha untuk memperkenalkan isteri ketiganya ini kepada semua temannya. Namun dia juga selalu bimbang kalau-kalau isterinya ini akan lari dengan lelaki yang lain.

Begitu juga dengan isterinya yang kedua. Dia juga sangat menyukainya. Dia adalah seorang isteri yang sabar dan penuh pengertian. Bila-bila masa pun apabila pedagang ini mendapat masalah, dia selalu meminta pandangan isterinya yang kedua ini. Dialah tempat bergantung. Dia selalu menolong dan mendampingi suaminya melalui masa-masa yang sulit.

Sama halnya dengan isterinya yang pertama. Dia adalah pasangan yang sangat setia. Dia sering membawa kebaikan bagi kehidupan keluarga ini. Dialah yang merawat dan mengatur semua kekayaan dan usaha si suami. Akan tetapi si pedagang tidak begitu mencintainya.

Walaupun isteri pertamanya ini begitu sayang kepadanya namun, pedagang ini tidak begitu memperdulikannya.

Suatu ketika, si pedagang sakit. Kemudian dia menyedari mungkin masa untuknya hidup tinggal tidak lama lagi. Dia mula merenungi semua kehidupan indahnya, dan berkata dalam hati, “Saat ini, aku punya empat orang isteri. Namun, apabila aku meninggal, aku akan sendiri. Betapa menyedihkan jika aku harus hidup sendiri.”

Lalu dia meminta semua isterinya datang dan kemudian mulai bertanya pada isteri keempatnya, “Kaulah yang paling kucintai, kuberikan kau gaun dan perhiasan yang indah. Nah sekarang, aku akan mati, mahukah kau mendampingiku dan menemaniku?” Isteri keempatnya terdiam. “Tentu saja tidak!” Jawab isterinya yang keempat, dan pergi begitu sahaja tanpa berkata-kata lagi. Jawapan itu sangat menyakitkan hati seakan-akan ada pisau yang terhunus dan menghiris-hiris hatinya.

Pedagang yang sedih itu lalu bertanya kepada isteri ketiganya, “Aku pun mencintaimu sepenuh hati, dan saat ini, hidupku akan berakhir. Mahukah kau ikut denganku, dan menemani akhir hayatku?” Isteri ketiganya menjawab, “Hidup begitu indah di sini. Aku akan menikah lagi jika kau mati“. Pedagang begitu terpukul dengan jawapan isteri ketiganya itu.

Lalu, dia bertanya kepada isteri keduanya, “Aku selalu berpaling padamu setiap kali mendapat masalah. Dan kau selalu mahu membantuku. Kini, aku perlu sekali pertolonganmu. Kalau aku mati, mahukah kau ikut dan mendampingiku?” Si isteri kedua menjawab perlahan, “Maafkan aku…aku tak mampu menolongmu kali ini. Aku hanya boleh menghantarmu ke liang kubur saja. Nanti, akan kubuatkan makam yang indah buatmu.”

Jawapan itu seperti kilat yang menyambar. Si pedagang kini berasa putus asa. Tiba-tiba terdengar satu suara, “Aku akan tinggal denganmu. Aku akan ikut ke manapun kau pergi. Aku, tak akan meninggalkanmu, aku akan setia bersamamu.”

Si pedagang lalu menoleh ke arah suara itu dan mendapati isteri pertamanya yang berkata begitu. Isteri pertamanya tampak begitu kurus. Badannya seperti orang yang kelaparan. Berasa menyesal, si pedagang lalu berguman, “Kalau saja aku mampu melayanmu lebih baik pada saat aku mampu, tak akan kubiarkan kau seperti ini isteriku.”

Teman, sesungguhnya kita punya empat orang isteri dalam hidup ini ;

  • ISTERI KEEMPAT
    adalah tubuh kita. Seberapa banyak waktu dan belanja yang kita keluarkan untuk tubuh kita supaya tampak indah dan gagah, semuanya akan hilang. Ia akan pergi segera apabila kita meninggal. Tak ada keindahan dan kegagahan yang tersisa saat kita menghadapNYA.
  • ISTERI KETIGA
    adalah status sosial dan kekayaan kita. Saat kita meninggal, semuanya akan pergi kepada yang lain. Mereka akan berpindah dan melupakan kita yang pernah memilikinya.
  • ISTERI KEDUA
    pula adalah kerabat dan teman-teman. Seberapa pun dekat hubungan kita dengan mereka, mereka tak akan mampu bersama kita selamanya. Hanya sampai kuburlah mereka akan menemani kita.
  • DAN SESUNGGUHNYA ISTERI PERTAMA
    adalah jiwa dan amal kita. Mungkin kita sering mengabaikan dan melupakannya demi kekayaan dan kesenangan peribadi. Namun, sebenarnya, hanya jiwa dan amal kita sajalah yang mampu untuk terus setia dan mendampingi kemanapun kita melangkah. Hanya amal yang mampu menolong kita diakhirat kelak.

Jadi, selagi mampu, perlakukanlah jiwa dan amal kita dengan bijak. Jangan sampai kita menyesal kemudian hari!

*** entri ni bukan tulisan pemilik blog ini. 

Advertisements

Rose Between Two Teacher

A young, new ustadh (teacher) was walking with an older, more seasoned ustadh (teacher) in the garden one day. Feeling a bit insecure about what Allah had for him to do, he was asking the older ustadh for some advice.

The older ustadh walked up to a rosebush and handed the young ustadh a rosebud and told him to open it without tearing off any petals. The young ustadh looked in disbelief at the older ustadh and was trying to figure out what a rosebud could possibly have to do with his wanting to know the will of Allah for his life and ministry.

But because of his great respect for the older ustadh, he proceeded to try to unfold the rose, while keeping every petal intact… It wasn’t long before he realized how impossible this was to do. Noticing the younger ustadh’s inability to unfold the rosebud without tearing it, the older ustadh began to recite the following poem…

It is only a tiny rosebud,
A flower of Allah’s design;
But I cannot unfold the petals
With these clumsy hands of mine.
The secret of unfolding flowers
Is not known to such as I.
ALLAH opens this flower so sweetly,
Then in my hands they die.
If I cannot unfold a rosebud,
This flower of Allah’s design,
Then how can I have the wisdom
To unfold this life of mine?
So I’ll trust in Allah for leading
Each moment of my day.
I will look to Allah for His guidance
Each step of the way.
The pathway that lies before me,
Only Allah knows.
I’ll trust Him to unfold the moments,
Just as He unfolds the rose.

Berdakwah Dengan Menari??

Lagi sekali saya rasa terpanggil nak tulis pasal seni tari ni, sebelum ni saya pernah menulis berkaitan tarian breakdance..(anda boleh membacanya di sini ) dan kali ini saya rasa mungkin lebih sensitif bagi sesetengah orang bahkan sesetengah mereka yang tidak bersetuju dengan apa yang saya akan tulis ni sampai ke tahap menjatuhkan hukum bidaah, haram, sesat dan sebagainya berdasarkan hujah mereka. tak perlu la saya sebut di sini siapa mereka itu dan apa hujah mereka, kerana benda tu mudah ditemui dengan menggooglekan ia…haha.

Akhir-akhir ni saya banyak juga melihat video tarian darwish ( Dervish in english) , seronok melihat mereka berpusing-pusing dan juga hairan…mereka ni tak rasa pening ke? haha. Tarian mereka mula-mula perlahan mengikut rentak lagu dan muzik yang dimainkan, bila rentak qasidah, madaih & muzik semakin rancak mereka berpusing makin laju tanpa henti sehinggalah habis qasidah atau mada’ih didendangkan. Boleh tonton di sini..

Jika kita perhatikan tarian darwish seperti dalam video di atas, itu sebenarnya merupakan majlis zikr bagi golongan darwish. Apa yang dilafazkan adalah qasidah-qasidah atau syair-syair indah yang memuji-muji Allah dan Rasulnya Muhammad (S.A.W) diiringi pula dengan zikr Allah..Allah.. dituruti pula dengan alunan muzik yang menjadikan mereka lebih bersemangat memuji-muji Allah. (harus diingatkan bahawa alunan muzik sebegitu masih dalam lingkungan khilaffiyat, bukannya haram dengan ijmak) . Kalau kita lihat pula pada kumpulan tarekat yang lain, mereka juga melakukan hal yang sama iaitu berzikir memuji Allah dengan gerakan dan hayunan badan, walaupun tidak dengan cara berpusing seperti darwish dan tidak pula disertai dengan alatan muzik.

Boleh atau tidak cara mereka berzikir itu anda boleh rujuk keterangan oleh seorang ustaz dengan klik disini. Anda WAJIB membaca artikel tersebut sebelum membaca pandangan saya supaya anda mendapat kefahaman yang jelas dan fitnah dapat dielakkan.

Meluaskan Medium Da’awah

Bagi saya tiada salahnya semua itu selagimana tidak menyeleweng dari landasan al-Qur’an dan Sunnah. Malahan Islam itu satu agama yang syumul yang bersifat menyeluruh membawa rahmat kepada seluruh kehidupan. Gerak kerja da’awah menarik masyarakat ke arah Islam dan mengingati Allah akan lebih rancak dengan adanya medium yang pelbagai ragam. Jika kita ingin menegakkan Islam dengan hanya satu method nescaya amat susah untuk berjaya kerana manusia mempunyai pelbagai sikap & sifat. Bagi mereka yang jiwanya lembut mungkin lebih terkesan dengan hanya menerangkan akan keindahan agama Islam, bagaimana pula dengan mereka yang keras jiwanya? adakah mereka akan menerima Islam dengan cara yang sama? Nah..disitu lah pentingnya kita mempelbagaikan corak da’awah kita.

Amatlah bertepatan method da’awah golongan sufi dengan keadaan sekarang dimana masyarakat terlalu asyik dengan hiburan yang melalaikan. Bukankah indah jika hiburan itu diolah menjadi zikrullah? sudah lumrah manusia, apabila mereka bergembira mereka akan menyanyi dan menari-nari kegembiraan. Jika kita melihat pada sejarah bagaimana Islam sampai di Nusantara, mubaligh yang membawa masuk ajaran Islam ke Nusantara kebanyakannya ahli sufi contohnya Hamzah Fansuri, ar-Raniri, Abdul Rauf Singkel, Sayyid Husein Jamadil Kubra dan lain-lain. Jika kita melihat bagaimana ahli sufi seperti Wali Songo menarik masyarakat Jawa yang berpegang dengan agama Hindu & Budha kepada Islam, mereka menggunakan hiburan sebagai salah satu alat da’awah. Kerana suasana masyarakat ketika itu suka berhibur lalu salah seorang dari Wali Songo itu mencipta lagu masyarakat yang mengandungi unsur keislaman seperti Tombo Ati. Islam tidak menyekat naluri manusia untuk berhibur tetapi mengawal naluri tersebut dan mendorongnya kepada mengabdikan diri pada Allah.

Begitu juga di lain-lain bahagian dunia Islam, golongan sufi memainkan peranan penting dalam menyebarkan Islam. Semua itu sudah termaktub dalam lipatan sejarah. Di Sudan, kumpulan Tarekat Sanusiyyah merupakan golongan yang aktif menyebarkan Islam dan mereka juga terlibat dalam pentadbiran negara. Malah mereka jugalah yang menentang amalan-amalan khurafat seperti memuja kubur para wali dan sebagainya. Jadi, apakah hujahnya bagi mereka yang mengatakan golongon sufi adalah golongan yang mencipta khurafat dan bidaah? Jelaslah mereka itu buta sejarah. Dalam buku tulisan Sayyed Hossein Nasr bertajuk “A Young Muslim Guide To The Modern World”, beliau menyatakan Islam tersebar ke Parsi, Afrika dan seterusnya ke Sepanyol melalui tentera-tentera Islam. Sebaliknya bagi dunia Asia Timur seperti Pakistan, India, Bangladesh sehinggakan ke Indo-China juga Malaysia-Indonesia adalah melalui contoh tauladan dan aktiviti para ahli sufi. Begitu juga di bahagian Asia Tengah seperti Kyrgystan dan Russia, malahan kebanyakan pejuang kemerdekaan Chechnya adalah mereka yang mengikuti Tarekat Naqsyabandiah. Banyak lagi contoh-contoh yang boleh kita ambil dari lipatan sejarah Islam.

Lihat pula video ini …

Mereka hanyalah berzikir mengingati Allah. Zikr membawa maksud yang luas, jangan lah pula kita sempitkan pengertian zikr hanya dengan bersolat. Solat itu adalah ibadah wajib yang juga satu bentuk zikr kepada Allah seperti firmannya :

“Sesungguhnya Akulah Allah; tiada Tuhan melainkan Aku; oleh itu, Sembahlah akan daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati daku.”  Surah Taha: 14.

Namun, tidak hanya dengan bersolat sahaja. Kita digalakkan supaya mengingati Allah dalam apa jua keadaan sekalipun (ini penting untuk kita berterusan mengingati Allah). Bahkan apa yang anda lihat dalam video di atas dapat disokong dengan ayat berikut :

“(Iaitu) orang-orang Yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini Dengan sia-sia, Maha suci engkau, maka peliharalah Kami dari azab neraka.” Surah Ali Imran:191

Pengalaman saya sendiri melihat golongan kanak-kanak lebih mudah diajak ke surau atau masjid jika ada aktiviti yang menarik perhatian mereka, salah satunya ialah majlis zikr tarekat. Anda sudah mengetahui resultnya jika kanak-kanak berusia 5-8 tahun diajak ke ceramah agama..haha. Mengikut perhatian saya sendiri kerana surau berdekatan rumah saya ada mengadakan majlis zikr tarekat seminggu sekali, kebanyakan kanak-kanak yang “melekat” berjemaah di surau bermula dengan mereka menyertai majlis zikr yang lebih kurang sama dengan video ke-2 di atas. Setelah hati mereka tertarik dengan masjid, tanpa perlu disuruh mereka akan datang untuk solat berjemaah di masjid tanpa ditemani ibubapa, bahkan ada kanak-kanak yang datang ke surau sedangkan ibubapa mereka tidak. Oleh itu, janganlah kita mudah menghukum sesuatu puak kerana mungkin mereka itu lebih baik dari kita atau sebaliknya sebagaimana mafhum ayat al-Quran surah al-Hujuraat:11. Sebagai penuntut ilmu, kita haruslah berlapang dada dalam masalah khilaf dan furu’ supaya kita tidak terjebak dalam aktiviti golongan yang fasik. Oleh itu, jangan sesekali berhenti dalam menuntut ilmu, kerana Sayyidina Ali K.W pernah berkata :

الناس أعداء بما جهلوا

Manusia akan bermusuhan dengan apa yang dia tidak tahu (jahil)

Dunia moden menuntut kita supaya lebih kreatif dalam berda’awah. Kalau ikut teori fizik, Islam itu bersifat elastik bukannya plastik. Jika ada yang melihat Islam itu bersifat plastik, maka itu adalah silap da’ie dalam men’tasawwur’kan Islam dengan betul. Islam memberikan kebebasan minda untuk kita berfikir, apatah lagi jika aqal kita digunakan untuk da’wah sepenuhnya. Kalau kita boleh menerima kumpulan nashid yang mendendangkan nashid dengan menggerak-gerakkan badan mereka kenapa pula tidak untuk majlis zikr sufi yang juga mendendangkan nashid serta zikrullah. Bahkan, majlis zikr itulah lebih afdal kita terima daripada sesetengah kumpulan nashid yang menlagukan nashid yang melekakan dan tidak menepati syara’. Sebaik-baik tarian adalah tarian Dervish.

**Perhatian : Tidak dinafikan banyak kumpulan sufi yang menyeleweng daripada syariah Islam. Tidak keterlaluan jika dikatakan banyak yang sesat dari yang haq. Pandai-pandai la membuat penilaian.

Saya tertarik dengan ulasan M.Fethullah Gulen seorang cendekiawan Islam masa kini di Turki dalam menyatakan ilmu tasawuf dalam bukunya “The Emerald Hill of Heart” :

Tasawuf itu adalah ruh kepada ilmu syariah. Dengan tasawuf, seorang Muslim akan melakukan ibadahnya (syariah) dengan ikhlas dan bersemangat berpandukan Al-Quran dan Sunnah.

Saya bukanlah pengamal tarekat apatah lagi ahli sufi.Masih lagi berusaha menimba ilmu-ilmu Allah yang teramat banyak. Ini sekadar pandangan peribadi berdasarkan tahap ilmu yang saya ada, tidak mustahil pandangan saya ini akan berubah kerana manusia berubah seiring dengan peningkatan Ilmu dan Zaman. Akhir kalam, saya kongsikan kata-kata yang dipinjam dari sahabat saya, Bro.Khalifah Ali :

Pandangan penuh cinta akan membuat setiap aib menjadi tumpul, sebagaimana pandangan kebencian yang selalu membuat sesuatu menjadi buruk (mahfudhat)

Bolehkah Berzikir Dengan Suara Yang Tinggi atau Keras ??

Surah Al ‘Araf ayat 205

وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ وَلَا تَكُنْ مِنَ الْغَافِلِينَ

Ertinya :          “Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahnya), dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.”

Penjelasan :     Sebab tersilap faham ayat tersebut, seseorang akan tertanya-tanya : Bolehkah kita berdzikir dan berdoa dengan memekik ataupun meninggikan suara sedangkan ayat tersebut melarang kita berbuat demikian?

Oleh yang demikian untuk menjelaskan ayat yang tersebut di atas kenalah mengetahui dan memahami sebab turunnya dan kaitannya dengan ayat sebelumnya.

majlis haul

Ayat sebelumnya adalah ayat 204 Surah al-‘Araf iaitu ayat

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Ertinya, “Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.”

Imam An-Naisabury di dalam kitabnya [1] berkata :

عن أبي هريرة في هذه الآية: {وَإِذَا قُرِىءَ ٱلْقُرْآنُ} قال:
نزلت في رفع الأصوات وهم خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم، في الصلاة.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah sebab turun ayat yang tersebut adalah katanya, “Turun ayat ini pada mengangkat suara sedang mereka (sahabat) di belakang Rasulullah (saw) di dalam sembahyang.”

وقال قتادة: كانوا يتكلمون في صلاتهم في أول ما فُرِضت، كان الرجل يجيء فيقول لصاحبه: كم صليتم؟ فيقول كذا وكذا. فأنزل الله تعالى هذه الآية.

Berkata Qatadah pula “Adalah mereka (sahabat) pada ketika itu bercakap-cakap di dalam sembahyang mereka di awal-awal sembahyang itu difardhukan. Adalah pada ketika itu seorang lelaki datang maka ía berkata kepada sahabatnya “Sudah berapa kamu sembahyang, maka kata (sahabatnya) begini dan begitu, maka Allah Ta‘ala menurunkan ayat ini.

وقال الزُّهْرِي: نزلت في فتى من الأنصار كان رسول الله عليه السلام كلما قرأ شيئاً قرأ هو، فنزلت هذه الآية

Berkata pula al-Zuhri , “Turunnya (ayat ini) pada seorang pemuda dari kaum al-Ansar. Pada ketika itu bilamana Rasulullah membaca sesuatu dari al-Qur‘an maka pemuda itu turut membacanya maka turunlah ayat ini”.

وقال ابن عباس: إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قرأ في الصلاة المكتوبة، وقرأ أصحابه وراءه رافعين أصواتهم، فخلطوا عليه. فنزلت هذه الآية.

Berkata pula lbnu al ‘Abbas , “Bahawasanya Rasulullah membaca di dalam sembahyang fardhu dan para sahabat membaca di belakang Rasulullah dengan meninggikan suara maka bercampur baurlah suara-suara mereka, maka turunlah ayat ini.”

وقال سعيد بن جبير ومجاهد وعطاء وعمرو بن دينار وجماعة: نزلت في الإنْصَات لإمام في الخطبة يوم الجمعة.

Menurut Sa’id bin Jubair , dan Mujahid dan ‘Atha dan ‘Amr bin Dinar dan sekumpulan ulama, menyatakan turun ayat ini pada perintah diam bila imam berkhutbah pada hari Jumaat.

Dengan penjelasan tersebut dapatlah kita fahami maksud ayat 205 rnemerintahkan agar, ingatlah Tuhan di dalam hati dalam keadaan rendah diri dan takut dan bukan dengan suara keras, asal maksud perintah tersebut adalah ketika di dalam sembahyang berjamaah agar tidak nengganggu jamaah yang lain lebih-lebih lagi kepada imam.

Namun mengenai berzikir dengan suara yang keras para ulama menjelaskan, harus berzikir dengan suara yang kuat, keras dan harus memekik tetapi dalam keadaan pekikan yang hendaklah dikawal sehingga tidak memudharatkan diri.

Di antara ulama yang mengharuskan jahr (menguatkan atau mengeraskan suara sekalipun di dalam masjid) adalah al-Imam Jalaluddin as-Sayuthi . Beliau menyatakan di dalam kitab [2] beliau seperti berikut:

Seseorang bertanya kepada beliau, “Sudah terbiasa para ulama sufi mengadakan majlis dzikir dan menguatkan suara di masjid-masjid dan mengangkat suara dengan tahlil, adakah itu makruh atau tidak?”

Beliau (Imam Sayuthi ) menjawab, “Sesungguhnya tidak makruh pada yang demikian. Terdapat hadis yang banyak menyatakan galakan/sunat menguatkan suara dengan dzikir. Terdapat juga hadis-hadis mengalakkan/mensunatkan memperlahankan berdzikir dan terdapat juga hadis-hadis yang mengalakkan/mensunatkan himpunan kedua-duanya sekali menguat dan memperlahankan berdzikir. Dan itu adalah berlain-lainan dengan berlain-lainannya hak dan keadaan dan orang-orang yang berkenaan.”

_________________________________________________________

[1] Al-Naisabury , Asbab al-Nuzul ‘Alam al-Kutub, Beirut, hlm. 171-172

[2] As-Sayuthi , al-Hawi li al-Fatawa jilid pertama cetakan Dar al-Fikr hlm. 389-390

ihsan from http://www.ahmadiah-idrisiah.com

Post Navigation

%d bloggers like this: