Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the category “Sunnah”

Syukur bila Bersin

Aaaa….chooo!! ….alhamdulillah..!

Apa itu Bersin?

Hembusan angin yang kuat melalui hidung dan mulut yang berlaku secara tiba-tiba dan tidak disengajakan. Bersin adalah mekanisme pertahanan diri untuk mengeluarkan bahan iritasi dari hidung. Pada umumnya, ia tidak serius tetapi boleh mengganggu.

Fakta

Bersin adalah satu refleksi yang kompleks. Bermla dengan iritasi pada saluran pernafasan (hidung) dan berakhir dengan hembusan kuat dari hidung dan mulut.

Bersin very powerful sebab bila kita bersin, impulse saraf akan bergerak dari hidung ke otak kemudian ke saraf lain yang mengawal otot pada abdomen, dada, diaphragm, leher, muka dan kelopak mata. Tak hairan la kalau kita bersin mata kita tertutup dan muka kita berkerut..semuanya kuasa bersin!

Kelajuan

150km/jam separuh dari kelajuan Tsunami yang menghentam Aceh 2004. Rasanya takrif bersin sebagai hembusan amat tidak tepat, mungkin boleh ganti dengan letupan angin atau hentaman angin..haha.

The Guinness Book of Records mempunyai rekod bersin pada kelajuan 115 km/jam

Jarak

Mencecah 2-3 meter dengan 40,000 partikel keluar, tak pelik kalau bersin boleh menyebarkan penyakit.

Sunnah Rasul

Sesungguhnya Allah mencintai bersin dan benci kepada menguap…[mafhum hadis riwayat Bukhari]

عن ابي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : إذا عطس أحدكم فليقل الحمد لله ، وليقل له أخوه أو صاحبه : يرحمك الله ، فإذا قال له يرحمك الله، فليقل : يهديكم الله ويصلح بالكم

Dari Abu Hurairah (r.a) bahwa Nabi (s.a.w) bersabda: Apabila salah seorang dari kamu bersin maka katakanlah “Alhamdulillah” (segala puji bagi Allah) dan hendaklah saudaranya atau sahabatnya berkata padanya “yarhamukallah” (Allah merahmati mu). Maka apabila dikatakan Yarhamukallah padanya hendaklah dia membalas : “yahdikumullah wayuslihu baalakum” (Semoga Allah memberi petunjuk kepadamu serta memperelok keadaanmu).

Itu adab apabila kita bersin, kita diminta bersyukur pada Allah kerana bersin itu membuang penyakit dan tidak bercanggah dengan maksud bersin yang diberikan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia seperti di atas.

Para doktor atau pengkaji kesihatan menasihatkan kita supaya menutup mulut dan hidung kita apabila bersin dan ini lebih dahulu diajarkan oleh Rasulullah (s.a.w) 1400 tahun yang lampau.

Dari Abu Hurairah (r.a) berkata: Rasulullah (s.a.w) apabila bersin baginda akan meletakkan tangan atau bajunya pada mulutnya dan memperlahankannya (bunyi bersin). –  [hadis hasan lagi sahih riwayat Daud dan At-Tirmidzi]

Subhanallah! betapa sempurnanya Islam dalam mendidik umatnya supaya memiliki akhlak dan peribadi yang mulia dan sempurna disisi Allah dan seluruh makhluk. Dan Nabi Muhammad itu sesungguhnya diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.

Selebihnya…terpulang pada diri kita mahu mengikuti sunnah Nabi atau tidak.

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّـهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّـهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّـهُ غَفُورٌ‌ رَّحِيمٌ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. [Ali-‘Imran:31]

Advertisements

Tatatertib Ketika Minum

Sunnah ke-3

Adalah menjadi sunnah Rasul bernafas diluar bekas minuman (gelas,cawan, dll). Menjadi sunnah juga meminum minuman dengan 3 kali nafas atau dengan bilangan yang ganjil, sama ada 3,5 atau 7 kali bernafas.

عن أنس رضي الله عنه أنّ رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يتنفس في الشراب ثلاثا (متفق عليه) يعني يتنفس خارج الاناء

Dari Anas r.a bahawsanya Rasulullah S.A.W bernafas ketika minum sebanyak 3 kali. (iaitu bernafas diluar bekas minuman) –hadis muttafaqun ‘alaih

Rasulullah S.A.W melarang kita minum dengan 1 kali tegukan. Seperti yang dijelaskan dalam hadis berikut:

وعن ابن عباس رضي الله عنهما قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لا تشربوا واحدا كشرب البعير، ولكن اشربوا مثنى وثلاث ، وسمّوا اذا أنتم شربتم ، واحمدوا اذا أنتم رفعتم

Dari Ibn ‘Abbas r.a, katanya : Rasulullah S.A.W bersabda; ” Janganlah kamu minum sekaligus (sekali teguk) seperti unta minum, tetapi minumlah 2 kali atau 3 kali. Bacalah Bismillah jika kamu mula minum dan bacalah Alhamdulillah jika kamu selesai minum.” – [ hadis hasan, Riwayat at-Tirmidzi]

Semoga kita mampu mengikuti jejak langkah baginda dalam setiap urusan harian kita dari sekecil-kecil sunnah kepada sebesar-besarnya. Insya Allah, hidup pasti lebih bermakna dengan mengikuti sunnahnya.

Kanak-kanak paling suka bernafas dalam gelas ketika minum, oleh itu tegurlah mereka dan didiklah mereka dengan sunnah Rasul. Bak kata pepatah; melentur buluh biarlah dari rebungnya.

untuk entri “Sunnah” sebelum ini, sila klik link Sunnah pada menu blog di atas.

Umar Abdul Aziz dan Hairstyle

Entah kenapa hari ni rasa nak tulis pasal rambut. tetiba je idea tu datang dan aku mesti kongsi sesuatu dalam blog ni.

Rambut…

Walaupun panjang tapi masih acceptable jika anda nampak handsome

Aku melihat lelaki sekarang suka bergaya dengan rambut mereka, macam aku lain la sebab aku jenis yang tak kisah sangat dengan penampilan rambut aku. Janji kemas, bersih dan pendek, kira ok la.

macam-macam style potongan rambut yang dibuat oleh lelaki sekarang, tak kira la kanak-kanak, remaja, dewasa dan tua semuanya ada haircut style masing-masing. Dalam satu famili tu, dari anak seusia 2 tahun hingga bapa yang berumur 40 tahun semuanya gaya trojan..haha..realiti2. Tapi boleh dikatakan kebanyakannya berpandukan style rambut artis / selebriti pujaan masing-masing.  Kalau dulu pergi kedai gunting rambut cakap je nak potong nombor berapa, atau hanya sebut potong pendek/biasa..haha.

ramai kawan aku punya style rambut macam ni..hehe

Maklumlah sekarang ni dunia dah maju zaman dah berubah, istilah yang lebih ‘moden’ digunakan untuk mendapatkan style rambut idaman dari gaya mohawk, spiky, layer, afro, bowl cut, trojan, style korea, taiwan, botak dan macam-macam lagi. Ramai juga yang suka menyimpan rambut mereka supaya panjang juga untuk mendapatkan hairstyle yang diidamkan. Rambut nabi pun panjang (ayat yang biasa kita dengar)

Namun, semuanya itu tiada salahnya disisi Islam malah jika gaya rambut itu sesuai dengan peribadi anda seorang Muslim dan juga sesuai dengan personaliti anda maka itu amat digalakkan. Kerana Islam menganjurkan umatnya supaya sentiasa kelihatan kemas, bersih, stylo dan handsome. Itulah yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad S.A.W, rasul teladan yang diutuskan untuk menyempurnakan akhlak insani.

Bagaimana rambut Rasulullah ?

Jom kita semak hadis pasal rambut…

Qatadah (r.a) bertanya kepada Anas (r.a), ” Seperti apa ciri-ciri rambut Rasulullah S.A.W ?” Lalu Anas (r.a) menjawab :

لم يكن بالجعد ولا بالسبط ، كان يبلغ شعره شحمة أذنيه

” Rambut Rasulullah S.A.W tidak kerinting dan tidak juga lurus, sementara panjang rambutnya mencecah bahagian bawah daun telinganya” – [riwayat Tirmidzi, Bukhari, Muslim, Nasa’ie dan Ahmad]

Ada juga dalam hadis yang lain menyebut bahawa rambut Rasulullah mencecah separuh telinga baginda. Dari hadis tahulah kita bahawa rambut Rasulullah sederhana panjangnya. Rasulullah juga suka memperbanyak minyak rambut  (hair gel) dan menyikatnya. Dapat kita simpulkan bahawa Rasulullah seorang yang sukakan kekemasan, dan baginda sememangnya seorang lelaki yang handsome, complete package.

Panjang rambut yang mencecah telinga dan tidak melepasi paras bahu adalah perwatakan Rasulullah. Tapi kalau panjang sama macam rambut perempuan siap boleh disanggul lagi, tu bukan lagi ikut nabi. Tapi kebanyakan orang yang begitulah yang kerap menyalah tafsirkan hadis nabi. Namun terpulanglah kepada diri masing-masing kerana tiada galakan dari Rasulullah untuk memanjangkan rambut seperti galakan untuk menyimpan janggut. Bahkan terdapat hadis yang melarang lelaki menyerupai perempuan dan sebaliknya, hati-hati dalam menyimpan rambut panjang.

Apapun, Rasulullah telah berpesan supaya kita tidak berlebih-lebihan dalam merapikan rambut. Sungguh pesanan itu sangat relevan dengan lelaki pada zaman sekarang. Lelaki sekarang kalau sikat rambut tu boleh sampai setengah jam, mula sapu gel rambut, pastikan rambut betul-betul terpacak (still standing) , spray dengan hair spray lagi nak kasi betul-betul berduri..haha (bagi yang suka spiky le) memang tak mustahil kalau setengah jam depan cermin.

Jika kekemasan rambut itu hingga melalaikan atau melambatkan kita untuk urusan yang penting seperti solat dan ibadah lain, maka pada tahap itu saya nasihatkan anda supaya botakkan saja kepala anda..haha. Tiada gunanya kelihatan kemas dan handsome didepan manusia sedangkan jijik pada pandangan Allah. Tapi kalau anda dapat kedua-duanya maka itulah yang paling baik dan saya pasti ramai yang mampu mencapai kedua-duanya…kekemasan dan punctual untuk solat.

Pesanan ikhlas ini bukan main-main, ada kisah benar yang boleh diambil teladan.

Khalifah Umar Abdul Aziz dan Rambutnya**

Khalifah Umar Bin Abdul Aziz (rahimahullah) memang terkenal dengan personalitinya yang kemas, handsome dan bergaya terutama ketika remaja. Beliau dihantar oleh ayahnya Abdul Aziz untuk menuntut ilmu agama dengan seorang ulama’ di Madinah yang bernama Soleh Bin Kisan. Kepada ulama’ ini ayahnya amanahkan supaya menjaga anaknya dengan penuh perhatian.

Semasa Umar dalam proses menuntut ilmu itu beliau menyimpan rambut yang panjang. Beliau selalu menyikat rambutnya dengan rapi dan memang beliau seorang jejaka yang stylo. Namun, rambut beliau yang panjang itu menyebabkannya mengambil masa yang lama untuk mempersiap diri untuk kemana-mana. Ini menjejaskan pergerakan beliau termasuklah untuk menghadiri kelas pengajiannya dan beliau sering lewat sampai ke majlis ilmu.

Pada suatu hari, Umar terlewat menghadiri solat berjamaah dan kelewatannya ini disedari oleh gurunya Soleh. Lantas Soleh segera memanggil beliau untuk bertanya kenapa beliau lambat untuk solat jamaah.

“Mengapa kamu lambat wahai Umar?” tanya Soleh dengan nada yang keras dan tegas.

” Maafkan saya sheikh, saya terlewat kerana terlalu asyik menyikat rambut supaya kelihatan kemas.” jawab Umar jujur dalam keadaan kepalanya tertunduk. Soleh berang mendengar jawapan Umar. Dia seraya berkata :”Bukankah berkali-kali aku pesan supaya rambut mu itu tidak menyebabkan kamu melengah-lengahkan solat?”. Umar diam seribu bahasa.

Atas dasar amanah yang dipertanggungjawabkan, kesilapan Umar itu terus dilaporkan oleh Soleh kepada ayahnya, Abdul Aziz. Setelah menerima laporan itu, Abdul Aziz dengan tegas telah mengarahkan agar rambut anaknya dipotong. Malah, Abdul Aziz telah mengarahkan agar kepala anak lelakinya itu dibotakkan supaya rambut dikepala Umar itu tidak lagi menjadi kekangan bagi Umar.

pendek dan mudah diurus, aku suka ^_^

Umar sebagai remaja yang yang beriman, patuh dan taat pada arahan ayahnya itu walaupun beliau memang dikenali sebagai jejaka stylo. Kerana rambut, beliau terlewat solat jamaah maka beliau sanggup korbankan rambut beliau. Bagaimana dengan kita? rasanya, dengar azan pun buat tak tahu je..siap tidur nyenyak lagi. Renungilah kisah  seorang yang hebat seperti Umar itu yang akhirnya menjadi Khalifah yang terkenal wara’, zuhud dan ‘alim. Pemerintahannya yang singkat lebih diingati umat Islam berbanding khalifah sebelum beliau yang lebih lama memerintah. Tak lain dan tak bukan kerana beliau mengutamakan Allah dan Rasul-Nya.

Akhir kalam, mari kita hayati pesanan Rasulullah pada para sahabat dalam bab rambut ni.

Dari Abdullah Bin Mughaffal (r.a) meriwayatkan:

نهى رسول الله عن التَّرَجُّل إلا غِبًّا

” Rasulullah melarang kami untuk merapikan rambut dengan berlebihan (melampau), kecuali jarang-jarang” – [ riwayat Tirmidzi, Daud, Nasa’ie dan Ahmad ]

 

Ingatkan nak tulis pendek dan ringkas tapi nampaknya dah terlebih pagar ni… aku memang tak reti nak tulis pendek-pendek.  Apa-apapun moga ianya bermanfaat ke arah kebahagiaan ang hakiki.

** kisah umar itu diambil dari buku Kezuhudan Umar Abdul Aziz dan Kesederhanaan Nik Abdul Aziz

Senyum

Ertinya : “Kamu senyum kepada saudaramu adalah sedekah, kamu melaksanakan amar ma’ruf dan mencegah kemungkaran adalah sedekah, kamu menunjuki seseorang yang sesat adalah sedekah dan kamu membuang batu, duri, dan tulang dari jalan adalah sedekah ” ~ Hadis riwayat Imam Bukhari dan at-Tirmizi.

Senyum…senyum…

Begitulah senyum dari sudut pandangan Islam, sifirnya mudah –  senyum = sedekah = pahala.  Bahkan hadis di atas juga menggambarkan betapa indahnya Islam dan betapa mudahnya berbuat baik serta mendapat pahala.

dengan senyuman seorang pemimpin mampu mengalahkan musuhnya,

dengan senyuman seorang wanita mampu menumpaskan lelaki yang gagah perkasa,

dengan senyuman pergaduhan bertukar menjadi perdamaian,

dengan senyuman seorang yang sedih mampu gembira,

dengan senyuman seorang yang sakit bertambah sihat,

dengan senyuman seorang bayi memupuk kasih kedua ibu-bapanya,

bak kata semua urusan menjadi mudah dengan SENYUM..!!

semua perkara di atas telahpun terbukti, tidak perlu aku sebutkan satu persatu secara terperinci, siapa yang banyak membaca dan memerhati pasti perasan situasi di atas.

Senyuman ibarat hadiah yang tidak disangka-sangka oleh penerimanya. Pernahkah anda mendapat senyuman daripada seseorang ? samaada orang tersebut adalah isteri anda, ibu bapa, kekasih, kawan, peniaga, penyambut tetamu, penjaga kaunter, cleaner hatta seorang pengemis dll….

apakah perasaan anda ketika itu? bukankah hati berasa lapang, fikiran terasa luas, nafas terasa segar .

jika anda tidak pernah mendapat senyuman itu bermakna anda seorang yang “sakit” , jiwa kacau dan hati yang tenat. Oleh itu..belajarlah untuk senyum, cam dalam iklan kat tv tu..budi bahasa budaya kita. Memang bagi mereka yang tidak pernah senyum, agak susah untuk memulakannya bahkan mereka rasa pelik jika menerima senyuman.

Senyuman juga satu bentuk senaman untuk otot-otot muka terutamanya mulut dan dagu. Menurut kajian behavioral psychologist pergerakan otot-otot dimuka kita akan meninggalkan kesan pada wajah kita, otot yang paling kerap digunakan akan muncul sebagai garisan-garisan halus dan kedutan apabila tua nanti. Bentuk garisan dan kedutan itulah yang menentukan kecantikan wajah kita bila dah berumur esok-esok. Kalau banyak senyum, maka garisan itu akan membentuk rupa wajah yang seindah senyuman tersebut (contohnya gambar di atas tu), mati pun dengan wajah tersenyum, bukankah itu indah?  kalau yang selalu masam muka tu, anda boleh agak sendiri la macam mana muka depa bila tua nanti.

Salah satu contohnya cam gambar ni :

Anda mahu muka anda macam ni bila tua kelak ? terpulang pada diri masing-masing.

Senyuman mampu menjadikan gambar hitam putih menjadi colorful, senyum adalah salah satu sifat kekasih kita Nabi Muhammad (s.a.w) , peribadinya MUDAH TERSENYUM ! Bila kita senyum, orang yang menerima rasa bahagia, bukankah membahagiakan saudara seagama itu satu kebaikan dan dibalas pahala?

bukankah dengan menerapkan peribadi Rasulullah dalam diri kita akan diganjarkan dengan pahala?

Bukankah ingin mengumpul pahala itu mudah?

bukankah Islam it mudah?

Namun senyuman yang indah datang dari hati yang suci dan bersih.

Pujangga boleh saja berkata apa yang diaorang mahu, janji berguna buat kita sudah. Antara madah pujangga ialah :

Senyum adalah kunci kebahagiaan, cinta adalah pintunya, kegembiraan adalah taman bunganya, iman adalah cahayanya dan keamanan adalah temboknya..

dah penat membaca repekan meraban yang bukan sebarangan ?…

hiburkan hati anda dengan senyuman dengan menonton video di bawah.

sebarkan salam, hamburkan senyuman, kebahagiaan pasti milikmu !

Post Navigation

%d bloggers like this: