Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the category “Life’s Lesson”

Orang Kaya yang Lumpuh

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

“Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. “

[ Ghafir:60]

**Kisah benar ini diceritakan sendiri oleh tuannya kepada Sheikh Muhammad Hasan (pendakwah di Arab Saudi)

Satu masa,aku menyampaikan ceramah di makkah, sebelum aku berucap,seorang menyeruku : “Ya sheikh muhammad! bersumpahlah dengan Allah kamu tak akan berucap sepatah pun kecuali kamu dengar dulu apa yang ingin aku katakan”.

Aku jawab padanya: “Silakan…mari, silakan, silakan wahai pakcik!”

Maka dia pun duduk dekat dengan ku, seorang lelaki biasa, bisnesman yg telah dibukakan kepadanya rezki Allah & diperluaskan baginya sumber rezki. Tetapi dia berjalan terjengket-jengket seperti kesan lumpuh seluruh badan.

Dia memulakan bicaranya: “Aku telah pergi ke London (untuk menyembuhkan lumpuh) dan Allah tidak mentaqdirkan kesembuhan untuk ku, ke Perancis dan Allah tidak mentaqdirkan kesembuhan untuk ku, ke Amerika dan Allah tidak juga mentaqdirkan kesembuhan untuk ku”

Dia berkata lagi: “Pada satu hari aku duduk menonton TV dan aku melihat orang menunaikan solat di Baitullah al-haram, tiba-tiba air mataku menitis menangis. Kemudian aku katakan pada anak-anak ku, Hai anak2 ku, aku teringin pergi menghadap Raja dirumahNya”.

Mereka berkata: “Raja mana papa…pergi menghadap raja di mana?.”

Lalu aku jawab : “Aku ingin pergi mghadap raja bagi segala raja, aku nak pergi menunaikan umrah.”

“Umrah? Sedangkan engkau tak mampu bergerak!”, balas mereka.

Aku katakan pada mereka : “Sewakan satu pesawat khas untuk ku dengan hartaku.”

Point penting:

Mereka (anak-anaknya) telah membawanya dan pergi bersamanya ke Baitullah.

Pakcik tadi kemudiannya berkata padaku : “Demi allah, aku masuk (Masjidil Haram) menggunakan kerusi roda”

Aku katakan pada mereka: “dekatkan aku dengan Kaabah”, maka mereka menurunkan aku ke dataran tawaf.

Lalu pakcik berkata lagi pada ku: “hai anak, tidaklah aku berdoa pada Tuhan melainkan dengan hanya beberapa perkataan dalam masa cukup satu jam aku duduk disitu  dan berdoa pada Allah…tidak ada lagi perkataan yang aku ucapkan melainkan kata-kata itu.”

Aku duduk dan brkata: “Demi Allah aku tak kan mampu bangun dari rumah-Mu ini kecuali dengan dua kaki ini atau aku berada di kubur. Aku duduk sambil menangis..demi Allah aku tak kan bangun dari rumah Mu ini melainkan dengan kedua kaki ini atau aku berada dikubur..aku menangis dan terus menangis teresak-esak. Aku letih, otakku kaku, aku terdiam di kerusi ku dan tertidur.  Ketika aku terlelap sebentar itu, aku melihat seseorang memanggil-manggil aku dan brkata: “bangun dan berjalanlah! Bangun berjalan!”. Dia ulang lagi kali ke-3 “Bangun, berjalanlah!”

“Lalu aku tersedar..bangun..aku pun  bangun..berjalanlah..aku pun berjalan.”. sambung pakcik.

“Selepas seketika aku teringat yang aku sebelumnya lumpuh, lalu aku menangis dan brkata: “Wahai raja, demi-Mu ya Allah tidaklah aku kecewa dengan pertemuanku ini dengan Mu”

فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذَٰلِكَ نُنجِي الْمُؤْمِنِينَ

Maka Kami kabulkan permohonan doanya, dan Kami selamatkan dia dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sebagaimana Kami menyelamatkannya Kami akan selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami)

[ Al-Anbiya’:88]

Steve Jobs and Muslim

Many people talk about Steve Jobs’s death yesterday, but how many of them realize what Steve Jobs has contribute to Muslim..

what?? how?

Jobs tell us what Prophet Muhammad had told us around 1400 yrs ago;
“The brilliant person is he who remember death a lot.” – Ibnu Majah

and Jobs had proved what our prophet said. In his speech (Convo. ceremnoy @ Stanford Univ,2005) he said:

“When I was 17, I read a quote that went something like: “If you live each da…y as if it was your last, someday you’ll most certainly be right.” It made an impression on me, and since then, for the past 33 years, I have looked in the mirror every morning and asked myself: “If today were the last day of my life, would I want to do what I am about to do today?”

Jobs also said: “Remembering that I’ll be dead soon is the most important tool I’ve ever encountered to help me make the big choices in life.”

Isn’t Jobs a brilliant person ? Yes, he is.

Accident that affects spine

This video remind me what I’d experienced before.

But, I feel the pain months after the surgery..till now although the pain are reducing slowly.

Did you experience spine surgery before?

I got what been call as Spinal Fusion T11,T12, L1, L2 (multilevel) Compression Fracture Surgery…my spine attached with 6 screw, 2 rod and 1 linkage. I try to find the exact video about the surgery, but I find almost similar surgery. They use same method operation but for different problem. See the video below;

Hadiah dari Ibu

(Pengalaman Salih Al Mazi)

Pada suatu malam bertepatan malam Jumaat Salih Al Mazi pergi ke masjid jamik untuk mengerjakan solat subuh. Kebiasaannya ia berangkat awal sebelum masuk waktu subuh dan melalui sebuah pekuburan. Di situ Salih duduk sekejap sambil membaca apa-apa yang boleh mendatangkan pahala bagi ahli kubur memandangkan waktu subuh masih lama lagi. Tiba-tiba dia tertidur dan bermimpi melihat ahli-ahli kubur keluar beramai-ramai dari kubur masing-masing.

Mereka duduk dalam kumpulan-kumpulan sambil berbual-bual sesama mereka. Al Mazi ternampak seorang pemuda ahli kubur memakai baju kotor serta tidak berkumpul dengan ahli-ahli kubur yang lain. Dia duduk seorang diri di tepi kuburnya dengan wajah murung, gelisah kerana sedih.

Tidak berapa lama kemudian datang malaikat membawa beberapa talam yang
ditutup dengan saputangan, seolah-olah seperti cahaya yang gemerlapan. Malaikat mendatangi para ahli kubur dengan membawa talam-talam itu, tiap seorang mengambil satu talam dan dibawanya masuk ke dalam kuburnya. Semua ahli kubur mendapat satu talam seorang sehingga tinggallah si pemuda yang kelihatan sedih itu seorang diri tidak mendapat apa-apa. Dengan perasaan yang sedih dan duka dia bangun dan masuk semula ke dalam kuburnya.

Tapi sebelum dia masuk Al Mazi yang bermimpi segera menahannya untuk bertanyakan keadaannya. “Wahai hamba Allah! Aku lihat engkau terlalu sedih, mengapa?” tanya Salih Al Mazi.

“Wahai Salih, adakah engkau lihat talam-talam yang dibawa masuk oleh malaikat sebentar tadi?” tanya pemuda itu.

“Ya, aku melihatnya. Tapi apa benda di dalam talam-talam itu?” tanya Al Mazi lagi.

Si pemuda menerangkan bahawa talam-talam itu berisi hadiah orang-orang yang
masih hidup untuk orang-orang yang sudah mati yang terdiri dari pahala sedekah, bacaan ayat-ayat suci Al Quran dan doa. Hadiah-hadiah itu selalunya datang setiap malam Jumaat atau pada> hari Jumaat. Si pemuda kemudian menerangkan tentang dirinya dengan panjang lebar.

Katanya dia ada seorang ibu yang masih hidup di alam dunia bahkan telah berkahwin dengan suami baru. Akibatnya dia lupa untuk bersedekah untuk anaknya yang sudah meninggal dunia sehingga tidak ada lagi orang yang mengingati si pemuda. Maka sedihlah si pemuda setiap malam dan hari Jumaat
apabila melihat orang-orang lain menerima hadiah sedangkan dia seorang tidak menerimanya.

Al-Mazi sangat kasihan mendengarkan cerita si pemuda, lalu ia bertanya nama dan alamat ibunya agar ia dapat menyampaikan keadaan anaknya. Si pemuda
menerangkan sifat2 ibunya. Kemudian Al Mazi terjaga.

Pada sebelah paginya Al Mazi terus pergi mencari alamat ibu pemuda tersebut. Setelah mencari ke sana ke mari beliau pun berjumpa ibu si pemuda tersebut, lantas menceritakan perihal mimpinya.

Ibunya menangis mendengar keterangan Al Mazi mengenai nasib anaknya yang merana di alam barzah. Kemudian ia berkata: “Wahai Salih! Memang betul dia
adalah anakku. Dialah belahan hatiku, dia keluar dari dalam perutku. Dia membesar dengan minum susu dari dadaku dan ribaanku inilah tempat dia berbaring dan tidur ketika kecilnya.”

Al Mazi turut sedih melihat keadaan ibu yang meratap dan menangis penuh penyesalan kerana tidak ingat untuk mendoakan anaknya selama ini.

“Kalau begitu saya mohon minta diri dahulu.” kata Al Mazi lalu bangun meninggalkan wanita tersebut.

Tatkala dia cuba untuk melangkah si ibu menahannya agar jangan pulang dahulu. Dia masuk ke dalam biliknya lalu keluar dengan membawa wang sebanyak seribu dirham.

“Wahai Salih, ambil wang ini dan sedekahkanlah untuk anakku, cahaya mataku.
Insya Allah aku tidak akan melupakannya untuk berdoa dan bersedekah untuknya selama aku masih hidup.”

Salih Al Mazi mengambil wang itu disedekahkannya kepada fakir miskin sehingga tidak sesenpun dari seribu dirham itu yang tinggal. Dilakukannya semua itu sebagai memenuhi amanah yang diberi kepadanya oleh ibu pemuda tersebut.

Pada suatu malam Jumaat di belakang selepas itu, Al Mazi berangkat ke masjid jamik untuk solat jamaah. Dalam perjalanan sebagaimana biasa ia singgah di perkuburan. Di situlah ia terlena sekejap dan bermimpi melihat ahli-ahli kubur keluar dari kubur masing2. Si pemuda yang dulunya kelihatan sedih seorang diri kini keluar bersama-sama dengan memakai pakaian putih yang cantik serta mukanya kelihatan sangat gembira. Pemuda tersebut mendekati Salih Al Mazi seraya berkata: “Wahai tuan Salih, aku ucapkan terima kasih kepadamu. Semoga Allah membalas kebaikanmu itu.” “Hadiah dari ibuku telah ku terima pada hari jumaat”, katanya lagi.

“Eh, engkau boleh mengetahui hari Jumaat?” tanya Al Mazi.
“Ya, tahu.”
“Apa tandanya?”
“Jika burung-burung di udara berkicau dan berkata, “Selamat, selamat pada
hari yang baik ini, yakni hari Jumaat.”

Salih Al Mazi terjaga dari tidurnya. Ia cuba mengingati mimpinya dan merasa gembira kerana si pemuda telah mendapat rahmat dari Allah disebabkan sedekah dan doa dari ibunya.

Kehidupan Selepas Kahwin (via Jaya dan korea)

Resep tokcer bertengkar sebuah tulisan dari milist [Moslemkorea] yang ingin saya bagi dan ingat secara pribadi … saya ucapkan terima kasih kepada penulis. semoga bermanfaaat untuk  sobat sekalian. Buat yang udah nikah, yang mau nikah atau yang punya niat untuk nikah. Bertengkar adalah fenomena yang sulit dihindari dalam kehidupan berumah tangga. Kalau ada orang yang bilang: "Saya tidak pernah bertengkar dengan isteri saya!" Kemungkinannya ada dua, boleh jadi dia belum … Read More

via Jaya dan korea

Cinta Pada Rasulullah

Sebelum kedatangan Nabi Muhammad S.A.W ke Madinah (hijrah), penduduk Madinah ketika itu yang kebanyakan sudah memeluk Islam sentiasa mendidik jiwa dan nurani anak-anak mereka dengan rasa kasih dan cinta terhadap Rasulullah. Perwatakan dan sifat-sifat yang ada pada Rasulullah diceritakan satu persatu dengan terperinci ibarat Rasulullah berada bersama mereka ketika itu. Anak-anak kecil mereka disemai dengan benih cinta yang utuh dan kental. Salah seorang dari anak-anak kecil itu adalah Talhah Bin Barra’.  Begitulah betapa bersemangat generasi awal Islam untuk menanamkan rasa cinta pada Rasulullah. Bak kata orang; tak kenal maka tak cinta.

Dengan terbinanya cinta didalam hati, maka setiap apa yang disuruh oleh keksih dituruti, setiap perbuatan kekasihnya diikuti dengan penuh rasa kecintaan. Dalam entri kali ni, aku nak share kisah cinta antara seorang budak dengan kekasihnya, Muhammad S.A.W.

Diriwayatkan ketika dalam peristiwa hijrah dari Makkah ke Madinah, Rasulullah S.A.W singgah di Quba sebelum memasuki Kota Yathrib (Madinah ketika itu). Ketika Nabi Muhammad singgah di Quba, Talhah Bin Barra’ yang pada ketika itu hanya berumur linkungan lebih kurang 7 tahun sedang bermain-main dengan rakan-rakannya. Apabila dia melihat kedatangan Rasulullah, dia terus meluru ke arah baginda, mengucup kaki baginda yang mulia serta menggesel-geselkan badannya kepada badan Rasulullah S.A.W. Lalu Talhah kemudian berkata : “Aku cintakan kamu,ya Rasulullah”

Rasulullah S.A.W kehairanan dengan rasa cinta terhadap dirinya yang tersemat didalam hati budak itu. Bagaimana budak sekecil itu mempunyai rasa cinta yang mendalam terhadap Rasulullah S.A.W sedangkan mereka tidak pernah bertemu sebelum itu.

Baginda kemudianny berkata : “Baiklah, pergi pulang kerumah kamu dan bunuh ayahmu”

lalu budak itu terus bangun dan bergegas untuk pulang ke rumah untuk membunuh ayahnya.

“Hei budak! kembali ke sini! kembali ke sini! kembali ke sini!” panggil Rasulullah.

Budak itu berpusing kembali pada Rasulullah. “Kemana kamu hendak pergi?” tanya Rasulullah.

“Saya mahu membunuh ayah saya, bukankah tuan menyuruh saya berbuat demikian?”, kata budak itu, menjawab pertanyaan Nabi.

“Aku tidak bermaksud demikian, aku hanya ingin menguji tahap kecintaan mu kepadaku.” jelas Rasulullah.

Lihatlah kuasa cinta yang ada pada Talhah, dia menuruti perintah kekasihnya lebih dari segala-galanya. Dan kekasihnya ialah Rasulullah. Apabila wujudnya cinta, maka kita akan melakukan sesuatu melebihi tahap ketaatan.

Dipendekkan cerita, selepas berhijrah ke Madinah. Tidak lama selepas Rasulullah membina kerajaan Islam pertama dan menukarkan nama Yathrib kepada Madinah al-Munawwarah, Talhah bin Barra’ jatuh sakit. Berita Talhah ditimpa sakit itu sampai kepada pengetahuan Rasulullah. Kemudiannya, Rasulullah pergi ke Quba’ yang jaraknya lebih kurang 4 km dari kota Madinah untuk menziarahi Talhah. Baginda pergi ke Quba’ semata-mata ingin menziarahi seorang kanak-kanak yang masih kecil.

Rasulullah bertanya khabar pada Talhah, dia menjawab dengan khabar baik. Melihat keadaan Talhah itu, Rasulullah sudah mengetahui bahawa dia tidak akan sembuh dan akan menemui ajalnya. Selepas berbicara dengan Talhah lalu Rasulullah keluar rumah dan bercakap dengan ayah Talhah.

“Jika anakmu meninggal dunia, maklumkanlah kepadaku supaya aku boleh datang memandikannya, mengkafankannya, menunaikan solat jenazah ke atasnya, dan mengkebumikannya.” pesan Rasulullah S.A.W kepada bapa Talhah sebelum baginda pulang ke Madinah.

Pada malam tersebut, sakit Talhah makin tenat dan dia dalam keadaaan sakaratul-maut. Dia berpesan pada ayahnya,: “Jika aku meninggal dunia malam ini, janganlah sesiapa memaklumkan kepada Rasulullah.”

“kenapa wahai anakku?” soal ayahnya.

“Aku tidak mahu kerana aku Rasulullah ditimpa kesulitan dan kesakitan akibat cuaca buruk malam ini.” jelas Talhah, anak kecil yang begitu kasih dan cintaa terhadap Rasulullah.

Setelah berpesan demikian, Talhah menghembuskan nafasnya pada malam itu. Maka bapanya memandikannya, mengkafankannya, menunaikan solat dan mengkebumikannya tanpa memaklumkan kematian anaknya kepada Rasulullah S.A.W.

Selepas 2 hari 2 malam, Rasulullah S.A.W bertanya kepada para sahabat.

“Bagaimanakah keadaan Talhah Bin Barra’ ?”

” Anak itu sudah meninggal dunia 2 hari lepas ya Rasulullah. Jenazahnya sudah dimandikan, dikafankan, disolatkan, dan dikebumikan.” jawab para sahabat.

“Ayuh kita bersolat padanya!” Rasulullah menyeru sahabatnya bersama baginda kekubur Talhah untuk bersolat bersama baginda.

Apabila sampai, Rasulullah S.A.W berdiri di sisi kubur Talhah diikuti oleh para sahabat, kemudiannya baginda menunaikan solat jenazah ke atas Talhah bersama-sama para sahabat. Usai solat, Rasulullah berdoa kepada Allah

” Ya Allah, sesungguhnya budak ini telah mencintaiku dengan jiwa raganya, maka saksikanlah atas kecintaannya padaku. Ya Allah! Engkau gembirakanlah budak ini supaya ia dapat bergurau senda dengan-MU dan sebaliknya.” – panjang lagi doa baginda itu, tapi aku tak ingat.

Lihatlah betapa utuhnya cinta seorang budak yang belum baligh terhadap Rasulullah. Ketahuilah, Rasulullah S.A.W juga tidak akan sekali-kali lupa akan orang yang mencintainya didunia dan diakhirat sebagaimana dalam kisah di atas. Oleh itu, dimanakah kedudukan kita sekarang? pada tahap manakah cinta kita terhadap Rasulullah?

Kita bersolat, berpuasa dan sebagainya tanpa ruh dan cinta akan Rasulullah, apakah bernilai semua amalan itu? Kita melakukan amal ibadat kerana merasakan ianya satu kewajiban yang perlu ditunaikan tidak disertai rasa cinta terhadap Rasulullah yang mengajarkan kita cara beribadat. Menunaikan ibadah yang wajib sememangnya satu kewajiban. Akan tetapi, alangkah baik dan bermutu jika kita lakukan itu kerana ianya kehendak Allah dan Rasul, kerana Rasulullah suka kepada sesiapa yang menuruti jejak langkahnya, kerana kasihnya kepada Rasulullah.

Dengan rasa cinta, kita tidak akan mempersoalkan hukum sesuatu amalan, kerana bagi kita apa yang dilakukan Rasulullah itulah yang ingin kita lakukan tidak kira samaada ianya wajib atau sunnah. Jadikanlah Maulid Rasul tahun ini sebagai permulaan kita mempraktikkan sunnah Rasulullah dalam kehidupan seharian. Mulalah dengan sunnah-sunnah yang kecil.

 

** kisah di atas diceritakan oleh Shaykh Habib Muhammad Abdul Rahman As-Saggaf dari Jeddah di Masjid al-Falah USJ9 pada malam 12 Rabi’ul Awwal 1432 sempena  Majlis Maulid.

p/s : sebenarnya, itu adalah kali pertama aku sertai majlis maulid seumur hidupku. Maklumlah aku ni ala-ala salafy..haha. Dalam bab khilafiah aku mengamalkan pluralisme. Best dan excited bila join majlis ni. Especially time burdah siap dengan kompang lagi. Terima kasih pada Sdr. Zul Amin yang ajak aku join majlis ni. Sorry, x de foto yg bleh share.

Antara Mimpi dan Ahli Tafsir Mimpi

Antara Hasan Al-Bashri dan Ibnu Sirin (rahmatullahi ‘alaihima) ada rasa sentimen. Keduanya tidak mahu saling menyapa.  Setiap kali mendengar orang lain menyambut nama Ibnu Sirin, Hasan Al-Bashri merasa tidak suka : “Jangan sebut nama orang yang berjalan dengan lagak sombong itu di hadapanku,” katanya. ***

Pada suatu malam Hasan Al-Bashri bermimpi seolah-olah ia sedang bertelanjang di kandang binatang sambil membuat sebatang tongkat. Pagi hari ketika ia bangun, ia merasa bingung dengan mimpinya itu.  Tiba-tiba ia ingat bahawa Ibnu Sirin yang kurang ia sukai adalah orang yang pandai menafsirkan mimpi.

Merasa malu bertemu sendiri, ia lalu meminta tolong seorang teman dekatnya:

“Temui Ibnu Sirin,  dan ceritakan mimpiku ini seakan-akan kamu sendiri yang mengalaminya,” pesannya.

Teman rapat  Hasan Al-Bashri itu segera menemui Ibnu Sirin. Begitu selesai menceritakan isi mimpi tersebut, Ibnu Sirin langsung berkata: “Bagitahu kepada orang yang mengalami mimpi ini, jangan menanyakannya kepada orang yang berjalan dengan lagak sombong. Kalau berani suruh ia datang sendiri kemari.”

Mendengar laporan yang disampaikan temannya ini, Hasan Al-Bashri kesal. Ia bingung, dan merasa tercabar. Setelah berfikir sejenak, akhirnya ia memutuskan untuk bertemu langsung dengan Ibnu Sirin. Ia tidak peduli dengan rasa malu atau gengsi. “Antarkan aku ke sana,” katanya.  Begitu melihat kedatangan Hasan Al-Bashri, Ibnu Sirin menyambutnya dengan baik.

Setelah saling mengucap salam dan berjabat tangan, masing-masing lalu mengambil tempat duduk yang agak berjauhan.

“Sudahlah, kita tidak usah berbasa-basi. Langsung saja, aku bingung memikirkan dan menafsirkan sebuah mimpi, “kata Hasan Al-Bashri.

“Jangan bingung,” kata Ibnu Sirin. Telanjang dalam mimpimu itu adalah ketelanjangan dunia. artinya, engkau sama sekali tidak bergantung padanya kerana engkau memang orang yang zuhud. Kandang binatang adalah lambang dunia yang fana itu sendiri. Engkau telah melihat dengan jelas keadaan yang sebenarnya.  Sedangkan sebatang tongkat yang engkau buat itu adalah lambang hikmah yang anda katakan,  dan mendatangkan manfaat bagi ramai orang.”

Sesaat Hasan Al-Bashri terkesima.

Ia kagum pada kehebatan Ibnu Sirin sebagai ahli tafsir mimpi, dan percaya sekali pada penjelasannya.

“Tetapi bagaimana engkau tahu kalau aku yang mengalami mimpi itu?” tanya Hasan Al-Bashri.

“Ketika teman engkau menceritakan mimpi tersebut kepadaku, aku berfikir, menurutku,  hanya engkau yang layak mengalaminya.” jawab Ibnu Sirin.

 

*** sejauh mana kebenarannya tidak dapat dipastikan. Kalau ada yang tahu sila tinggalkan komen.

Tragedi yang Mengajar Erti Kehidupan

Pesanan pertama dan juga muqaddimah dari aku : taatlah pada kedua Ibu & Bapa, ingatlah pada jasa dan bakti mereka kepada kita yang tidak mampu diungkap dengan kata-kata, tak mampu ditulis dengan pena mahupun diluah dalam blog.  Itu saja sudah cukup untuk kita tidak menderhaka pada mereka dalam apa jua keadaan kita.

Hari ini 8 Syawwal 1431H dan juga 8 Syawwal pada tahun-tahun mendatang tetap akan ku kenang sebagai hari pertama “kelahiran semula” aku dan tahun ini 1431H genaplah sudah 1 tahun aku memulakan semula kehidupan yang makin mencabar dengan dugaan dan rintangan yang mungkin bertambah.

Subhanallah ! Alhamdulillah ! Allahu Akbar !

Tragedi  7 Syawwal 1430H bersamaan 27 September 2009M masih segar diingatanku. Aku masih mengingati dengan jelas turutan atau sequence berlakunya tragedy tersebut dari intro – klimaks – ending.  Sungguh besar anugerah Allah padaku pada tarikh tersebut, anugerah yang merobah struktur asas keimanan dan ketaqwaan hambaNya ini. Anugerah yang mencetuskan gelombang tsunami pada oasis qalbu sekaligus melenyapkan mahligai kelalaian dan mencetuskan pembinaan istana syukur, kesyukuran tak terhingga atas segala ni’mat Allah dari sekecil-kecil hingga sebesar-besarnya.

Tragedi 7 Syawwal ?

Kereta Proton Savvy yang dinaiki oleh aku ketika berlakunya kemalangan

Itulah hari aku terlibat dalam kemalangan jalan raya di jalan utama Raub – Bentong pada jam 4.30 a.m. Alhamdulillah accident tu tidaklah sampai mengorbankan mereka yang didalamnya walaupun secara logiknya sepatutnya mengorbankan orang didalam kereta tersebut jika dilihat pada keadaan fisikal kereta itu. Itulah kuasa Allah, taqdir dan iradah(kemahuan) Nya.  Alhamdulillah!

Accident itu menyebabkan aku mengalami kecederaan pada tulang belakang, apa yang disebut sebagai Multilevel Compression pada tulang belakang, juga retak pada L1. Ruas tulang yang terlibat adalah T11, T12 & L1. Ringkas cerita, aku terpaksa menjalani pembedahan untuk memasukkan 2 batang rod titanium & 6 biji screw titanium untuk menyokong dan membantu pemulihan kecederaan tulang belakang.

gambar X-ray tulang belakang selepas operation

Ni’matnya Ujian

Ujian, musibah dan dugaan yang dihadapi dengan penuh kesabaran akan dapat dirasai kenikmatannya. Pada sangkaan kita musibah itu musibah walhal jika kita bersabar dan menghargainya pasti musibah itu bukan musibah tapi satu rahmat dari-Nya sebagai kesedaran dari kelalaian terhadap-Nya. Benarlah kata Allah didalam surah Al- Baqarah: 216 ;

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.

Indahnya ujian dan musibah itu jika sabar menjadi bentengnya. Sebagaimana yang dinukilkan oleh Dr. Aidh Al-Qarni dalam buku tulisannya Hadaa’iq DZatu Bahjah dimana beliau menulis seperti berikut yang bermaksud :

Saat tak ada lagi sahabat karib yang menghibur, kala tak ada lagi teman yang menemani, tidak juga sahabat yang simpati, maka kesabaran menggantikan posisi mereka semua. Kesabaran mampu berbicara atas nama semua. Kesabaran mampu memenuhi kewajiban sahabat dan kerabat. Kesabaran yang indah tidak ada keluhan didalamnya.

….Sabar yang baik adalah kemampuan menanggung musibah dengan diam, menerima terjahan masalah dengan tenang dan menerima hentaman dengan redha.

Tragedi 7 Syawwal itu mengajar erti kesabaran yang benar pada diri ini. Memang keretakan tulang belakang itu tidaklah begitu sakit, tapi kesan sampingan yang dialami aku selepas menjalani pembedahan begitu menguji kesabaran. Semuanya berlaku dengan kehendak Allah dan aku tidak ingin menyalahkan sesiapapun, kecualilah side effect itu menjejaskan secara total masa depanku (mahu taknya aku saman je..hehe). Side effect itu menyebabkan aku mengalami hyper-sensitive skin pada sebelah kaki kiri. Kena angin pun pedih, kena air rasa macam kulit disiat, apatah lagi bila disentuh….letak je tangan atas kawasan tu pun dah terasa pedihnya belum betul-betul sentuh lagi. Tapak kaki berdenyut-denyut, mencucuk-cucuk rasa seperti kulit kaki disiat dan dikelar bertubi-tubi. Ketika itu tiadalah ucapan yang keluar melainkan pujian & doa pada Allah.

picture by soulflamer of devian art

Allah….Allah…Allah….

Apa sahaja doa dan munajat yang terlintas dalam benak fikiranku terus dituturkan keluar. Tiada lagi sekutu atau syirik bagi Allah, bahkan ungkapan kalimah Allah pada ketika itu begitu terasa dan menusuk qalbu. Pastinya susah untuk mengikhlaskan hati pada tahap 100% pada Allah ketika kita berada dalam keadaan sihat walafiat, ucapan Allah ketika sakit itu begitu berharga bagi mereka yang merasainya. Kenikmatan berdoa, bermunajat dan memuja-muji Allah begitu terasa dikala musibah. Keindahannya tidak dapat dirasai dan digambarkan bagi orang yang senang dan sihat. Saat itulah lafaz Allah dilafazkan dengan begitu ikhlas dan mendalam.

Terlantar di hospital selama 1 bulan memberikan 1001 pengajaran dan ibrah yang begitu bermakna dalam kehidupan aku. Kematian dirasa begitu dekat apabila pesakit sebelah meninggal dunia, dihari yang lain pula pesakit di depan katil aku pula yang meninggal, lusanya pula pesakit satu wad meninggal dunia.

Kehidupan didalam wad juga memberikan kesedaran padaku bahawa begitu ramai saudara seagama yang tidak menunaikan tuntutan asas dalam Islam, SOLAT. Kesemua pesakit dalam wad adalah Muslim namun tidak sampai 10% yang menunaikan solat. Jumlah 10% itu terdiri dari kalangan mereka yang berusia lanjut yang sedar mereka akan meninggalkan dunia ini, itu suasana yang berlaku di Hospital Kota Bharu, Kelantan, negeri yang terkenal dengan penduduknya kuat berpegang pada ajaran Islam. Aku sempat dimasukkan ke dalam wad di Hospital Kuala Lipis, Pahang, lain pula kisahnya. Pakcik tua yang berumur sekitar 70-an yang sakit kaki, begitu gigih memanjat kerusi untuk menukar channel television sedangkan solat diabaikan. Astaghfirullah….hanya itu mampu aku lafazkan melihat gelagat pakcik tua yang masih belum menerima cahaya hidayah dari Allah.

Ini juga satu peringatan buat doktor dan setiap Muslim supaya menjalankan misi dakwah mereka kepada pesakit. Doktor Muslim harus dapat membantu pesakit yang jahil untuk menunaikan solat ketika sakit, itulah pentingnya  doktor Muslim mempunyai ilmu asas Islam yang kukuh. Kebanyakan pesakit beralasan tidak tahu cara bersolat ketika sakit, jahil akan perkara paling ASAS dalam agama, Solat adalah tiang agama. Sebagaimana disebut dalam satu hadis (walaupun statusnya dhoif)

لصَّلاةُ عِمادُ الدِّينِ ، مَنْ أقَامَها فَقدْ أقَامَ الدِّينَ ، وَمنْ هَدمَها فَقَد هَدَمَ الدِّينَ

Solat itu tiang agama, siapa yang mendirikannya maka dia telah mendirikan agama, dan siapa yang mengabaikannya maka dia telah memusnahkan agama.

Cukuplah sedikit perkongsian ini sebagai iktibar kepada kita semua. Jika ingin dikisahkan semua pengajaran yang aku dapat, rasanya mustahil untuk ditulis dengan ringkas di sini. Insya Allah, jika diberikan peluang dan masa, ibrah dari tragedy itu mampu dikongsikan dengan lebih detail. Mungkin bagi sesetengah orang, accident ini tidaklah begitu tragis dan teruk. Namun tidak semua orang mengambil manfaat dari musibah yang dialami mereka. Bagi sesetengah orang, accident yang hampir meragut nyawa dan menyebabkan kecacatan kekal sekalipun belum tentu mampu memberikan impak positif kearah menghampirkan diri pada Allah, meningkatkan keimanan dan ketaqwaan. Sedang bagi mereka yang kadang-kadang hanya terjatuh tangga sudah cukup mengingatkan dia pada Allah.

Dale Carnegie didalam Public Speaking & Influencing Men in Business, menulis bahawa ahli psikologi ada mengatakan :

We learn in two ways : one, by the Law of Exercise, in which a series of similar incidents leads to a change of our behavioral patterns; and two, by the Law of Effect, in which a single event may be so startling as to cause a change in our conduct.

Bagi aku Law of Effect itu lebih baik daripada ditimpa musibah berulang-kali baru nak sedar macam Law of Exercise. Namun semua itu bergantung pada kesedaran dan ikhtiar seseorang untuk lebih hampir pada Allah.  Hadapilah musibah itu dengan penuh sabar sebagaimana sabarnya rasul ulul ‘azmi [ al-Ahqaf:35]

Bersabarlah dengan kesabaran yang elok dan baik [al-Maarij:5] dan ingatlah kata-kata Nabi Yaaqub (a.s) saat memujuk hatinya supaya bersabar atas kehilangan Nabi Yusuf (a.s) :

فَصَبْرٌ جَمِيلٌ ۖ وَاللَّـهُ الْمُسْتَعَانُ عَلَىٰ مَا تَصِفُونَ

“Bersabarlah Aku Dengan sebaik-baiknya, dan Allah jualah Yang dipohonkan pertolonganNya, mengenai apa Yang kamu katakan itu.” [ Yusuf:18]

**** sila baca perkongsian terdahulu  dalam entri yang lepas Zikir Menguatkan Tulang Belakang

Menghayati Kelabunya Langit Petang

“Apapun yang ada di muka bumi, selalu mempunyai dua sisi berbeza.” Intonasi Latief melandai secara tepat, nada bicaranya mengalir lembut. Selembut maksud namanya.

“Hitam-putih,siang-malam,…” tambah Rizal.

“Ya, positif-negatif.” Sambung Latief melengkapkan kata-kata Rizal yang tergantung. Dia menarik nafas perlahan-lahan dan menghembusnya dalam satu hembusan. “Tapi hidup selalu memerlukan keseimbangan.” Usul Latief kemudian.

“Di antara hitam dan putih, saya pilih kelabu. Di antara siang dan malam, saya pilih petang.” Kata Rizal.

Nonsense! Tak ada option lain ke nak dipilih?” Tanya Latief dengan nada sinis diiringi tawa geli.

“Putih itu lambang kebenaran, hitam itu lambang keburukan. Saya tak tau kenapa mesti ada kelabu. Yang pasti, saya suka dengan kelabu.” Komentar Rizal seolah mengabaikan kata-kata protes dari seniornya.

Tawa geli Latief berhenti seketika saat Rizal melanjutkan percakapan. Dia menatap Rizal yang lebih dulu membelokkan pandangan ke arahnya. Sebuah tatapan tajam, petanda perbualan mereka itu akan menjadi semakin serius.

“Siang itu untuk bekerja, malam itu untuk istirahat. Tapi saya suka suasana petang, Bang.” Tuturnya tanpa ragu. “Tolong beri saya penjelasan, Bang. Kenapa mesti ada kelabu yang saya suka, dan kenapa harus ada petang yang membuat saya merasa tau banyak hal tentang kelmarin, hari ini, bahkan besok?”

Bagai WINAMP player yang baru saja ditekan button pause-nya, Latief membisu. Sekalipun muncul perlahan dan mengatur rapi mengikuti sebuah muqaddimah, pertanyaan Rizal membuatnya diam seribu bahasa, kaku bagai separuh mati tak tahu apa yang harus dijawabnya.


Di dataran perpustakaan yang diteduhi oleh pepohonan, angin bertiup makin kencang. Membunyikan suara bergaduh dari dahan dan daunan pohon yang bertumbuk tanpa aturan. Dedaunan kering tersapu oleh tiupan angin hingga semakin menjauhi Latief dan Rizal yang sedang duduk di tangga perpustakaan. Situasi yang serasi dengan suasana kacau di benak Latief saat berusaha mencari jawapan untuk pertanyaan Rizal. Latief mencuba sekuat tenaga meredakan ketegangan dalam dirinya. Dia menoleh ke kanan dan tampaklah bayangan pohon yang terpapar dari cahaya matahari petang.

“Hari ini panas sekali, ya?” Tanya Latief cuba mengusik keheningan. Kekakuan pun sirna seiring angguk Rizal yang tergesa-gesa merespon pertanyaan Latief. “Agaknya apa yang akan terjadi kalau hari yang panas begini, kemudian turun hujan secara mendadak? Lebat pula tu.” Kata lebat yang disisipkan Latief di hujung kata-katanya adalah petanda bahwa dia inginkan jawapan.

“Orang akan lari ke tempat teduh.” Jawab Rizal.

“Kalau hal yang sama terjadi setiap hari?” Soal Latief.

Rizal kembali membetulkan tatapan seriusnya kepada Latief, “Orang akan sakit.”

“Tepat! Kesimpulannya kita memerlukan waktu untuk adaptasi. Petang adalah momentum yang Allah beri untuk kita menyesuaikan tubuh kita yang akan didakap kedinginan malam setelah seharian disengat mentari.”

“Kelabu?” Spontan kata itu diusulkan Rizal untuk dijelaskan sekaligus oleh Latief.

Sebelum menjelaskan, Latief kembali menghela nafas, “Syaitan pernah berjanji untuk terus menggoda orang-orang baik supaya turut sama melakukan kejahatan. Di sisi yang lain, dengan kuasa-Nya, Allah juga memberi kesempatan bagi orang-orang yang tersesat untuk kembali ke jalan-Nya. Dalam zon kelabu itulah, orang “putih” merasa resah memikirkan berapa lama lagi dia akan kuat bertahan untuk tetap “putih”. Di zon yang sama, orang “hitam” juga gelisah memikirkan saat yang tepat untuk bertaubat.”

Senyum Rizal mengembang tiba-tiba. Dia seperti mendapat jawapan tepat atas pertanyaan yang selama ini mengganggu alam pemikirannya. Dia lantas melengkapi kata-kata Latief, “Di zon kelabu, orang “hitam” yang sempat bertaubat juga boleh memutuskan untuk kembali ke dunia “hitam’, Bang.”

Kata-kata itu disusuli gelak-tawa yang sinis.

*** Kisah ini diambil dari nota facebook  Tegar Maulana, aku sudah edit gaya bahasa penulis (tanpa izin) supaya memudahkan rakyat Malaysia memahaminya demi manfaat bersama.

For more exciting & motivating stories click Learn From Stories

Cinta Bersemi di Madinah Al-Munawwarah

“Belum pernah kami mendengar mahar kahwin yang lebih mahal dan bernilai dari mahar kahwin Ummu Sulaim, (iaitu Abu Talhah memeluk Islam)”

Itu lah kata-kata penduduk Madinah apabila ditanya pasal Abu Talhah (r.a).

Abu Talhah memeluk Islam sebelum berlakunya peristiwa hijrah lagi. Bahkan Abu Talhah dan isterinya Ummu Sulaim termasuk dalam kumpulan 70 orang yang berbaiat dengan Rasulullah di ‘Aqabah. Itulah Abu Talhah, salah seorang sahabat Rasulullah s.a.w yang bukan sahaja terkenal dengan kisah cintanya pada isterinya Ummu Sulaim, bahkan cintanya terhadap Rasulullah lebih agung daripada cintanya pada isterinya Ummu Sulaim.

Dari Anas (r.a), katanya : ” Abu Talhah adalah seorang dari golongan kaum Ansar di Madinah yang paling banyak hartanya, terdiri daripada kebun kurma. Di antara harta-hartanya itu yang paling disayangi olehnya ialah kebun kurmanya, Bairuha’. Kebun ini letaknya menghadap ke arah masjid Nabawi di Madinah. Rasulullah s.a.w. suka memasukinya dan minum dari sumber airnya yang nyaman dan bersih.” Anas berkata: ” Ketika ayat ini turun

لن تنالوا البر حتى تنفقوا مما تحبون

yang bererti : “Kamu semua tidak akan memperoleh kebajikan sehingga kamu semua suka menafkahkan dari sesuatu apa yang kamu semua cintai”- surah ali-imran : 92.

maka Abu Talhah berdiri menuju ke tempat Rasulullah s.a.w lalu berkata : ” Ya Rasulullah ! sesungguhnya Allah ta’ala berfirman : “Kamu semua tidak akan memperoleh kebajikan sehingga kamu semua suka menafkahkan dari sesuatu apa yang kamu semua cintai”. Sedang hartaku yang paling aku cintai adalah kebun kurma Bairuha’, maka sesungguhnya kebun itu aku sedekahkan untuk kepentingan agama Allah Ta’ala. Aku mengharapkan kebajikannya serta simpanan di akhirat disisi Allah. Maka dari itu gunalah kebun tu ya Rasulullah, sebagaimana yang Allah beritahu kepada tuan.”

kemudian Rasulullah s.a.w bersabda : ” Aduh, yang demikian itu adalah merupakan harta yang banyak keuntungannya, berlipat ganda pahalanya bagi yang bersedekah, betul-betul harta yang banyak keuntungan. Aku telah mendengar apa yang engkau ucapkan dan sesungguhnya aku berpendapat supaya kebun itu engkau berikan kepada kaum keluargamu (sebagai sedekah)”

Abu Talhah berkata: ” Aku akan melaksanakannya ya Rasulullah”. Selanjutnya Abu Talhah membahagi-bahagikan kebun Bairuha’ itu kepada keluarganya serta sepupu-sepupunya. – muttafaqun ‘alaihi

Hadis yang panjang di atas rasanya sudah mencukupi untuk menceritakan peribadi mulia sahabat Rasulullah yang bernama Zaid Bin Sahl al-Najjary al-Anshory atau lebih terkenal sebagai Abu Talhah (r.a). Betapa tingginya keimanan dan ketaqwaan beliau apabila sebaik sahaja mendengar akan ayat Allah itu, terus dia berkejaran menemui Rasulullah untuk menginfaqkan hartanya pada jalan Allah, tanpa berfikir untuk kali kedua atau tanpa perlu berbincang dengan keluarganya.

Begitu hebat keyakinan para sahabat terhadap janji-janji Allah yang tidak ada keraguan padanya. Bagaimana dengan keadaan diri kita pada hari ini? adakah harta yang kita dapat hasil pemberian Allah telah kita belanjakan dengan betul dan baik?

Persoalannya, sedarkah kita bahawa harta yang kita peroleh hasil kerja kita adalah milik Allah secara MUTLAK? – sama-sama kita renungi !

Bulan ramadhan sudah hampir tiba hanya tinggal lebih kurang 1 bulan lebih saja lagi. Bulan dimana setiap Muslim digalakkan untuk menggandakan amalan kebajikan termasuklah bersedekah. Ringan-ringankan tangan menghulur bantuan kepada yang memerlukan kerana tangan yang memberi adalah lebih baik dari tangan yang menerima. Oleh itu memang tak salah kata-kata Ustaz Hasrizal, hidup untuk memberi !

Lokasi Bairuha’

Dimanakah lokasi sebenar kebun kurma Bairuha’ milik Abu Talhah pada zaman sekarang?

Lima buah kubah biru melambangkan keagungan cinta Abu Talhah kepada Rasulullah

Ulama’ telah bersepakat bahawa lokasi Bairuha’ adalah kawasan dimana dibinanya 5 buah kubah biru di bahagian utara/belakang Masjid Nabawi sekarang. Jika anda ke Masjid Nabawi, apabila memasukinya dari bahagian belakang melalui pintu yang terletak dibawah 5 buah kubah ini, maka ingatlah yang anda sedang berdiri didalam kebun kurma Bairuha’ milik Abu Talhah. Kebun ini jugalah tempat yang selalu disinggah oleh Rasulullah untuk memakan kurma dan minum air dari sumber air yang terdapat didalam Bairuha’, sumber air yang paling bersih di Madinah suatu ketika dahulu. Namun semua itu hanya tinggal kenangan, apa yang penting ambillah semangat Abu Talhah yang bersegera menyahut seruan Allah dan Rasulnya sekaligus membuktikan betapa agungnya cintanya pada Islam.

Anda bertuah jika anda membaca coretan ini sebelum anda menjejak kaki ke bumi Madinah, sekurang-kurangnya selain sejarah rasulullah, anda juga mampu mengenang keagungan cinta para sahabat terhadap rasulullah. Aku yang menulis posting ini pun tidak mengetahui kisah disebalik 5 buah kubah biru itu ketika aku menjejakkan kaki ke Masjid Nabawi 5 tahun yang lalu. Dengan penghayatan kita terhadap sirah perjuangan para sahabat akan memberi kesan yang lebih bermakna kepada iman dan taqwa apabila melalui kawasan-kawasan yang ada nostalgianya disisi Islam.

Sedikit Pengajaran dari Hadis

1. Hadis di atas menunjukkan bahawa Muslim yang Mu’min akan bersegera menyahut seruan Allah dan Rasulnya.

2. Bersedekah memang amalan yang amat digalakkan tapi seharusnya sedekah itu diberikan dahulu kepada kaum keluarga yang terdekat, kemudian barulah kepada orang miskin, ibnu sabil dan lain-lain.

3. Amal kebajikan kita didunia ini adalah untuk simpanan kita di akhirat.

4. Bersedekah atau memberi sesuatu pada orang lain haruslah memberi apa yang kita sayang bukan apa yang kita tidak mahu milikinya. Lihat la sikap Abu Talhah dengan menyedekahkan kebun kurma yang paling disayanginya dan yang paling berharga. Bagaimana dengan kita? takkan duit RM 50 pun dah rasa banyak? Abu Talhah bukan setakat RM50, kalau nak dikira nilai kebun kurmanya itu mungkin melebihi ratusan ribu ringgit jika dibandingkan dengan nilai sekarang. Itupun tanpa berfikir dan berbincang terlebih dahulu. Sedekah secara spontan!

Semoga bermanfaat bagi mereka yang masih belum mengetahuinya ! dan sebagai tazkirah buat mereka yang sudah mengetahuinya!

** hadis di atas diambil dari Riyadus Sholihin karya Imam Nawawi (rahimahullah) dalam باب الانفاق مما يحب ومن الجيد .

Post Navigation

%d bloggers like this: