Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the category “Islam”

Selamat Menyambut Ramadan 1432H

Ramadan oh Ramadan !

Daku amat merindui kedatanganmu!

Selamat Menyambut Ramadan kepada semua !

عن ‏ ‏أبي هريرة ‏ ‏رضي الله عنه ‏
‏أن رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏قال ‏ ‏من قام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه ‏

Dari Abu Hurairah (r.a) bahwa Rasulullah (S.A.W) bersabda: “Barangsiapa yang mendirikan Ramadan dengan penuh keimanan dan keazaman, telah diampunkan baginya dosa-dosa yang telah lalu” [riwayat Bukhari dalam Fathul Bari]

Kejarl tawaran-tawaran hebat dalam bulan Ramadan dan ingat beberapa code untuk mendapat puasa yang lebih sempurna…

Advertisements

Jom Layan The Beloved

Alhamdulillah, aku dah beli latest album Mesut Kurtis pada Rabu lepas. Mesut Kurtis ni tak ada lah famous sangat bagi peminat nashid di Malaysia. Tapi bagi aku nashid2 dia ok la untuk halwa telinga. Baru je 2 hari lepas dia buat performance di Stadium Melawati Shah Alam sekali dengan Maher Zain dan lain-lain.

Ni latest album Mesut Kurtis; The BeLoVeD

Album ni ada 12 lagu termasuk 1 remix. Mostly, lagu-lagu dalam album ni best la, ada satu dua lagu yang kureng skit atau mungkin dah biasa dengar rentaknya. Bagi aku, dalam album ni paling best ialah lagu The Beloved, Ya Allah, I Think of You (feat with Irfan Makki; juga buat performance kat stadium Melawati). 3 lagu tu la yang paling best. Kalau ikutkan, aku jarang beli cd original, biasa download je kat internet..hehe. Tapi takpe la kali ni duit lebih skit beli yang ori RM25. Not bad la, tapi mahal dowh!.

Aku bukan la peminat fanatik lagu nashid, kebanyakan lagu nashid malaysia aku banned…haha.Dalam bab music, aku tak punya jenis lagu spesifik samaada ianya nashid, rap, blues, jazz, instrumental dll asal best pada telinga aku maka ok la. Bahkan aku rasa aku lebih anti nashid (nashid melayu). Aku minat nashid pun tak de la sampai ke Stadium Melawati, tapi kalau dapat pergi dengan tiket free & transport free…for sure aku akan pergi..hahaha.

Ok la, aku bukannya nak berceramah kat sini. Hanya untuk perkongsian bersama, korang kena beli @ download album ni pasti puas. @ least dapat la tenangkan hati korang yang kacau tu. Kat bawah ni aku letak 1 sample lagu Beloved dari album The Beloved..

Beli jangan tak beli ! Download jangan tak download! tapi dosa korang tanggung la sdiri kalau tuan dia tak reda download yang pirate..hehe..:)

1 Muharram 1432

Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah Yang ke Satu Ribu Ampat Ratus Tiga Puluh Dua !

Happy New Year 1432H !

كل سنة وانتم طيبون !ه

Alhamdulillah sedar atau tidak, hari ini 1 Muharram 1432 @ 1/1/1432 genaplah 2 tahun umur blog aku ni. Ini juga bermakna sudah 2 tahun fikrahmujahid.blogspot.com (tak femes pun) dikebumikan di alam maya. Campur tolak dah 4 tahun aku berblog. Alhamdulillah, aku masih istiqamah dengan blog aku yang tak seberapa ni dan memang aku tak berpuas hati dengan pencapaian blog aku ni. Menunjukkan ilmu yang dikongsi masih belum dapat dimanfaatkan dalam medium yang lebih luas.

Namun aku berasa bahagia kerana hari demi hari jumlah pengunjung blog ini makin bertambah. Aku gembira apabila  tulisan aku dikongsi ramai, terutamanya melalui aplikasi sharing dalam facebook. Dengan harapan, niatku untuk berdakwah melalui blog dapat digapai. Sharing is caring, means that when u’r sharing good knowledge with ur friend u’r helping & guiding them into  path of light, insya Allah.

Terima kasih kepada mereka yang sudi membaca dan menyebarluaskan pendapat dan pandangan aku yang tak seberapa.

Moga tahun baru membawa erti kehidupan yang baru kepada kita semua.

 

How to Clip Nails According to the Sunnah

How to clip nails according to the sunnah?


Nails, which are made of corneous substances on the tips of fingers and toes, and which protect fingers and toes from external factors, grow in the course of time. It is one of the dispositional sunnahs for human beings to clip them when they grow. The Prophet stated that it was one of the five kinds of dispositional cleanliness to clip nails. When nails grow, dirty and microbial substances may enter between nails and fingers/toes. And especially fingers contaminate microbes to all over body and into mouth while eating. Clipping nails is also very important in terms of preventive medicine. While making ablution (wudu) and full ablution, one has to wash under long nails. If they cannot be wetted because it is full of dirt under the nails, that cleaning is not accepted. It is wrong and inappropriate for the sunnah to grow nails for nice appearance even if they are kept clean.

Clipping nails is forbidden only while in the state of Ihram during Hajj and Umrah. Except for that period of time, nails can be clipped any time. There is a superstition amongst people, in which it is believed that nails cannot be clipped on some specific days and times, such as at nights. At the times when there was no electricity yet, one could not see where the clipped nails spread at night and that superstition results from that fact. It can be reasonable for such situations. However, it is unobjectionable to clip nails at nights in places where is lit up by electricity. Clipped parts of nails must not be left in random places; they must be exterminated in an appropriate way.

Appropriate way of clipping nails

Can nails toes be clipped at the same time? Is there a certain day for clipping nails?

They can be clipped at the same time. There is not a certain day for clipping nails. They can be clipped whenever necessary (whenever they grow). It is considered appropriate to start clipping nails from the nails of fingers and then to clip the nails of toes. When clipping nails of hands, it would be appropriate to start from the index finger of the right hand and continue clipping rightwards, when both hands are joined as their palms will see each other; and then to continue starting from the small toe of right foot and finish with the small toe of the left foot. (Khattab as-Subki, al-Manhal, I/189). That is what Ghazali stated.

However, Ibn Hajar said in Fath al-Baari (10/345):

There is no proven hadeeth about the order of fingers when cutting the nails. While Ibn Daqeeq al-Eid rejected the order mentioned by al-Ghazaali and those who followed him, and he said: There is no basis for any of that, and to suggest that it is mustahabb when there is no evidence for that is abhorrent in my view. If anyone were to suggest that it is mustahabb to start with the right forefinger because of its honorable status, there is no basis for the rest of this sequence. Yes there is a basis for starting with the right hand and the right foot, which is “he liked to start on the right.” End quote.

There are different views on the matter. It is more appropriate to clip nails once a week. Nevertheless, it is unobjectionable to do it once in two weeks. Clipping nails once in forty days is, however, strictly makrooh (abominable).

It is appropriate (especially for men who going to the mosque) to delay clipping nails until Friday, if the nails will not grow too much to exceed limitations. In Fataway-i Qadihan, the following is stated regarding the issue: “If a man, admitting that it is also permissible to clip nails on other days as well, decides on Fridays to clip his nails and to have his hair cut, and if his nails grow too much until Friday, it is makrooh. As a matter of fact, rizq (boons and blessings) of a person whose nails are too long will be very little. If it will not be too late or if he is waiting for Friday to clip nails in order to follow the hadith on the matter, it is appropriate. As it is narrated from Hazrat Aisha, the Messenger of Allah said:

“Whoever clips nails on Friday, Allah protects him/her from troubles until the next Friday and for three days more.” – (Qadihan NI/411); Hindiyya, V/358. For similar hadiths see al-Hindi, Kanzu’l-ummal VI/656, 659).

Adab Ketika Hujan

Ketika entri kali ini ditulis, aku direngkuh oleh kesejukan dan kedinginan malam di bumi Kelantan dek hujan tanpa henti sepanjang hari ini, petanda bermulanya musim hujan (tengkujuh) di negeri Kelantan. Mungkin hujan pada hari ini turut meraikan kemenangan pasukan bola sepak Kelantan yang berjaya merangkul Piala Malaysia buat pertama kalinya semalam.

Apapun, tidaklah berlalunya hujan tanpa membawa rahmat, terkadang ia datang membawa peringatan akan kekuasaan Al-‘Aziz, Allah Yang Maha Berkuasa. Indahnya aturan alam mengikut sunnatullah diikuti pula hidup yang berpedomankan Islam sebagai sandaran. Hujan juga salah satu tanda daripada begitu banyak tanda-tanda kekuasaan-Nya bagi kita yang ingin merenunginya.

 

أَفَرَأَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَبُونَ – أَأَنْتُمْ أَنْزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنْزِلُون

“Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum. Kamukah yang menurunkannya atau Kamikah yang menurunkannya?” (QS. Al Waqi’ah [56]: 68-69)

Bila suasana hujan macam ini, apa kata kita berkongsi tentang adab yang Islam ajarkan kepada kita apabila berhadapan dengan musim hujan/tengkujuh. Pada mulanya aku ingin mencari beberapa sumber, Alhamdulillah rupa-rupanya sudah ada artikel yang bagus tentangnya, juga sudah dipublishkan berpuluh-puluh kali oleh mereka yang berblog.

No hal, ilmu harus disebar luaskan. So, entri kali ini bukan tulisan aku, tapi nukilan insan yang jauh lebih berilmu iaitu, Ustaz Muhammad Abduh Tuasikal dalam blog beliau rumaysho.wordpress.com.

Adab-adab Ketika Hujan

[1] Keadaan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam Tatkala Mendung

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata,

”Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila melihat awan (yang belum berkumpul sempurna, pen) di salah satu ufuk langit, beliau meninggalkan aktivitasnya –meskipun dalam shalat- kemudian beliau kembali melakukannya lagi (jika hujan sudah selesai, pen). Ketika awan tadi telah hilang, beliau memuji Allah. Namun, jika turun hujan, beliau mengucapkan,’Allahumma shoyyiban nafi’an’ [Ya Allah jadikanlah hujan ini sebagi hujan yang bermanfaat].” (Lihat Adabul Mufrod no. 686, dihasankan oleh Syaikh Al Albani)

Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam memuji Allah setelah awan tadi hilang kerana ditakutkan awan ini adalah tanda datangnya adzab dan kemurkaan Allah. (Lihat Syarh Shohih Adabil Mufrod, 2/343)

’Aisyah radhiyallahu ’anha berkata,

”Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam apabila melihat mendung di langit, beliau shallallahu ’alaihi wa sallam beranjak ke depan, ke belakang atau beralih masuk atau keluar, dan berubahlah raut wajah beliau shallallahu ’alaihi wa sallam. Apabila hujan turun, beliau shallallahu ’alaihi wa sallam mulai menenangkan hatinya. ’Aisyah sudah memaklumi beliau shallallahu ’alaihi wa sallam melakukan seperti itu. Lalu Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam mengatakan, ”Aku tidak mengetahui apa ini, seakan-akan inilah yang terjadi (pada Kaum ’Aad) sebagaimana pada firman Allah (yang artinya), ”Maka tatkala mereka melihat azab itu berupa awan yang menuju ke lembah-lembah mereka.” (QS. Al Ahqaf [46] : 24)” (HR. Bukhari no. 3206)

[2] Mensyukuri Nikmat Turunnya Hujan

Apabila Allah memberi nikmat dengan diturunkannya hujan, dianjurkan bagi seorang muslim untuk membaca do’a,

اللَّهُمَّ صَيِّباً ناَفِعاً

“Allahumma shoyyiban nafi’an (Ya Allah, turunkanlah hujan yang bermanfaat).”

Itulah yang Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam ucapkan ketika melihat hujan turun. Hal ini berdasarkan hadits dari Ummul Mukminin, Aisyah radhiyallahu ’anha, Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam tatkala melihat hujan turun, beliau shallallahu ’alaihi wa sallam mengucapkan ’Allahumma shoyyiban nafi’an’ [Ya Allah turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat]”. (HR. Bukhari, Ahmad, dan An Nasai). Yang dimaksud shoyyiban adalah hujan. (Lihat Al Jami’ Liahkamish Sholah, 3/113, Maktabah Syamilah dan Zadul Ma’ad, I/439, Maktabah Syamilah)

[3] Turunnya Hujan, Salah Satu Waktu Terkabulnya Do’a

Ibnu Qudamah dalam Al Mughni, 4/342 mengatakan,”Dianjurkan untuk berdo’a ketika turunnya hujan, sebagaimana diriwayatkan bahwa Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda,

اُطْلُبُوا اسْتِجَابَةَ الدُّعَاءِ عِنْدَ ثَلَاثٍ : عِنْدَ الْتِقَاءِ الْجُيُوشِ ، وَإِقَامَةِ الصَّلَاةِ ، وَنُزُولِ الْغَيْثِ

’Carilah do’a yang mustajab pada tiga keadaan : [1] Bertemunya dua pasukan, [2] Menjelang shalat dilaksanakan, dan [3] Saat hujan turun.” (Dikeluarkan oleh Imam Syafi’i dalam Al Umm dan Al Baihaqi dalam Al Ma’rifah dari Makhul secara mursal. Dishohihkan oleh Syaikh Al Albani, lihat hadits no. 1026 pada Shohihul Jami’)

[4] Tatkala Terjadi Hujan Lebat

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suatu saat pernah meminta diturunkan hujan. Kemudian tatkala hujan turun begitu lebatnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berdo’a,

اللَّهُمّ حَوَالَيْنَا وَلَا عَلَيْنَا اللَّهُمَّ عَلَى الْآكَامِ وَالْجِبَالِ وَالظِّرَابِ وَبُطُونِ الْأَوْدِيَةِ وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ

“Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, bukan untuk merusak kami. Ya Allah, turukanlah hujan ke dataran tinggi, gunung-gunung, bukit-bukit, perut lembah dan tempat tumbuhnya pepohonan.” (HR. Bukhari no. 1013 dan 1014). Oleh karena itu, saat turun hujan lebat sehingga ditakutkan membahayakan manusia, dianjurkan untuk membaca do’a di atas. (Lihat Al Jami’ Liahkamish Sholah, 3/114, Maktabah Syamilah)

[5] Mengambil Berkah dari Air Hujan

Anas radhiyallahu ‘anhu berkata,”Kami bersama Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam pernah kehujanan. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyingkap bajunya hingga terguyur hujan. Kemudian kami mengatakan,’Ya Rasulullah, mengapa engkau melakukan demikian?’
Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لأَنَّهُ حَدِيثُ عَهْدٍ بِرَبِّهِ تَعَالَى

“Karena dia baru saja Allah ciptakan.” (HR. Muslim no. 2120)

An Nawawi dalam Syarh Muslim, 6/195, makna hadits ini adalah bahwasanya hujan itu rahmat yaitu rahmat yang baru saja diciptakan oleh Allah Ta’ala, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertabaruk (mengambil berkah) dari hujan tersebut.

Kemudian An Nawawi mengatakan,”Dalam hadits ini terdapat dalil bagi ulama syafi’iyyah tentang dianjurkannya menyingkap sebagian badan (selain aurat) pada awal turunnya hujan, agar terguyur air hujan tersebut.
Dan mereka juga berdalil bahwa seseorang yang tidak memiliki keutamaan (ilmu), apabila melihat orang yang lebih berilmu melakukan sesuatu yang dia tidak ketahui, hendaknya dia menanyakan untuk diajari lalu dia mengamalkannya dan mengajarkannya pada yang lain.” (Lihat Syarh Nawawi ‘ala Muslim, 6/195, Maktabah Syamilah)

Lihat pula perbuatan sahabat yang satu ini, dia juga mengambil berkah dari air hujan dengan mengguyur pakaian dan pelananya.

Dari Ibnu Abbas, beliau radhyillahu ‘anhuma berkata,

أَنَّهُ كَانَ إِذَا أَمْطَرَتِ السَّمَاءُ، يَقُوْلُ: “يَا جَارِيَّةُ ! أَخْرِجِي سَرْجِي، أَخْرِجِي ثِيَابِي، وَيَقُوْلُ: وَنَزَّلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً مُبَارَكاً [ق: 9].

”Apabila turun hujan, beliau mengatakan,’Wahai jariyah keluarkanlah pelanaku, juga bajuku’.” Lalu beliau membacakan (ayat) [yang artinya],”Dan Kami menurunkan dari langit air yang penuh barokah (banyak manfaatnya).” (QS. Qaaf [50] : 9)” (Lihat Adabul Mufrod no. 1228. Syaikh Al Albani mengatakan sanad hadits ini shohih dan hadits ini mauquf [perkataan sahabat])

[6] Dianjurkan Berwudhu dari Air Hujan

Dianjurkan untuk berwudhu dari air hujan apabila airnya mengalir deras (Lihat Al Mughni, 4/343, Maktabah Syamilah).

Dari Yazid bin Al Hadi, apabila air yang deras mengalir, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan,

اُخْرُجُوا بِنَا إلَى هَذَا الَّذِي جَعَلَهُ اللَّهُ طَهُورًا ، فَنَتَطَهَّرَمِنْهُ وَنَحْمَدَ اللّهَ عَلَيْهِ

”Keluarlah kalian bersama kami menuju air ini yang telah dijadikan oleh Allah sebagai alat untuk bersuci.” Kemudian kami bersuci dengan air tersebut dan memuji Allah atas nikmat ini.” (Lihat Zadul Ma’ad, I/439, Maktabah Syamilah)

Namun, hadits di atas munqothi’ (terputus sanadnya) sebagaimana dikatakan oleh Al Baihaqi (Lihat Irwa’ul Gholil).

Hadits yang serupa adalah,

كَانَ يَقُوْلُ إِذَا سَالَ الوَادِي ” أُخْرُجُوْا بِنَا إِلَى هَذَا الَّذِي جَعَلَهُ اللهُ طَهُوْرًا فَنَتَطَهَّرُ بِهِ “

“Apabila air mengalir di lembah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan,’Keluarlah kalian bersama kami menuju air ini yang telah dijadikan oleh Allah sebagai alat untuk bersuci’, kemudian kami bersuci dengannya.” (HR. Muslim, Abu Daud, Al Baihaqi, dan Ahmad. Lihat Irwa’ul Gholil)

[7] Janganlah Mencela Hujan

Sungguh sangat disayangkan sekali, setiap orang sudah mengetahui bahwa hujan merupakan kenikmatan dari Allah Ta’ala. Namun, ketika hujan dirasa mengganggu aktivitasnya, timbullah kata-kata celaan dari seorang muslim seperti ‘Aduh!! hujan lagi, hujan lagi’. Sungguh, kata-kata seperti ini tidak ada manfaatnya sama sekali, dan tentu saja akan masuk dalam catatan amal yang jelek karena Allah berfirman,

مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ
”Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (QS. Qaaf [50] : 18)

Bahkan kata-kata seperti ini bisa termasuk kesyirikan sebagaimana seseorang mencela makhluk yang tidak dapat berbuat apa-apa seperti masa (waktu).

Hal ini dapat dilihat pada sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,“Allah Ta’ala berfirman, ‘Manusia menyakiti Aku; dia mencaci maki masa (waktu), padahal Aku adalah pemilik dan pengatur masa, Aku-lah yang mengatur malam dan siang menjadi silih berganti.’ ” (HR. Bukhari dan Muslim). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,”Janganlah kamu mencaci maki angin.” (HR. Tirmidzi, beliau mengatakan hasan shohih)

Dari dalil di atas terlihat bahwa mencaci maki masa (waktu), angin dan makhluk lain yang tidak dapat berbuat apa-apa, termasuk juga hujan adalah terlarang. Larangan ini bisa termasuk syirik akbar (syirik yang mengeluarkan seseorang dari Islam) jika diyakini makhluk tersebut sebagai pelaku dari sesuatu yang jelek yang terjadi. Meyakini demikian berarti meyakini bahwa makhluk tersebut yang menjadikan baik dan buruk dan ini sama saja dengan menyatakan ada pencipta selain Allah. Namun, jika diyakini yang menakdirkan adalah Allah sedangkan makhluk-makhluk tersebut bukan pelaku dan hanya sebagai sebab saja, maka seperti ini hukumnya haram, tidak sampai derajat syirik. Dan apabila yang dimaksudkan cuma sekedar pemberitaan, -seperti mengatakan,’Hari ini hujan deras, sehingga kita tidak bisa berangkat ke masjid untuk shalat’-, tanpa ada tujuan mencela sama sekali maka seperti ini tidaklah mengapa. (Lihat Mutiara Faedah Kitab Tauhid, 227-231)

Perhatikanlah hal ini! Semoga Allah selalu menjaga kita, agar lisan ini banyak bersyukur kepada-Nya atas karunia hujan ini, dan semoga Allah melindungi kita dari banyak mencela.

foto by Misscaliforniaa@devianart

[8] Berdo’a Setelah Turunnya Hujan

Dari Zaid bin Kholid Al Juhani, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan shalat shubuh bersama kami di Hudaibiyah setelah hujan turun pada malam harinya. Tatkala hendak pergi, beliau menghadap jama’ah shalat, lalu mengatakan,”Apakah kalian mengetahui apa yang dikatakan Rabb kalian?” Kemudian mereka mengatakan,”Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”.
Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

« أَصْبَحَ مِنْ عِبَادِى مُؤْمِنٌ بِى وَكَافِرٌ فَأَمَّا مَنْ قَالَ مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللَّهِ وَرَحْمَتِهِ. فَذَلِكَ مُؤْمِنٌ بِى وَكَافِرٌ بِالْكَوْكَبِ وَأَمَّا مَنْ قَالَ مُطِرْنَا بِنَوْءِ كَذَا وَكَذَا. فَذَلِكَ كَافِرٌ بِى مُؤْمِنٌ بِالْكَوْكَبِ »

“Pada pagi hari, di antara hambaKu ada yang beriman kepadaKu dan ada yang kafir. Siapa yang mengatakan ’Muthirna bi fadhlillahi wa rohmatih’ (Kita diberi hujan karena karunia dan rahmat Allah), maka dialah yang beriman kepadaku dan kufur terhadap bintang-bintang. Sedangkan yang mengatakan ‘Muthirna binnau kadza wa kadza’ (Kami diberi hujan karena sebab bintang ini dan ini), maka dialah yang kufur kepadaku dan beriman pada bintang-bintang.”(HR. Muslim n0. 240)
Dari hadits ini terdapat dalil untuk mengucapkan ‘Muthirna bi fadhlillahi wa rohmatih’ setelah turun hujan sebagai tanda syukur atas nikmat hujan yang diberikan.

Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin rahimahullah mengatakan,”Tidak boleh bagi seseorang menyandarkan turunnya hujan karena sebab bintang-bintang. Hal ini bisa termasuk kufur akbar yang menyebabkan seseorang keluar dari Islam, jika meyakini bahwa bintang tersebut adalah yang menciptakan hujan. Namun kalau menganggap bintang tersebut hanya sebagai sebab, maka seperti ini termasuk kufur ashgor (kufur yang tidak menyebabkan seseorang keluar dari Islam). Ingatlah bahwa bintang tidak memberikan pengaruh terjadinya hujan. Bintang hanya sekedar waktu semata.” (Kutub wa Rosa’il Lil ‘Utsaimin, 170/20, Maktabah Syamilah)

Demikian beberapa adab ketika musim hujan. Semoga kita termasuk orang-orang yang diberi taufik oleh Allah untuk mengamalkannya.

Kewajiban dan Persediaan Menunaikan Haji

** Entri ini adalah salinan khutbah Jumaat di Masjid Muhammadi, Kota Bharu pada 15 Okt0ber 2010. Saya berasa begitu terkesan dengan khutbah kali ini, rugi kalau tak share.

Kewajiban dan Persediaan Menunaikan Haji

وَأَذِّن فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ  ٧

“Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh.” Al-Hajj:27.

Ikhwanil Muslimin !

Saya mengingatkan diri saya sendiri dan saudara sekalian, marilah kita kembali kepada Allah, bertaqwa dan memohon ampun kepadanya dengan ikhlas. Semoga kita beroleh kebajikan didunia dan akhirat.

Pada setiap tahun apabila menjelang musim haji yang bermula pada awal bulan Syawwal sehingga tibanya hari kesepuluh bulan Zul Hijjah, sebahagian daripada umat Islam dimana jua mereka berada akan mengunjungi tanah suci Makkah al-Mukarramah bagi menunaikan fardhu haji. Mereka adalah manusia pilihan Allah untuk mengunjungi rumahnya dan merekalah tetamu Allah yang sangat diperkenan permintaannya.

Ikhwanil Muslimin!

Allah S.W.T menghendakkan wujudnya sebuah rumah yang tertua dan termulia di bumi sebagai qiblat umat Islam dan lambang keagungan dan kebesarannya. Qiblat Baitullah al-Haram ini menjadi lambang kepada mentauhidkan Allah S.W.T, tunduk kepadanya dan menunjukkan bahawa umat Islam adalah umat yang satu disepanjang sejarah dibawah panji-panji kalimah tauhid لا اله الا الله وحده لا شريك له  dan kalimah talbiah   لبيك اللهم لبيك ، لبيك لا شريك لك .

Bagi merealisasikan iman dan tauhid kepada Allah dan perpaduan umat dibawah panji-panji tauhid kepada Allah S.W.T, Allah memfardhukan ke atas setiap orang Islam mengunjungi Baitullah al-Haram sekali seumur hidup untuk mengerjakan ibadah haji. Ibadah haji adalah di antara ibadah-ibadah yang terbesar didalam Islam dan termulia. Kerana ianya salah satu daripada rukun Islam, amalannya mencakupi amalan-amalan yang terdapat pada ibadah-ibadah lain serta banyak faedah yang akan diperoleh. Tidak sempurna agama seseorang hamba tanpa menunaikan ibadah haji apabila memiliki kemampuan yang boleh menyampaikannya ke sana.

Dengan mengerjakan ibadah haji ditanah suci Makkah al-Mukarramah, umat Islam mempunyai ikatan sejarah yang kukuh dengan nabi-nabi dan umat-umat tauhid yang lalu khususnya ikatan dengan nabi Allah Ibrahim alaihis salam dan keluarganya dimana ketika mengerjakan ibadah haji, mereka menghidupkan sunnah Rasulullah S.A.W dan syiar yang telah diasaskan oleh nabi Allah Ibrahim alaihis salam. Sekaligus dapat pula mendidik diri menjadi insan yang bertaqwa, bersabar dan sentiasa pasrah kepada Allah S.W.T.

Sesiapa yang cukup syarat-syarat, wajib mengerjakan ibadah haji dan umrah kerana sihat tubuh badan, memiliki perbelanjaan atau bekalan yang cukup untuk pergi dan balik, perbelanjaan ketika berada di tanah suci Makkah termasuk perbelanjaan anak-anak dan mereka yang dibawah tanggungannya semasa peninggalannya. Ada kenderaan pergi dan balik serta aman didalam perjalanan maka  hendaklah dia bersegera merancang untuk menunaikan fardhu haji kerana bersegera menunaikan fardhu haji itu adalah sangat dituntut. Usahlah ditangguh-tangguhkan khususnya bagi mereka yang sudah berumur dan berkelapangan. Sahutlah seruan Allah yang sentiasa memanggil dan menjemput anda kesana. Rebutlah peluang ketika ada kemampuan dan kesenangan. Sesungguhnya anda tidak mengetahui keadaan yang akan berlaku dimasa hadapan, pada diri, harta dan kesihatan anda.

Sabda Rasulullah S.A.W :

تعجلوا الى الحج (يعني الفريضة) فإن أحدكم لا يدري ما يعرض له – رواه أحمد

Maksudnya : Bersegeralah menunaikan haji (iaitu haji fardhu) kerana kamu tidak mengetahui apa yang akan menimpa diri kamu.

Sesungguhnya mati didalam keadaan tidak mengerjakan haji sedangkan sudah berpanjangan berada didalam kemampuan merupakan dosa dan maksiat yang besar serta kufur kepada ni’mat Allah Ta’ala.

Sabda Rasulullah .S.AW yang bermaksud : “ Sesiapa yang memiliki bekalan dan kenderaan yang boleh menyampaikan kepada Baitullah al-haram tetapi tidak mahu mengerjakan ibadah haji maka biarkanlah dia mati sebagai yahudi atau nasrani.”

Hari ini masih ramai orang yang kaya raya, sihat tubuh badan dan sudah lanjut usianya tetapi belum lagi menunaikan fardhu haji walaupun sudah melancong ke beberapa buah negara sedangkan ramai pula daripada kalangan mereka yang kurang berada tetapi sudah mengerjakan ibadah haji. Kenapa berlaku demikian? Jawabnya, mungkin kerana lemah dan kurang ikhlas didalam menghayati ajaran Islam serta jahil pula dalam hal-hal keagamaan serta dipengaruhi oleh kenikmatan dunia. Lantaran itu, tidak dibuka pintu hatinya oleh Allah S.W.T

Sesiapa yang memiliki penyakit ini hendaklah segera sedar dan bertaubat kepada Allah S.W.T serta bertindak mencari ilmu untuk beramal kemudian berikhtiar dan merancang untuk menunaikan fardhu haji. Jangan lupa berdoa kepada Allah agar dibuka jalan, dibuka hati dan dizinkan menunaikan fardhu haji.

Ikhwanil Muslimin !

Sesungguhnya mengerjakan haji di Makkah al-Mukarramah adalah antara amal ibadah yang sangat afdal untuk mendampingkan diri kepada Allah dan merupakan seafdal jihad tanpa mengangkat senjata dalam Islam. Pahala jihad yang besar ini akan diperoleh mereka yang mendapat “haji mabrur” atau haji yang diterima oleh Allah S.A.W kerana bersih niat dan amalannya. Sabda Rasulullah S.A.W   :

الحج مبرور ليس له جزاء إلا الجنة

Maksudnya: Haji yang mabrur tidak ada balasan baginya melainkan syurga.

Rasulullah S.A.W juga pernah bersabda yang bermaksud : “Sesiapa yang mengerjakan haji lalu tidak melakukan persetubuhan atau tidak menyebut kata-kata keji dan tidak melakukan perkara fasad atau maksiat nescaya kembali bersih dirinya daripada dosa seperti hari dia dilahirkan oleh ibunya.”

Untuk mendapat haji mabrur dan diterima Allah S.W.T, dinasihatkan supaya menyempurnakan beberapa perkara antaranya :

  1. Mengikhlaskan niat kepada Allah iaitu dikerjakan semata-mata kerana Allah.
  2. Mengikut peraturan-peraturan dan adab-adab yang ditetapkan oleh syarak dengan sempurna dalam setiap amalan haji. Oleh itu wajib mempelajari kaifiat (cara-cara) mengerjakan ibadah haji dan ibadah-ibadah yang lain dengan sempurna. Nafkah dan perbelanjaan haji hendaklah daripada harta yang halal dan bersih kerana Allah itu bersih Dia tidak menerima melainkan yang bersih.
  3. Segeralah bertaubat sebelum pergi mengerjakan haji dan kembalikan haq-haq orang yang diambil secara zalim kepada tuannya.
  4. Bersopan santun didalam semua hubungan dengan para hujjaj, bersabar, suka memberi pertolongan dan tabah hati dalam menghadapi sebarang ujian.
  5. Disamping menunaikan ibadah haji, ambillah kesempatan sebanyak mungkin untuk mengerjakan ibadah tambahan seperti sembahyang sunat, membaca al-Quran, berzikir, bersalawat, berdoa memohon ampun daripada Allah S.W.T ditempat-tempat mustajab didalam Masjidil Haram atau Masjid Nabawi serta pastikan sembahyang fardhu lima waktu dapat ditunaikan secara berjamaah didalam masjid.
  6. Ambillah kesempatan untuk menziarahi maqam Rasulullah S.A.W, maqam shuhada’, dan para sahabatnya. Saksikanlah secara langsung tempat asal agama Islam yang kita anuti. Ambillah pengajaran bagi mengukuhkan iman dan rasa kasih kepada baginda Rasulullah S.A.W serta cintakan tanah suci Makkah al-Mukarramah dan Madinah al-Munawwarah.

Setelah selesai mengerjakan ibadah haji dan umrah, hendaklah sentiasa menguatkan azam dan bertekad akan membuat perubahan pada diri dan keluarga agar dapat menghayati kehidupan secara Islam dan berjuang untuk Islam.

Kepada yang belum menunaikan ibadah haji dan umrah dinasihatkan bersegera merancang dari sekarang supaya tidak tergolong kedalam kalangan mereka yang cuai didalm usaha mengerjakan ibadah haji. Kepada muslimin dan muslimat yang akan menunaikan haji pada tahun ini diharapkan membuat persediaan yang cukup dan kami ucapkan selamat mengerjakan haji dan selamat pulang ke tanah air membawa seribu satu kenangan.

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَّعْلُومَاتٌ ۚ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ ۗ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّـهُ ۗ وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ ۚ وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ ٧

“(Masa untuk mengerjakan ibadat) Haji itu ialah beberapa bulan yang termaklum. Oleh yang demikian sesiapa yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat mengerjakan) ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri, dan tidak boleh membuat maksiat, dan tidak boleh bertengkar, dalam masa mengerjakan ibadat Haji. Dan apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah; dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah); dan bertaqwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya).” – al-Baqarah:197

 

Sumber : www.e-maik.my

Ya Allah ! Aku Ingin Pergi Haji

Salamullahi ‘alaykum….

Aku menyahut seruan-Mu Ya Allah Aku sahut seruan-Mu ! Aku sahut seruan-Mu wahai Tuhan yang sebenar !

itulah yang dituturkan oleh kekasih awal dan akhir, Nabi Muhammad S.A.W. ketika menyahut seruan haji yang pertama dan terakhir bagi baginda, Haji Wida’ (haji perpisahan).

Bulan Syawwal merupakan petanda bermulanya period ibadah haji sehingga berakhirnya pada bulan Zul-Hijjah. Raya haji kali ini ku rasakan bakal mencabar dan menguji sahsiah, ilmu dan soft skill…wallahul musta’an. Terpaksa memikul tanggungjawab untuk mengimarahkan surau di depan rumah, memastikan waktu antara Maghrib dan Isyak sentiasa diisi dengan aktiviti ilmiah. Memastikan diri mampu mengimamkan solat subuh sepanjang pemergian ayah aku ke Makkah, tak masuk lagi urusan pada hari raya Eid’ul Adha nanti. Terasa mencabar kenapa? Apa tidaknya, ayah dan ibu, abang & kak ipar, kakak & abang ipar serta mak sedara bakal mengerjakan salah satu jihad yang afdal. Mereka bakal bertolak ke Tanah Haram pada 15/10/2010 nanti dari KLIA ke Jeddah. Apa-apa pun doakan supaya mereka semua mendapat haji yang mabrur.

Rindu menggamit hati aku yang pernah menjejakkan kaki ke bumi Haramain (dua tanah suci) Makkah dan Madinah. Dengar je family diizinkan Allah untuk menunaikan haji tahun ni, hatiku terasa syahdunya suasana Haramain. Keindahan bumi yang menjunjung jasad yang mulia terbayang-bayang di mataku, seolah-olah aku betul-betul berada dan berpijak di bumi Haramain. Dapat berziarah dan berumrah sudah begitu ni’mat dan menginsafkan, apa lagi kalau dapat mengerjakan rukun Islam ke-5, HAJJ.

Dari kecil aku sudah dididik supaya mempunyai niat dan ‘azam untuk menunaikan haji pada usia yang muda….

aku dididik supaya menabung & melabur untuk mengerjakan haji….

ketika itu, duit yang aku simpan didalam bank 100% untuk haji….

seawal usia 8 tahun aku sudah memiliki akaun simpanan haji (akaun berkembar dengan ibu-bapa)…

Aku sentiasa menghitung hari dan waktu untuk menunaikan jihad ini, kalau ikutkan kos haji Malaysia sekarang aku masih memerlukan RM3k untuk diiktiraf sebagai mampu mengerjakan haji. Ya Allah ! percepatkanlah & permudahkanlah urusanku dengan Mu. Tahun 2012M/1433H menjadi target aku untuk mengerjakan haji. korang yang baca blog aku ni tolong la doa-doakan ye…

—————————————————————————

ibuku bercerita :

Dulu ketika masih dizaman persekolahan, ketika menghadapi peperiksaan SRP (sekarang PMR) ibu pernah menyatakan hasrat pada ayahnya….sekiranya dia berjaya dengan cemerlang dalam SRP maka dia ingin pergi Mekah. Keluarganya bukanlah keluarga yang kaya, datuk aku menasihatkan supaya jangan diniatkan begitu ditakuti sekiranya ibu aku cemerlang dalam SRP maka menjadi wajib untuk ditunaikan sedangkan mereka tiada wang untuk ke Mekah. Ibu aku patuh…namun dalam hatinya tetap berniat dan berazam supaya dapat pergi Mekah mengerjakan Haji. Dipendamnya niat dan azam itu bertahun-tahun lamanya.

Akhirnya…5 tahun kemudian, setelah diijab-kabul sebagai isteri kepada ayah aku, mereka berdua menunaikan ibadah haji dalam tahun pertama perkahwinan mereka, beberapa bulan selepas berkahwin. Hasil simpanan gaji selama 2 tahun sebagai pegawai bank ketika itu, ibuku sudah mampu mengerjakan haji. Kisahnya ini diceritakan pada anak-anaknya supaya bermotivasi tinggi menunaikan rukun Islam ke-5 itu.

————————————————————————-

Percayalah..tanpa niat dan ‘azam amatlah susah untuk anda mengerjakan haji. Jika ditakdirkan Allah, tak ada niat pun tetap akan pergi, namun niat dan ‘azam tetap memainkan peranan penting dalam menentukan tahap keimanan kita menghadapi dugaan sepanjang menjalankan manasik haji. Kalau kaya dan berharta sekalipun belum tentu menunaikan haji jika diri tidak pernah dimotivasi untuk menunaikan ibadah haji, lebih malang langsung tidak terlintas difikiran mereka untuk mengerjakan haji. Ingat ! Haji tetap RUKUN walaupun ianya menjadi wajib setelah berkemampuan.

Harta sudah menjadi satu jihad bagi yang kurang berkemampuan untuk menunaikan manasik haji, belum lagi menghadapi jihad sebenar, proses dan manasik haji itu sendiri.  Kita mesti muhasabah harta kita, ke mana kita belanjakan. Adakah perbelanjaan kita itu satu perkara yang mustahak sehingga tidak sempat menabung wang untuk haji? itu satu persoalan yang mesti direnungkan bersama. Adakah hitungan dan perkiraan kita menepati hitungan Allah? Kita beralasan belum mampu sedangkan dalam hitungan Allah kita mampu. Fikir-fikirkanlah…

kebetulan dah cakap pasal menabung untuk haji ni, aku nak share la satu movie yang menarik , Emak Ingin Naik Haji, sangat menarik , penuh motivasi bagi yang miskin, pengajaran bagi yang kaya harta. Konfirm korang takkan rugi & menyesal kalau download movie indonesia ni.

Bawah ni sikit sinopsis dan link untuk download movie ni.

Seorang anak pastinya ingin membahagiakan orang tuanya. Tapi seiring berjalannya waktu, ketika sang anak memiliki hidup dan mimpinya yang ingin diraihnya, membuat kebahagiaan orang tua sedikit tergeser. Hal inilah yang ingin diangkat oleh sutradara muda Aditya Gumay lewat film EMAK INGIN NAIK HAJI.

Kisah diawali dengan kehidupan Zein (Reza Rahadian) dan Emak (Aty Kanser) di pesisir pantai. Zein yang sibuk dengan hidup rumah tangganya, akhirnya harus menerima kenyataan pernikahannya gagal dan harus menjadi duda. Hidup berdua, setelah sang ayah dan kakaknya meninggal, membuat Zein sangat menyayangi emaknya. Untuk hidup sehari-harinya, Zein bekerja sebagai penjaja lukisan keliling. Emak sendiri bekerja sebagai pembantu di keluarga Bang Haji (Didi Petet).

Suatu hari, Zein menyadari ada satu mimpi emaknya yang belum terwujud, yakni menunaikan ibadah haji. Sadar bahwa bukan orang berada, Emak rela menabung bertahun-tahun untuk mewujudkan mimpinya. Zein yang melihat semangat sang emak untuk bekerja dan menabung meski usia emaknya sudah tidak muda lagi, membuat hatinya tergerak. Secara tak sengaja, ia melihat program undian berhadiah yang hadiahnya naik haji jika berbelanja suatu produk dengan kelipatan tertentu. Ia pun mengumpulkan kupon undian yang dibuang pengunjung. Selang beberapa hari kemudian, di sebuah koran ia melihat pengumuman undian tersebut. Antara percaya dan tidak, nomor undian milik Zein lah yang memenangkan hadiah utama untuk naik haji.

Bagaimana kisah selanjutnya???

DOWNLOAD LINK:

CD 1 EMAK INGIN NAIK HAJI

CD 2 EMAK INGIN NAIK HAJI

*** credit to Bro. Aiman Adzim for saving & giving me the link to donwload this movie.

Moga perkongsian kali bermanfaat di dunia dan akhirat. Kepada bakal haji tahun ni 1431H aku ucapkan :

Selamat menunaikan manasik Haji dan semoga mendapat Haji yang Mabrur (diterima oleh Allah)

Berinteraksi Dengan Al Quran di Bulan Ramadan

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ

Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah….[Al-Baqarah:185]

Ramadan bulan dimana wahyu pertama diturunkan, pada bulan Ramadan kita amat digalakkan untuk memperbanyak bacaan Al Qur’an, kitab yang memberi hidayah dan petunjuk. Kalau boleh, kita tidak hanya membaca Al Qur’an, bahkan cuba memahaminya, mengamalkannya serta menyebarkan ajaran yang terkandung didalamnya. Alhamdulillah, aku sudah berjaya memulakan langkahku untuk menghafal Al Qur’an disamping cuba untuk mentadabbur maknanya. Walaupun aku sudah 22 tahun, tapi bagi aku tiada istilah terlambat untuk memulakan sesuatu yang baik, mungkin bagi mereka yang sudah pun menghafal 30 juz Al Qur’an apalah sangat  yang gempak kalau setakat baru nak mula menghafal. Namun bagi aku, tiada perkataan yang mampu menggambarkan keni’matan menghafal ayat-ayat Allah.  Jika anda yang membaca artikel ini masih belum menghafal Al Qur’an atau belum ada keinginan untuk berbuat demikian, diharapkan perkongsian ini mampu memupuk minat ke arah yang lebih baik. Jadikan Ramadan kali ini sebagai titik permulaan ke arah kehidupan yang lebih bermakna sebagai hamba Allah dengan menghafal kalam-Nya.

Rebutlah peluang Ramadan kali ini dengan meningkatkan interaksi kita dengan Al Qur’an, artikel kali ini adalah tulisan sahabatku  Khalifah Muhammad Ali, dialah sahabat yang memberikan inspirasi dan motivasi kepada aku untuk menghafal Al Qur’an, hanya Allah yang mampu membalas budi-baik beliau. Artikel tulisan beliau aku edit sikit (dengan izin) supaya sesuai dengan gaya bahasa Malaysia. الحمدلله ثم الحمد لله

Bagaimana cara berinteraksi dengan Al Qur’an?

Sejarah membuktikan bahwa kejayaan Islam pada masa lalu disebabkan Ummat Islam memiliki interaksi yang baik dengan Al Qur’an. Sejarah juga membuktikan bahwa keruntuhan kejayaan Islam disebabkan jauhnya Ummat Islam dari Al Qur’an. Menjadikan Al Qur’an sebagai pedoman akan membawa kepada kemuliaan, sedangkan meninggalkannya akan mengakibatkan kehinaan. Saat ini, kondisi Ummat Islam sedang jauh dari Al Qur’an. Hanya sedikit orang Islam yang mampu membaca Al Qur’an dengan betul. Hanya sedikit orang Islam yang memahami Al Qur’an. Yang mengamalkannnya? Pasti jumlahnya jauh lebih sedikit lagi. Bahkan, telah banyak orang Islam yang meninggalkan Al Qur’an. Jangankan untuk menghafalkannya dan memahaminya, membacanya saja mereka sudah tidak berminat lagi. Benarlah keluhan Nabi saw kepada Allah swt yang termaktub dalam Al Qur’an

وَقَالَ الرَّسُولُ يَا رَبِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَـٰذَا الْقُرْآنَ مَهْجُورًا

Berkatalah Rasul: “Ya Tuhanku, Sesungguhnya kaumku menjadikan Al Quran itu sesuatu yang tidak diacuhkan, ditinggalkan”. [Al Furqan: 30]

Jauhnya Ummat Islam dari Al Qur’an mengakibatkan Ummat Islam terjerumus ke dalam lumpur kehinaan. Lihat saja di Malaysia, tidak ramai ummat Islam yang boleh dikategorikan sebagai mereka yang berjaya dan cemerlang dalam pencapaian mereka baik dari sudut pendidikan, kemasyarakatan, apatah lagi dalam ekonomi. Begitu juga dengan saudara kita di Indonesia, sebagai negara muslim terbesar di dunia, orang Islam digambarkan dengan imej miskin dan tertinggal. Kerana itu, jika ingin bangkit, maka tidak ada pilihan lain kecuali kembali kepada Al Qur’an.

Kembali kepada Al Qur’an bererti kita harus memperbaiki interaksi kita dengan Al Qur’an. Jadi, bagaimana cara berinteraksi dengan Al Qur’an? Berinteraksi dengan Al Qur’an tidaklah sulit. Kerana pada dasarnya berinteraksi dengan Al Qur’an adalah mudah, sebagaimana yang telah Allah janjikan dalam surah Al Qamar: 17, 22, 32.

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِن مُّدَّكِرٍ

Dan Demi sesungguhnya! Kami telah mudahkan Al-Quran untuk menjadi peringatan dan pengajaran, maka adakah sesiapa yang mahu mengambil peringatan dan pelajaran (daripadanya)?

Cukuplah 5 (lima) perkara yang perlu dilakukan untuk berinteraksi dengan Al Qur’an, yaitu: membacanya, memahaminya, mengamalkannya, menghafalkannya, dan mendakwahkannya.

1. Membaca Al Qur’an

Membaca Al Qur’an adalah kunci untuk memahami Al Qur’an. Tanpa kemampuan membaca Al Qur’an dengan baik, mustahil bagi seseorang untuk dapat memahami Al Qur’an dengan baik. Ketidakmampuan membaca Al Qur’an dengan baik akan menyebabkan kurang sempurnanya ibadah solat seseorang. Oleh sebab itu, hukum membaca Al Qur’an dengan betul adalah wajib. Selain itu, membaca Al Qur’an dengan betul dan lancar merupakan salah satu ciri baiknya keimanan sesesorang.

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلَاوَتِهِ أُولَـٰئِكَ يُؤْمِنُونَ بِهِ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِهِ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Orang-orang yang telah Kami berikan Al Kitab kepadanya, mereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itu beriman kepadanya. Dan barang siapa yang ingkar kepadanya, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. [Al Baqarah: 121]

Bagi yang masih belum mampu membaca Al Qur’an, maka segeralah belajar membacanya dan memperelokkan bacaannya. Jangan sampai kita diejek sebagai “Ummatu Iqra’ laa taqra”, yaitu ummat yang wahyu pertamanya “bacalah”, tapi tidak boleh membaca kitabnya sendiri. Bagi yang sudah mampu membaca Al Qur’an dengan betul dan elok, maka bacalah Al Qur’an minimal 1 juz setiap harinya. Berdasarkan hadis:

Abdullah bin Amr r.a. berkata: Nabi saw. bersabda: Bacalah (khatamkan bacaan) Al-Qur’an dalam masa sebulan. Jawabku: Aku merasa kuat, sehingga Nabi saw. bersabda: Bacalah (khatamkan) dalam tujuh hari jangan kurang dari itu. (Bukhari & Muslim)

2. Memahami Al Qur’an

Orang yang pandai membaca Al Qur’an tapi tidak memahaminya seperti burung kakak tua yang pandai berkata-kata tapi tidak faham apa yang diucapkan oleh mulutnya sendiri. Memahami Al Qur’an dapat dilakukan dengan mengikuti pengajian tafsir Al Qur’an ataupun membaca kitab-kitab tafsir yang sudah banyak diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu. Namun demikian cara ideal untuk memahami Al Qur’an adalah dengan cara mempelajari bahasa Arab. Bahkan banyak ulama yang mewajibkan belajar bahasa Arab. Berdasarkan kaedah usul fiqh,

مَا لا يتمُّ الواجب الاَّ به فهو واجب

“Perkara yang tanpanya kewajiban menjadi tidak sempurna, maka perkara itu menjadi wajib”.

Kerana pemahaman Al Qur’an tidak akan sempurna tanpa bahasa Arab, maka hukum belajar bahasa Arab menjadi wajib. Saudaraku kaum muslimin, tidak ada istilah terlambat untuk belajar bahasa Arab. Bagi yang belum berkesempatan belajar bahasa Arab, berdoalah kepada Allah SWT, semoga diberikan kesempatan untuk mempelajarinya suatu saat nanti, insya Allah.

3. Mengamalkan Al Qur’an

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّـهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلَافًا كَثِيرًا

Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi Al-Quran? kalaulah Al-Quran itu (datangnya) bukan dari sisi Allah, nescaya mereka akan dapati perselisihan Yang banyak di dalamnya. [ An-Nisa’ : 82]

Membaca dan memahami Al Qur’an saja tidaklah bermanfaat tanpa mengamalkannya.

—————-

Namanya Bairuha’. Begitu indah dan memikat hati. Sejuk, rimbun, luas, menghadap ke masjid Nabawi di Madinah. Dan yang menjadikannya lebih istimewa lagi adalah kerana Rasulullah s.a.w yang mulia pernah memasukinya kemudian meminum airnya yang sejuk. Bairuha’ adalah nama sebuah kebun kurma yang sangat dicintai Abu Thalhah, pemiliknya. Tapi tiba-tiba kebun yang begitu berprestij, lokasinya strategik dan mempunyai nilai sejarah yang tinggi itu menjadi tak bernilai sama sekali di mata Abu Thalhah ketika turun ayat berikut: “ Kalian sekali-kali tidak akan mencapai kebaikan, sebelum kalian menafkahkan dari sesuatu yang kalian cintai ” (Q.S. Ali Imran: 92) Sebaik mendengar ayat di atas, Abu Thalhah segera bergegas menuju Rasulullah kemudian dengan serta merta menyerahkan Bairuha’ beserta segala isinya kepada Rasulullah untuk dipergunakan sebagaimana apa yang diperintahkan Allah kepadanya. Rasulullah yang bijak memuji tindakan Abu Thalhah ini tetapi menyarankan agar Bairuha’ dibagi saja kepada kerabat Abu Thalhah yang lebih memerlukan. Maka dibagikanlah kebun itu kepada kerabat dan sepupu-sepupu Abu Thalhah yang jumlahnya sekitar 70 orang. Masing-masing mendapatkan 200 pohon kurma! Kisah ini diriwayatkan oleh sahabat Anas ra dan dicantumkan oleh Imam Nawawi dalam Bab ke-37 Riyadhus Shalihin yang ditulisnya. Cerita dan lokasi Bairuha’ telah dihuraikan dalam entri Cinta Bersemi di Maninah Al-Munawwarah

——————————

Kisah di atas memberikan gambaran bagaimana patuhnya para sahabat terhadap perintah-perintah Allah yang terdapat dalam Al Qur’an. Mereka mendengar dan mereka taat (سمعنا واطعنا). Inilah salah satu ciri orang beriman seperti digambarkan didalam ayat 285, surah Al Baqarah :

Rasul telah beriman kepada Al Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeza-bezakan antara seseorang pun (dengan yang lain) dari rasul rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami taat”. (Mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali”.

Sebaliknya salah satu ciri dari orang kafir adalah ketika mendengar Al Qur’an lalu mereka ingkar ( سمعنا وعصينا) [Al Baqarah: 93]

dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu dan Kami angkat bukit (Thursina) di atasmu (seraya Kami berfirman): “Peganglah teguh-teguh apa yang Kami berikan kepadamu dan dengarkanlah!” mereka menjawab: “Kami mendengar tetapi tidak mentaati”. dan telah diresapkan ke dalam hati mereka itu (kecintaan menyembah) anak lembu kerana kekafirannya. Katakanlah: “Amat jahat perbuatan yang telah diperintahkan imanmu kepadamu jika betul kamu beriman (kepada Taurat).

Respon yang luar biasa terhadap Al Qur’an yang telah ditunjukkan oleh para sahabat merupakan bukti kebenaran iman. Kerana, iman tidak hanya dilafazkan dengan lisan, tapi juga diyakini oleh hati dan DIAMALKAN dalam perbuatan. Dan sesungguhnya, sebaik-baik manusia adalah yang paling banyak mengamalkan ayat-ayat Allah SWT. Berdasarkan hadis:

“Sebaik-baik kamu adalah yang belajar Al Qur’an dan YANG MENGAMALKANNYA” (HR Bukhari)

Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW telah menunjukkan contoh teladan yang mulia, sehingga beliau digambarkan oleh isterinya Aisyah r.a sebagai, “Kaana khuluquhul Qur’an” (Al Qur’an yang berjalan).

4. Menghafal Al Qur’an

Banyak hadis Rasulullah saw yang mendorong untuk menghafal Al Qur’an, sehingga hati seorang individu muslim tidak kosong dari sesuatu bagian dari kitab Allah swt. Seperti dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas (r.a),

“Orang yang tidak mempunyai hafalan Al Qur’an sedikit pun adalah seperti rumah buruk yang akan runtuh.” (HR. Tirmidzi)

Berikut adalah Fadhail Hifzhul Qur’an (Keutamaan menghafal Qur’an) yang dijelaskan Allah dan Rasul-Nya, agar kita lebih ghairah dan bermotivasi untuk menghafal Al Qur’an.

Fadhail Dunia

1. Hifzhul Qur’an merupakan nikmat rabbani yang datang dari Allah. Bahkan Allah membolehkan seseorang memiliki rasa iri hati terhadap para ahlul Qur’an, “Tidak boleh seseorang berkeinginan kecuali dalam dua perkara, menginginkan seseorang yang diajarkan oleh Allah kepadanya Al Qur’an kemudian ia membacanya sepanjang malam dan siang, sehingga tetangganya mendengar bacaannya, kemudian ia berkata, ‘Andaikan aku diberi sebagaimana si fulan diberi, sehingga aku dapat berbuat sebagaimana si fulan berbuat’” (HR. Bukhari).

Bahkan ni’mat mampu menghafal Al Qur’an sama dengan ni’mat kenabian, bezanya dia tidak mendapat wahyu, “Barangsiapa yang membaca (hafal) Al Qur’an, maka sungguh dirinya telah menaiki darjat kenabian, hanya saja tidak diwahyukan kepadanya.” (HR. Hakim)

2. Al Qur’an menjanjikan kebaikan, berkah, dan kenikmatan bagi penghafalnya “Yang terbaik dikalangan kamu adalah yang mempelajari Al Qur’an dan mengajarkannya” (HR. Bukhari dan Muslim)

3. Seorang hafizh Al Qur’an adalah orang yang mendapat tasyrif nabawi (penghargaan khusus dari Nabi SAW). Di antara penghargaan yang pernah diberikan Nabi SAW kepada para sahabat penghafal Al Qur’an adalah perhatian yang khusus kepada para syuhada Uhud yang hafizh Al Qur’an. Nabi saw mendahulukan pemakamannya. “Adalah nabi mengumpulkan di antara dua orang syuhada Uhud kemudian beliau bersabda, “Manakah di antara keduanya yang lebih banyak hafal Al Qur’an, ketika ditunjuk kepada salah satunya, maka beliau mendahulukan pemakamannya di liang lahad.” (HR. Bukhari).

Pada kesempatan lain, Nabi SAW memberikan amanat pada para hafizh dengan mengangkatnya sebagai pemimpin delegasi. Dari Abu Hurairah ia berkata, “Telah mengutus Rasulullah SAW sebuah delegasi yang banyak jumlahnya, kemudian Rasul menguji hafalan mereka, kemudian satu per satu disuruh membaca apa yang sudah dihafal, maka sampailah pada sahabat yang paling muda usianya, beliau bertanya, “Surah apa yang kau hafal? Ia menjawab,”Aku hafal surah ini, surath ini, dan surah Al Baqarah.” Benarkah kamu hafal surah Al Baqarah?” Tanya Nabi lagi. Shahabi menjawab, “Benar.” Nabi bersabda, “Berangkatlah kamu dan kamulah pemimpin delegasi.” (HR. At-Turmudzi dan An-Nasa’i).

Kepada hafizh Al Qur’an, Rasul SAW menetapkan berhak menjadi imam solat berjama’ah. Rasulullah SAW bersabda, “Yang menjadi imam suatu kaum adalah yang paling banyak hafalannya.” (HR. Muslim)

4. Hafizh Qur’an adalah keluarga Allah yang berada di atas bumi. “Sesungguhnya Allah mempunyai keluarga di antara manusia, para sahabat bertanya, “Siapakah mereka ya Rasulullah?” Rasul menjawab, “Para ahli Al Qur’an. Merekalah keluarga Allah dan pilihan-pilihan-Nya.” (HR. Ahmad).

5. Menghormati seorang hafizh Al Qur’an bererti mengagungkan Allah. “Sesungguhnya termasuk mengagungkan Allah menghormati orang tua yang muslim, penghafal Al Qur’an yang tidak melampaui batas (di dalam mengamalkan dan memahaminya) dan tidak menjauhinya (enggan membaca dan mengamalkannya) dan Penguasa yang adil.” (HR. Abu Daud)

Fadhail Akhirat

1. Al Qur’an akan menjadi penolong (syafa’at) bagi penghafalnya. Dari Abi Umamah ra. ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Bacalah olehmu Al Qur’an, sesungguhnya ia akan menjadi pemberi syafa’at pada hari kiamat bagi para pembacanya (penghafalnya).” (HR. Muslim)

2. Hifzhul Qur’an akan meninggikan darjat manusia di syurga. Dari Abdillah bin Amr bin ‘Ash dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Akan dikatakan kepada shahib Al Qur’an, “Bacalah dan naiklah serta tartilkan sebagaimana engkau dulu mentartilkan Al Qur’an di dunia, sesungguhnya kedudukanmu di akhir ayat yang kau baca.” (HR. Abu Daud dan Turmudzi).

Para ulama menjelaskan erti shahib Al Qur’an adalah orang yang hafal semuanya atau sebagiannya, selalu membaca dan mentadabur serta mengamalkan isinya dan berakhlak sesuai dengan tuntunannya.

3. Para penghafal Al Qur’an bersama para malaikat yang mulia dan taat. “Dan perumpamaan orang yang membaca Al Qur’an (sedangkan ia hafal ayat-ayatnya) bersama para malaikat yang mulia dan taat.” (Muttafaqun’alaih)

4. Bagi para penghafal kehormatan berupa tajul karamah (mahkota kemuliaan). Mereka akan dipanggil, “Dimana orang-orang yang tidak terlena oleh menggembala kambing dari membaca kitabku?” Maka berdirilah mereka dan dipakaikan kepada salah seorang mereka mahkota kemuliaan, diberikan kepadanya kejayaan dengan tangan kanan dan kekekalan dengan tangan kirinya. (HR. At-Tabrani)

5. Kedua orang tua penghafal Al Qur’an mendapat kemuliaan. “Siapa yang membaca Al Qur’an, mempelajarinya, dan mengamalkannya, maka dipakaikan mahkota dari cahaya pada hari kiamat. Cahayanya seperti cahaya matahari dan kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan) yang tidak pernah didapatkan di dunia. Keduanya bertanya, “Mengapa kami dipakaikan jubah ini?” Dijawab,”Kerana kamu berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari Al Qur’an.” (HR. Al-Hakim)

6. Penghafal Al Qur’an adalah orang yang paling banyak mendapat pahala. Untuk sampai pada tahap hafalan yang berkekalan tanpa ada yang lupa, seseorang perlu melakukan pengulangan yang banyak, baik ketika sedang atau selesai menghafal. Dan begitulah sepanjang hayatnya sampai bertemu dengan Allah. Allah telah menjanjikan pahala untuk setiap huruf Al Qur’an yang dibaca. “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari Al Qur’an maka baginya satu hasanah, dan hasanah itu akan dilipatgandakan sepuluh kali. Aku tidak mengatakan Alif Lam Mim itu satu huruf, namun Alif itu satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.” (HR. At-Turmudzi)

5. Mendakwahkan Al Qur’an

Jika seseorang telah pandai membaca Al Qur’an, mampu memahaminya, mengamalkannya, dan menghafalkannya, maka insya Allah Allah dia telah menjadi orang yang soleh secara peribadi. Namun kesolehan peribadi tentu saja belum cukup, harus diiringi dengan kesolehan secara sosial. Kerana itu, menjadi wajib baginya untuk mendakwahkan Al Qur’an. Kerana, pada dasarnya hukum berdakwah adalah wajib bagi setiap mukmin

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. [An Nahl: 125]

Selain itu, sesungguhnya orang yang hanya ingin soleh untuk dirinya sendiri maka dia termasuk orang yang rugi, Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh dan nasihat menasihati atas kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran (Al Ashr: 2-3)

Wallahua’lam

Khalifah Muhammad Ali

Mahasiswa Mahad Khadim Al Haramain Asy Syarifain (LIPIA), Banda Aceh

19 Mac 2010/3 Rabiul Akhir 1431 H. Jam 10.09 a.m

Sucikan Dirimu Untuk Ramadan

Sedarkah kita 20 hari lagi kita akan menyambut Ramadan Kareem?  Sudah 9 hari Syaaban singgah dalam kalendar hidup kita sebagai Muslim. Sudah 9 hari? Apakah kita meraikan kedatangan Syaaban sebagaimana yang dituntut oleh sunnah Rasulullah S.A.W ? Sama-samalah kita muhasabah bersama, saling ingat-mengingati sesama Muslim. Kedatangan Syaaban sangat penting bagi Muslim yang beriman kerana tanpa Syaaban kita tidak akan menemui Ramadan. Syaaban ibarat pengawal pintu istana Ramadan yang menjanjikan 1001 kenikmatan & ganjaran bagi mereka yang memasukinya dengan penuh keimanan dan ketaqwaan.

Sama-samalah kita muhasabah dosa-dosa yang telah kita lakukan sepanjang tahun ini, Syaaban merupakan waktu yang tepat untuk kita bertaubat dari semua dosa yang telah berlalu kerana hanya jiwa yang bersih dan suci saja mampu menggapai ganjaran Ramadan secara maksimum. Hanya dengan diri dan jiwa yang suci dari dosa dan noda akan mampu beristiqamah melakukan amal ibadat pada bulan Ramadan.

Sesetengah ulama’ ada berkata :

” Rejab adalah bulan menabur benih, Syaaban bulan menyiram subur semaian, manakala Ramadan bulan menuai hasil”.

Kata-kata itu menepati sunnah Rasulullah yang menggandakan amal ibadat apabila tiba bulan Rejab dan Syaaban, kemuncaknya pada Ramadan. Seperti diriwayatkan dalam hadis berikut :

Daripada Usamah bin Zaid r.a. bahawa dia telah bertanya Nabi sallallahu alaihi wasallam: “Ya Rasulallah, saya tidak pernah melihat tuan berpuasa dalam mana-mana bulan sebagaimana tuan berpuasa dalam bulan Syaaban.” Baginda menjelaskan (maksudnya): “Bulan ini manusia lupa tentangnya kerana ia terletakdi antara Rajab dan Ramadan. Sedangkan Syaaban adalah bulan diangkat amalan-amalan ke hadapan Tuhan Rab al-’alamin. Maka aku suka amalanku diangkat ketika aku sedang berpuasa.” – riwayat At-Tirmizi dan an-Nasa’i

Jom kita hidupkan sunnah Rasulullah pada bulan Syaaban dengan memperbanyak puasa sunat, aku yang menulis ini pun masih belum melakukannya natijah hidup yang berpandukan pada kalendar Kristian sedang kalendar Islam diabaikan sampai kemuliaan Bulan-bulan Islam hampir luput dari kehidupan Muslim hari ini. Namun masih ada beberapa hari berbaki untuk berpuasa sunat sebelum masuk hari ke-15 pada Bulan Syaaban. Kita tidak digalakkan berpuasa sunat selepas hari ke-15 sebagaimana mafhum dari hadis berikut :

Daripada Abu Hurairah (r.a) katanya Rasulullah S.A.W bersabda : ” Apabila tinggal separuh Syaaban janganlah kamu semua berpuasa.” riwayat At-Tirmidzi

Namun bagi mereka yang menjadikan puasa sunat Isnin dan Khamis, tiada halangan bagi mereka untuk meneruskannya kerana itu sudah menjadi habit mereka. Ada ulama’ berpendapat bahawa hikmah kita tidak digalakkan berpuasa selepas 15hb Syaaban untuk mengelak orang yang tidak biasa melakukan puasa sunat merasa letih apabila mengerjakan puasa wajib pada bulan Ramadan yang bakal muncul selepas Syaaban.

Bagi mempersiapkan diri untuk menghadapi Ramadan, aku ingin kongsi sedikit persiapan menyambut Ramadan. Tulisan ini hanya sebagai update version bagi post yang terdahulu dalam tajuk Bersedia Menghadapi Ramadan

Persediaan Ruhiyah ( Spiritual )

Persiapan spiritual dapat dilakukan dengan memperbanyak ibadah, seperti memperbanyak membaca Al-Qur’an, puasa sunnah (Rejab & Sha’aban), dzikir, do’a dll. Dalam hal mempersiapkan spiritual diri, Rasulullah shalallahu‘alaihi wa sallam menunjukkan contoh dan teladan kepada umatnya dengan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban, sebagaimana yang diriwayatkan ‘Aisyah ra. berkata:

“Saya tidak melihat Rasulullah shalallahu‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasanya, kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak melihat dalam satu bulan yang lebih banyak puasanya kecuali pada bulan Sya’ban” (HR Muslim).

Persiapan Mental

Persiapan mental untuk puasa dan ibadah yang berkaitan amatlah penting tertutamanya pada akhir Ramadhan yang dijanjikan kebebasan dari api neraka. Apatah lagi pada bulan ini secara abnormal normalnya rakyat Malaysia kita sibuk dengan persiapan menghadapi hari raya (sedangkan mereka sepatutnya tertumpu pada amal ibadah bukannya kedai2) ini lah bila Melayu sudah lupa…lupa dengan pepatah rekaan sendiri, apa dia ?

“Yang dikendong berciciran yang dikejar tak dapat “

setengah orang kita ni sebulan sebelum Ramadhan dah tempah baju raya sedangkan persiapan untuk puasa entah ke mana. Perkara-perkara picisan macam ni la yang memberi kesan negatif kepada umat Islam dalam mencapai kekhusyukan ibadah Ramadhan. Walhal, kejayaan ibadah Ramadhan seorang muslim dilihat dari akhirnya. Jika akhirRamadhan diisi dengan i’tikaf dan taqarrub yang lainnya, maka insya Allah dia termasuk dikalangan mereka yang berjaya dalam melaksanakan ibadah Ramadhan.

Ibn Taimiyyah pernah berkata : “Yang dilihat bukanlah kecacatan pada permulaannya tapi kesempurnaan pada akhirnya”

Awas ! jangan salah guna kata-kata Ibnu Taimiyyah itu untuk tidak melakukan persiapan lebih awal terutamanya pada bulan Syaaban. Jika anda membaca tulisan ini pada pertengahan Ramadan, YA anda boleh menggunakan kata hikmah Ibnu Taimiyyah itu sebagai motivasi.

Persiapan Fikriyyah ( Pemikiran )

Persiapan fikriyah atau akal fikiran dapat dilakukan dengan mendalami ilmu, khususnya ilmu yang berkaitan dengan ibadah Ramadhan. Banyak orang yang berpuasa tidak mendapat manfaat apapun  kecuali lapar dan dahaga. Hal ini dilakukan kerana puasanya tidak dilandasi dengan ilmu yang cukup dan mantap. Seorang yang beramal tanpa ilmu, maka tidak akan menghasilkan apa-apa  kecuali sia-sia belaka. Bak kata Imam Shafi’e (rahimahullah) :

” Ilmu tanpa amal, gila. Beramal tanpa ilmu tidak akan menjadi”

Persiapan Fizikal dan Material

Seorang muslim tidak akan mampu atau beroptimum dalam berpuasa jika fizikalnya sakit. Oleh kerana itu mereka dituntut untuk menjaga kesihatan fizikal, kebersihan rumah, masjid dan persekitaran. Rasulullah menunjuk contoh yang baik kepada umat agar walaupun berpuasa kita juga mesti prihatin pada kesihatan diri.  Hal ini dapat dilihat dari beberapa peristiwa di bawah ini :

• Memberus gigi dengan siwak (HR. Bukhori dan Abu Daud).
• Berubat seperti dengan berbekam (Al-Hijamah) seperti yang diriwayatkan Bukhori dan Muslim.
• Menitik-beratkan penampilan, seperti pernah diwasiatkan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam
kepada sahabat Abdullah ibnu Mas’ud ra, agar memulai puasa dengan penampilan yang baik dan
tidak dengan wajah yang lesu. (HR. Al-Haitsami).

Perkara lain yang harus disiapkan adalah material yang halal untuk bekal ibadah Ramadhan. Idealnya seorang muslim telah menabung selama 11 bulan sebagai bekal ibadah Ramadhan. Sehingga ketika datang Ramadhan, dia dapat beribadah secara khusyu’ dan tidak berlebihan dalam mencari harta atau kegiatan lain yang mengganggu kekhusyukan ibadah Ramadhan. Alah…Ramadhan sebulan setahun je kut, takkan tak dapat rehat sekejap??? daripada dapat duit yang banyak hasil jualan pada bulan Ramadhan tapi rahmah, pahala dan kelebihan Ramadhan semuanya fail, baik tak payah hidup atas bumi Allah ni. Tapi kalau dapat kedua-duanya sekali lagi bagus…hehehe.

Apa yang penting, sebelum Ramadhan kita hendaklah memperbanyak doa supaya diberi ketabahan, kecekalan , keazaman dan ketaqwaan pada bulan Ramadhan apatah lagi bila menjelmanya Ramadhan.Moga bermanfaat dan mendapat kerahmatan, keampunan dan pembebasan dari azab Neraka….serta mendapat Lailatul Qadr..Ramadhan Kareem !!!

Spirit of Ramadan

Melancarkan Jihad Ilmu

Setelah cuti sakit selama 6 bulan dan terpaksa menangguh pengajianku untuk semester akhir, akhirnya besok (12/07/2010) bermulanya kembali kehidupanku sebagai pelajar dalam bidang Aviation. Rasanya pada bulan ini bukan aku sahaja yang memulakan semester baru pengajian malahan bulan July merupakan tarikh pendaftaran bagi kemasukan puluhan ribu mahasiswa baru dan lama.

Jadi entri kali ini bukan sahaja sebagai tazkirah untuk diri aku, juga sebagai perkongsian bersama sahabat handai yang bergelar mahasiswa.  Aku sebenarnya boleh dikatakan kekurangan motivasi untuk memulakan kembali praktikal ini selama 6 bulan, mungkin kerana 6 bulan cuti yang dihabiskan hanya dengan berehat pada tahap melampau tanpa menyentuh buku berkaitan bidang pengajian aku.  Satu sikap yang tidak patut dicontohi oleh anda yang membaca entri ini dan sesiapapun. Alhamdulillah aku sempat membaca tulisan seorang aktivis gerakan Islam di Indonesia berkenaan jihad dalam menuntut ilmu pengetahuan dan Alhamdulillah sedikit sebanyak membantu memulihkan semangat aku untuk belajar dan menjadi pelajar cemerlang dalam bidang yang aku ceburi demi Allah dan Rasul bukan semata-mata mengejar kejayaan hidup didunia .الحمد لله ثم الحمد لله

Makrifah dan Jihad

Dr. Hilmy Bakar Al-Mascaty didalam bukunya Panduan Jihad Untuk Aktivis Gerakan Islam membahagikan jihad kepada 5 bahagian atau kategori . Iaitu Jihad Harta, Jihad Jiwa, Jihad Pendidikan atau Ta’alim, Jihad Siyasi (Politik) dan Jihad Makrifah (Ilmu Pengetahuan). Kali ini aku hanya nak menyentuh berkenaan Jihad Makrifah, satu istilah yang pada pandangan aku masih kurang digunapakai. Jika jihad dalam bidang keilmuan ini dihayati sepenuhnya oleh muslim, Insya Allah mereka mampu bangkit menjadi muslim yang berkaliber dalam erti kata mampu menghadapi cabaran secara glokal. Kepentingan jihad makrifah pada zaman kemajuan intelektual, pengetahuan dan technology hampir menyamai kepentingan jihad dimedan peperangan pada zaman lampau. Peperangan zaman moden tidak hanya menuntut penggunaan senjata sahaja tapi lebih mengutamakan ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai senjata dalam peperangan zaman kini. Lihat saja pada dunia kini, mereka yang menguasai kemajuan ilmu pengetahuan dan technology mampu menguasai dunia dan Negara-negara lain. Oleh itu, seharusnya kita sedar JIHAD mempunyai makna yang luas mengcakupi segenap aspek keupayaan kaum muslimin.  Sebagaimana firman Allah dalam surah al-Anfaal ayat 60 :

“ Siapkanlah untuk menghadapi mereka dengan apa saja kekuatan yang kamu mampu….”

Jika dulu kekuatan (alquwwah) bergantung pada kekuatan senjata dan kelengkapan perang, namun kekuatan pada zaman kini bukan sahaja perlu ditafsirkan dengan kekuatan persenjataan bahkan juga kekuatan penguasaan ilmu pengetahuan sebagaimana ungkapan cendekiawan Knowledge is power. Sehubungan itu adalah menjadi kewajiban kepada kita menguasai ilmu pengetahuan sebagai senjata menghadapi musuh Islam tanpa mengabaikan kekuatan senjata perang.

Lihat saja bagaimana musuh-musuh Islam dengan mudah melancarkan serangan dalam pelbagai bentuk untuk mencemarkan imej Islam sebagai contoh; mereka hanya menggunakan laman social Facebook untuk menghina kemuliaan Rasulullah. Kempen jahat itu satu hal, apa yang lebih penting Facebook itu sendiri dicipta oleh bukan Muslim. Jika umat Islam memiliki kemajuan dan kreativiti dalam ilmu pengetahuan maka tidak mustahil laman social seumpama itu lebih dahulu dicipta oleh Muslim. Ini tidak, muslim hari ini hanya suka menjadi pengguna produk bukan Muslim sehingga terpaksa akur akan kelebihan bukan Islam. Akhirnya mereka berdakwah dengan menggunakan “saluran dakwah” yang disediakan oleh kuffar (itu kira ok la lagi kan..hehe). Apa yang lepas tidak boleh dibiarkan begitu sahaja umpama ungkapan “ yang lepas tu lepas la”, orang yang bijak tidak akan membiarkan apa yang lepas berlalu begitu sahaja tanpa diambil pengajaran darinya. Oleh itu, tiada alasan lagi bagi Muslim untuk tidak menguasai ilmu pengetahuan. Apakah status iman seseorang Muslim terhadap ayat-ayat Allah jika tidak berusaha menguasai ilmu sedangkan wahyu pertama diturunkan adalah galakan menuntut ilmu?  Bukankah jihad pengetahuan ini begitu kritikal untuk diremehkan?

Kita perlu melihat kepada Barat dan strategi mereka menjajah bangsa lain dengan bentuk penjajahan yang baru, iaitu penjajahan intelektual. Mereka melancarkan perang pengetahuan hanya dengan tujuan yang satu; menguasai dan mendominasi kaum Muslimin secara intelektual sehingga lahirnya generasi Islam yang hidup sebagai muslim namun pemikiran mereka sarat dengan ideology yang bertentangan dengan Islam. Situasi begitu bukan perkara asing pada kita, contoh terdekat adalah pemimpin Malaysia hari ini, mereka hidup sebagai Muslim, memakai nama Muslim, mengaku menganut agama Islam namun cara mereka berfikir dan bertindak tidak ubah seperti anjing-anjing buruan syaitan yang diasuh oleh makmal Barat. Oleh itu, tidaklah janggal jika mereka bertindak menghalalkan apa yang jelas haram disisi Allah. Apa yang perlu difahami ialah, jihad pengetahuan bererti membebaskan kaum muslimin dari segala belenggu dan dominasi pemikiran jahiliah.

Bagi mahasiswa yang menuntut ilmu pengetahuan yang dikembangkan oleh barat (ilmu selain ilmu agama) atau sesetengah pihak menggunakan istilah ilmu sekuler, mereka sepatutnya meneruskan perjuangan atau jihad mereka dalam menguasai ilmu-ilmu tersebut sehingga mampu menandingi keupayaan kuffar. Jihad pengetahuan tidak bermaksud mereka hanya perlu menuntut ilmu agama akan tetapi jihad menguasai apa saja ilmu yang mampu menjadikan mereka tunduk dan patuh pada ajaran Allah. Disinilah pentingnya interaksi mereka dengan Al-Quran dan Sunnah dalam memastikan ilmu yang mereka kuasai itu tidak terkeluar dari batas yang ditetapkan oleh Allah. Oleh itu Dr. Hilmy Bakar al-Mascaty telah memberikan solusi dalam masalah ini,

“Generasi muda Islam yang menguasai pelbagai pengetahuan sekuler, boleh saja meneruskannya. Dengan syarat, pada saat yang sama mereka berjuang semaksimal mungkin untuk memperdalam pengetahuan agama yang akan menjaga mereka dari racun sekulerisme dan sekaligus meningkatkan keimanan dan ketaqwaan mereka.”

Hakikat Jihad Pengetahuan Dengan Mengamalkan Ilmu

Point penting dalam melancarkan jihad pengetahuan ini ialah mengamalkan ilmu yang dipelajari. Kerana ajaran Islam menuntu supaya ilmu pengetahuan yang dituntut dapat dimanfaatkan dan diamalkan oleh pemiliknya, dan juga orang lain. Berbeza dengan ajaran Barat sekuler yang hanya memberikan penekanan pada penguasaan pengetahuan tanpa ada kewajiban untuk menerapkannya dalam kehidupan. Renungilah firman Allah:

“ Dan bacakanlah kepada mereka (Wahai Muhammad), khabar berita seorang Yang Kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat (Kitab) kami. kemudian ia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu ia diikuti oleh Syaitan (dengan godaannya), maka menjadilah dari orang-orang Yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya Dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika Engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika Engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang Yang mendustakan ayat-ayat kami. maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir.” Al-A’raaf: 175-176

Renungi juga kata-kata Imam Shafie :

“ Ilmu yang tidak diamalkan ibarat pokok yang tidak berbuah”

Tiada maknanya penguasaan ilmu pengetahuan tanpa mampu dimanfaatkan untuk diri dan Islam. Jihad pengetahuan menuntut penguasaan ilmu-ilmu dunia dan mengamalkannya dalam platform yang Islami sebagai benteng mempertahankan Islam secara syumul. Kalau aku yang belajar dalam bidang aircraft maintenance ini, apa yang diharapkan ialah aku mampu menguasai ilmu teknikal berkaitan aircraft dan mampu melakukan pengubahsuaian yang sesuai untuk dimanfaatkan oleh Islam. Berbeza dengan mereka yang menuntut ilmu aerospace atau aeronautic, jihad mereka lebih kepada menguasai bidang tersebut sehingga mampu mencipta jet pejuang yang sistemnya hanya diketahui oleh Muslim dan mempunyai cirri-ciri yang advanced berbanding jet sedia ada sekaligus menggerunkan musuh Islam. Aku fikir itu mampu mencapai kemuncak jihad dalam bidang ini. Namun jika tidak mampu, sekurang-kurangnya kita arif tentang system reka bentuk, dan spesifikasi aircraft yang mampu dimanfaatkan oleh Negara Islam apabila situasi memerlukan. Tiada siapa yang tahu apa yang bakal berlaku pada masa depan. Yang penting, bersiap sedia! Yang lebih pentin, siapkan diri kita untuk Islam!

Semua itu hanya angan-angan jika jihad pengetahuan tidak dihayati dan diamalkan sepenuhnya oleh umat Islam kini. Jihad pengetahuan tidak dapat dinafikan kepentingannya sebagai jihad yang utama sejak zaman awal Islam lagi, bahkan Islam itu sendiri bangkit dengan penguasaan ilmu pengetahuan. Allah sendiri memerintahkan umat Islam supaya tidak keluar berperang secara keseluruhannya akan tetapi mereka harus meninggalkan sebahagian untuk menguasai ilmu pengetahuan sebagaimana firman Allah :

Tidak sepatutnya bagi orang-orang mukmin itu pergi semuanya(ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang ad-din dan untuk member peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya supaya mereka itu dapat menjaga diri.” At-Taubah:122

Ad-din dalam ayat di atas tidak hanya merujuk kepada ilmu agama sahaja. Jika difahami dalam erti kata yang luas ad-din itu merujuk pada pengabdian dan tunduk pada perintah Allah, maka pengetahuan ad-din bukan hanya terbatas pada ilmu agama saja namun merujuk kepada seluruh ilmu pengetahuan yang akan menjadikan seseorang tunduk pada Allah.

Apa saja bidang ilmu yang anda pelajari, kuasailah ilmu tersebut dengan mendalam sehingga mampu memanfaatkannya untuk diri, masyarakat dan agama dalam apa jua bentuk sekalipun. Bentuk manfaat itu pada aku bergantung pada kreativiti pemikiran masing-masing. Penguasaan anda terhadap ilmu dalam bidang yang dipelajari tidak seharusnya melalaikan anda dari berusaha secara maksimum untuk mendalami ajaran agama. Pandai-pandailah seimbangkan antara kedua-dua jenis ilmu itu. Sekadar ini perkongsian aku untuk kali ini. Memandangkan aku taip dalam kekosongan masa antara asar dan maghrib, maka aku tidak mampu memanjangkan lagi tulisan ini. Diharap sedikit perkongsian ini mampu mencetuskan percikan api dalam memastikan semangat jihad terus membara, menyala dan berkobar didalam hati setiap Muslim.  JIHAD dalam erti kata yang lebih luas akan meluaskan lagi pandangan anda untuk berdakwah! Dan Allah lah penolong bagi segala sesuatu.

Post Navigation

%d bloggers like this: