Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the month “May, 2011”

Hari Penentuan Arah Kiblat

Bagi umat Islam diseluruh dunia, esok merupakan tarikh penting bagi mereka untuk menentukan samaada arah kiblat ditempat mereka bertepatan dengan Kaabah atau tidak. Ia dinamakan Istiwa’ A’dzhom.

Apakah Istiwa’ A’dzhom?

Istiwa’ A’dzhom merupakan saat matahari secara tepatnya melintasi pada koordinat Kaabah iaitu 210 25′ 21.03″ N, 39o 49′ 34.42″ E. Ketika fenomena ini berlaku, matahari berada tepat diatas Kaabah.

Fenomena ini membolehkan kita menentukan arah kiblat secara tepat dan mudah. Ia hanya berlaku 2 kali setahun iaiatu pada 28 Mei dan 16 Julai setiap tahun. Namun jika tahun tersebut merupakan tahun lompat maka ditolak 1 hari menjadikannya 27 Mei dan 15 Julai pada setiap tahun lompat. Bila berbicara soal ibadah biasanya kita akan merujuk kepada kalendar Hijri atau Lunar namun untuk fenomena ini kita menggunakan kalendar Masehi atau Solar..harap jelas.

Secara ringkas:

Tarikh : 28 Mei dan 16 Julai (27 Mei dan 15 Julai bagi tahun lompat)

Masa : a) waktu Makkah =  12:16 (28 Mei) dan 12:28 (16 Julai)

b) waktu Malaysia = 5:16 pm (28 Mei) dan 5:28 (16 Julai)

Dua hari dalam setahun ini adalah lebih baik kita isytiharkan sebagai Hari Arah Qiblat. Ok la, aku tak nak membebel panjang. Kita teruskan dengan langkah-langkah yang perlu dibuat untuk mengetahui arah kiblat tempat kita (masjid, rumah, pejabat dll) adalah tepat.

Langkah-langkahnya :

Perhatikan gambar dibawah sambil memahami langkah-langkah yang diterangkan. Rasanya kalau tengok gambar di bawah ni pun dah cukup.

  1. Pacakkan satu batang kayu atau apa-apa objek lurus di atas permukaan yang rata.
  2. Pastikan obejk dipacakkan secara lurus dan tegak 90′ dan tidak terlindung dari cahaya Matahari. Nak senang, kita boleh juga guna tingkap bilik @ masjid kita yang disinari cahaya matahari ataupun guna je objek sedia ada yang lain seperti tiang rumah, tiang lampu eletrik dsb.
  3. Tunggu sehingga 5:16pm (jika 28 Mei) dan 5:28pm (jika 16 Julai)
  4. Apabila masuk waktunya,lihat pada bayang objek dan unjurkan bayang tersebut ke arah kedudukan Matahar
  5.   * bayang yang terbentuk dari objek tidak menunjukkan arah kiblat tetapi arah yang setentang dengan bayang itulah           arah kiblat.
  6. Garisan yang diunjurkan itulah menunjukkan arah kiblat yang tepat, Insya Allah.
Safety Precaution:
  1. Pastikan jam anda tepat dan tidak rosak..hehe
  2. Pastikan anda merujuk waktu Malaysia (5:16pm/5:28pm) bukannya waktu Makkah. Waktu tersebut hanya boleh digunapakai di Malaysia sahaja.
Ok la, harap entri kali ini bermanfaat dan dapat dimanfaatkan bersama. Entri ini adalah yang pertama berkaitan ilmu falak (astronomy islam) dalam blog ini selepas 5 tahun aku meninggalkan ilmu falak ini sejak di zaman sekolah menengah..huhu
Insya Allah dimasa-masa akan datang aku akan berkongsi tentang ilmu falak ini.
Advertisements

Tatatertib Ketika Minum

Sunnah ke-3

Adalah menjadi sunnah Rasul bernafas diluar bekas minuman (gelas,cawan, dll). Menjadi sunnah juga meminum minuman dengan 3 kali nafas atau dengan bilangan yang ganjil, sama ada 3,5 atau 7 kali bernafas.

عن أنس رضي الله عنه أنّ رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يتنفس في الشراب ثلاثا (متفق عليه) يعني يتنفس خارج الاناء

Dari Anas r.a bahawsanya Rasulullah S.A.W bernafas ketika minum sebanyak 3 kali. (iaitu bernafas diluar bekas minuman) –hadis muttafaqun ‘alaih

Rasulullah S.A.W melarang kita minum dengan 1 kali tegukan. Seperti yang dijelaskan dalam hadis berikut:

وعن ابن عباس رضي الله عنهما قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لا تشربوا واحدا كشرب البعير، ولكن اشربوا مثنى وثلاث ، وسمّوا اذا أنتم شربتم ، واحمدوا اذا أنتم رفعتم

Dari Ibn ‘Abbas r.a, katanya : Rasulullah S.A.W bersabda; ” Janganlah kamu minum sekaligus (sekali teguk) seperti unta minum, tetapi minumlah 2 kali atau 3 kali. Bacalah Bismillah jika kamu mula minum dan bacalah Alhamdulillah jika kamu selesai minum.” – [ hadis hasan, Riwayat at-Tirmidzi]

Semoga kita mampu mengikuti jejak langkah baginda dalam setiap urusan harian kita dari sekecil-kecil sunnah kepada sebesar-besarnya. Insya Allah, hidup pasti lebih bermakna dengan mengikuti sunnahnya.

Kanak-kanak paling suka bernafas dalam gelas ketika minum, oleh itu tegurlah mereka dan didiklah mereka dengan sunnah Rasul. Bak kata pepatah; melentur buluh biarlah dari rebungnya.

untuk entri “Sunnah” sebelum ini, sila klik link Sunnah pada menu blog di atas.

Must Watch! Sang Pencerah

Assalamu’alaikum…

untuk entri ke-101 ni aku nak share filem berjudul keagamaan setentunya dari Indonesia..kalau filem Malaysia tak perlu sebut pun tak pe konfirm hantu nye.

Movie apa tu?

Sang Pencerah

Movie yang menceritakan perjuangan hidup KH Ahmad Dahlan. Sebelum menonton filem ni memang aku pernah dengar nama KH Ahmad Dahlan tapi tak tahu siapa dia. Setelah tengok filem ni secara kasarnya aku tahu siapa dia, penubuh antara gerakan Islam terbesar di Indonesia, Pertubuhan Muhammadiyah.

Kisah ini menceritakan perjalanan hidup KH Ahmad Dahlan sehingga tertubuhnya Muhammadiyah. Sosok peribadi KH Ahmad Dahlan yang tegas dan yakin dalam mempertahankan pendiriannya berdasarkan ilmu yang dipelajarinya. Bagi para aktivis dakwah, anda patut menontonnya. Filem yang penuh inspirasi buat anda, Insya Allah.

Aku begitu terkesan dengan filem ini seolah-olah ianya menceritakan perjuangan datuk dan moyangku yang pada pendapatku begitu mirip dengan kehidupan KH Ahmad Dahlan seperti yang digambarkan dalam filem ini. Aku tak perlu memperkenalkan nenek-moyang ku kerana nama mereka sudahpun tercatat utuh dalam lipatan sejarah reformasi Islam di negeri Kelantan.

Moyangku dan KH Ahmad Dahlan kedua-duanya terpengaruh dengan gerakan tajdid Sheikh Jamaluddin al-Afghani dan muridnya Sheikh Muhammad Abduh. Majalah al-Manar menjadi majalah langganan moyangku sama juga KH Ahmad Dahlan. Malah, konflik antara keluarga disebabkan mempertahankan pendapat berdasarkan ilmu masing-masing juga sama dengan apa yang berlaku dalam keluarga moyangku.

Dalam filem ini anda akan begitu terasa begitu asingnya Islam yang tulen berlandaskan al-Quran dan Sunnah, tapi itulah hakikat yang dihadapi ulama’ yang menerajui perubahan pada zaman dahulu. Anda patut tengok filem ni…

HIGHLY RECOMMENDED !

sedikit sinopsis a.k.a spoiler!

Muhammad Darwis (Ikhsan Taroreh / Ikhsan Idol) mengubah namanya menjadi Ahmad Dahlan setelah pulang dari Mekkah. Di usianya yang masih cukup muda (awal-awal 20-an), Ahmad Dahlan merasa gelisah atas pelaksanaan syariat agama Islam yang dinilainya melenceng ke arah bid’ah/sesat.

Ahmad Dahlan memulai pergerakannya dengan mengubah arah kiblat Masjid Kauman. Melalui pengetahuan geografi yang dimilikinya, Ahmad Dahlan menyedari bahwa arah kiblat tidak lurus ke arah barat. Hal ini memicu kemarahan Kyai Penghulu Kamaludiningrat (Slamet Rahardjo) yang merupakan kyai penjaga tradisi. Akibatnya, surau milik Ahmad Dahlan kemudian dirobohkan karena dituding menyebarkan aliran sesat.

Ingin tahu kisah selanjutnya yang lebih mencabar?

sila klik link di bawah untuk download..

Download Part 1

Download Part 2

Download Part 3

Kalau malas nak download, internet slow ke..boleh je nonton kat youtube. Nak syok lagi beli vcd terus, kirim kat kawan2 yang ada di indonesia…haha.

Bahasa Arab Bahasa Yang Menyatukan Muslim

Entri ke -100. Artikel ni diambil dari badaronline.com sebagai simpanan saya. Kalau tak copy & paste kan disini mungkin dah tak ingat nak baca lain kali. Sama-sama kita berkongsi ilmu. Keseluruhannya mudah difahami oleh mereka yg berbahasa malaysia. Credit must be given to my best friend, Bro.Khalifah Ali, who had shared this article with me.

___________________________________________________________________________________________

Dalam satu kesempatan, penulis berbincang-bincang dengan salah satu pensyarah dari Universitas Cairo, Mesir. Saat itu, beliau akan mengisi seminar internasional tentang kebudayaan Arab di negara kita. Saat itu, penulis memang beliau undang untuk hadir dalam acara tersebut. Ada hal unik di tengah perbincangan hangat itu. Beliau menyampaikan bahwa selayaknya bahasa amiyah (pasaran) Mesir menjadi bahasa Arab yang digunakan secara resmi di dunia Arab. Ketika penulis tanyakan, “Mengapa harus demikian? Bukankah tiap-tiap negara Arab memiliki bahasa amiyahnya masing-masing?” Beliau menjawab, “Lho, bukankah kami (Mesir) punya Lembaga Bahasa Arab Internasional?[1] Mungkin saja itu terjadi.” Penulis balik bertanya, “Lalu, bagaimana  dengan Al-Qur’an? Bukankah Al-Qur’an turun dalam bahasa Arab fushah? Jika bahasa Arab Amiyah Mesir dijadikan standard bahasa Arab, apa jadinya nanti?”

Begitulah kira-kira isi perbincangan kami. Dengan pertanyaan penulis yang terakhir ini, pensyarah itu pun gugup dan tidak bisa berkata apa-apa lagi.

Pembaca mulia, meninggalkan bahasa Arab fushah (fasih / resmi) merupakan suatu musibah bagi kaum  muslimin. Bagaimana kaum muslimin yang tersebar di berbagai penjuru dunia bisa bersatu  jika mereka enggan mempelajari dan menggunakan bahasa pemersatu  mereka, bahasa Arab? Yang lebih berbahaya dari itu adalah jika bahasa fushah ditinggalkan, akan berakibat pada semakin jauhnya kaum muslimin dari pemahaman Islam yang benar. Mengapa bisa demikian? Ini karena bahasa syariat Islam adalah bahasa Arab. Al-Qur’an, hadits, dan  kitab-kitab para ulama besar ditulis dengan bahasa Arab. Lalu, bagaimana mungkin kita bisa memahami Islam jika kita tidak paham bahasa Arab? Tidakkah kita ingat bahwa sebab disusunnya ilmu kaidah tata bahasa Arab (oleh Abul Aswad Ad-Duali atas perintah Ali bin Abi Thalib) bermula dari kesalahan lisan orang Arab dalam menuturkan bahasa fushah?[2]

Benarlah Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah yang berkata,  “Tanda keimanan orang non Arab adalah cintanya terhadap bahasa arab.” (via Ibnu Taimiyyah, Iqtidha’Shiratahal Mustaqiem).

Coba perhatikan dengan seksama, betapa cerdasnya Imam Ahmad. Bagaimana mungkin kita mengaku cinta Islam, jika kita tidak mempelajari ilmu-ilmu Islam. Lalu, bagaimana mungkin kita bisa mempelajari ilmu-ilmu Islam, jika bahasa agama Islam saja tidak kita kuasai.  Maka, janganlah heran jika saat ini banyak dijumpai aliran-aliran sesat dan pemikiran-pemikiran menyimpang. Salah satu penyebabnya adalah banyaknya da’i, ustadz, Kyai, cendekiawan muslim, murabbi, atau sekadar pelajar kampus yang berbicara Islam, tetapi ia sendiri buta bahasa Arab. Kondisi ini, persis seperti yang disinggung oleh Imam Asy-Syafi’i rahimahullah. Beliau berkata,

“Manusia menjadi buta agama, bodoh dan selalu berselisih paham lantaran mereka meninggalkan bahasa Arab, dan lebih mengutamakan konnsep Aristoteles. (via Adz-Dzahabi , Siyaru A’lamin Nubala, 10/74).

Kasus di atas juga mengingatkan penulis pada kondisi yang terjadi di Khurasan zaman dulu. Kondisi ini diceritakan Ibnu Taimiyyah dalam kitab beliau Iqtidha’ Shirathil Mustaqim. Dulu, Khurasan adalah wilayah yang berbahasa Persia. Ketika kaum muslimin generasi awal datang ke tempat tersebut, mereka membiasakan bahasa Arab pada penduduk Khurasan sehingga penduduk di seluruh wilayah baik yang sudah muslim maupun kafir menjadi penutur bahasa Arab.  Namun, lambat laun penduduk Khurasan semakin lama semakin menyepelekan bahasa Arab dan membiasakan kembali bahasa nenek moyang mereka, bahasa Persia. Akhirnya penduduk tersebut berbahasa Persia kembali.”

Hal di atas mirip dengan di tanah air kita. Negara kita adalah negara berpopulasi muslim terbesar di dunia. Namun, lihatlah, betapa banyak orang-orang tua lebih bangga jika anaknya menguasai bahasa Inggris, Jepang, Jerman, Perancis, atau Mandarin daripada bahasa Arab. Tidak tanggung-tanggung, orang tua rela mengeluarkan dana yang tidak sedikit agar anaknya menguasai bahasa asing. Bahkan, banyak orang tua memberi dukungan penuh apabila anaknya kuliah di negara-negara kafir dengan standar pengajaran bahasa Inggris.

Memang, belajar bahasa asing bukanlah hal yang terlarang, bahkan bisa bernilai ibadah jika bahasa asing tersebut digunakan untuk dakwah Islam dan hal yang bermanfaat. Kita tentu tidak lupa bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memerintah Zaid bin Tsabit untuk mempelajari bahasa Suryani (lih. Riwayat Ahmad: 182/5). Nabi juga pernah memerintah Zaid bin Tsabit tuntuk mempelajari bahasa Yahudi. (lih. Riwayat Ahmad, Abu Dawud, dan Hakim). Namun, sebelum kita ikut-ikutan Zaid bin Tsabit mempelajari bahasa asing, sudahkah kita menguasai bahasa agama kita, bahasa Arab? Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, “Dibenci seseorang berbicara dengan bahasa selain bahasa Arab karena bahasa Arab merupakan syiar Islam dan kaum muslimin. Bahasa merupakan syiar terbesar umat-umat, karenadengan bahasa dapat diketahui ciri khas masing-masing umat.” (Iqtidho` Shirotil Mustaqim).

Maka, seharusnya bagi kita senantiasa mencamkan dengan baik bahwa bahasa Arab telah Allah pilih sebagai bahasa Al-Qur’an yang turun sebagai petunjuk bagi semua manusia.  Ingatlah bawah Allah ta’ala berfirman yang artinya,

“Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Quran dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya.” (Q.S. Yusuf: 02).

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata,

Oleh karena itumemahami bahasa Arab merupakan bagian dari agama. Keterbiasaan berkomunikasi dengan bahasa Arab mempermudah kaum muslimin memahami agama Allah dan menegakkan syi’ar-syi’ar agama ini, serta memudahkan dalam mencontoh generasi awal dari kaum Muhajirin dan Anshar dalam keseluruhan perkara mereka. (Iqtidho` Shirotil Mustaqim).

Di Mana Rasa Malu Kita?

Coba perhatikan, sebagian penjajah dari bangsa asing, mengajarkan bahasa mereka kepada penduduk lokal. Sekarang, kita bisa lihat hasilnya.Penduduk di negara-negara bekas jajahan Perancis dapat berkomunikasi dengan bahasa Perancis, meskipun itu adalah negara muslim Arab, seperti Al-Jazair di Afrika Utara. Penduduk di negara bekas jajahan Spanyol di Amerika Selatan, seperti Argentina, Venezuela, Peru, Bolivia dan sekitarnya juga fasih berbahasa Spanyol. Belum lagi Inggris yang memiliki daerah bekas jajahan yang luas sehingga bahasa Inggris menjadi bahasa internasional. Mereka adalah para penjajah yang memiliki perhatian bahasa sehingga pengaruhnya masih terasa sampai sekarang. Kemudian, bandingkan pula dengan negara kecil, yaitu Jepang. Dengan fanatisme bahasa Jepang yang demikian tinggi, dan tidak menjadikan bahasa Inggris sebagai prioritas bagi penduduk Jepang, ditambah semangat ekspansi industri dan teknologi yang besar, mereka mampu berpengaruh dalam teknologi, industri, dan perekonomian dunia.

Nah, baru-baru ini dalam laporan studi demografi, disebutkan bahwa perkiraan jumlah populasi muslim di dunia adalah 1,57 milyar dengan perkiraan sebaran 60% di Asia, 20% di Timur Tengah, dan 20% sisanya di Afrika[3]. Namun, berapa banyak dari jumlah tersebut yang berkomunikasi dengan bahasa Arab? Tidak sadarkah kita, dengan fakta di atas bahwa bangsa-bangsa kafir menguasai dunia bermula dari kebanggaan mereka dengan bahasa mereka? Bagaimana kita bisa maju di tengah peradaban dunia jika kita tidak bisa menunjukkan identitas, jati diri, dan syiar bahasa pemersatu kita? Bagaimana kita bisa saling berkomunikasi dan bahu membahu bekerja sama satu sama lain dengan sesama saudara muslim yang tersebar di Arab, Afrika, Eropa, dan Amerika jika kita tidak menguasai bahasa Arab? Apakah kita akan berkomunikasi dengan sesama muslim di negara lain terus menerus dengan bahasa Inggris? Di mana rasa malu kita?

Abu Muhammad Al-‘Ashri

www.al-ashree.com )


[1] Yang beliau maksud adalah Al-Majma’ Al-Lughah Al-Arabiyyah, Academy of the Arabic Language in Cairo.

[2] Lihat dalam Al-Qawaa’idul Asaasiyah lil Lughotil Arobiyah, Al-Hasyimi, bagian muqaddimah.

[3] “Mapping the Global Muslim Population”. PewForum.org The report, by the Pew Forum on Religion and Public Life, took three years to compile, with census data from 232 countries and terrotories. Retrieved 2009-11-08.

Hadiah dari Ibu

(Pengalaman Salih Al Mazi)

Pada suatu malam bertepatan malam Jumaat Salih Al Mazi pergi ke masjid jamik untuk mengerjakan solat subuh. Kebiasaannya ia berangkat awal sebelum masuk waktu subuh dan melalui sebuah pekuburan. Di situ Salih duduk sekejap sambil membaca apa-apa yang boleh mendatangkan pahala bagi ahli kubur memandangkan waktu subuh masih lama lagi. Tiba-tiba dia tertidur dan bermimpi melihat ahli-ahli kubur keluar beramai-ramai dari kubur masing-masing.

Mereka duduk dalam kumpulan-kumpulan sambil berbual-bual sesama mereka. Al Mazi ternampak seorang pemuda ahli kubur memakai baju kotor serta tidak berkumpul dengan ahli-ahli kubur yang lain. Dia duduk seorang diri di tepi kuburnya dengan wajah murung, gelisah kerana sedih.

Tidak berapa lama kemudian datang malaikat membawa beberapa talam yang
ditutup dengan saputangan, seolah-olah seperti cahaya yang gemerlapan. Malaikat mendatangi para ahli kubur dengan membawa talam-talam itu, tiap seorang mengambil satu talam dan dibawanya masuk ke dalam kuburnya. Semua ahli kubur mendapat satu talam seorang sehingga tinggallah si pemuda yang kelihatan sedih itu seorang diri tidak mendapat apa-apa. Dengan perasaan yang sedih dan duka dia bangun dan masuk semula ke dalam kuburnya.

Tapi sebelum dia masuk Al Mazi yang bermimpi segera menahannya untuk bertanyakan keadaannya. “Wahai hamba Allah! Aku lihat engkau terlalu sedih, mengapa?” tanya Salih Al Mazi.

“Wahai Salih, adakah engkau lihat talam-talam yang dibawa masuk oleh malaikat sebentar tadi?” tanya pemuda itu.

“Ya, aku melihatnya. Tapi apa benda di dalam talam-talam itu?” tanya Al Mazi lagi.

Si pemuda menerangkan bahawa talam-talam itu berisi hadiah orang-orang yang
masih hidup untuk orang-orang yang sudah mati yang terdiri dari pahala sedekah, bacaan ayat-ayat suci Al Quran dan doa. Hadiah-hadiah itu selalunya datang setiap malam Jumaat atau pada> hari Jumaat. Si pemuda kemudian menerangkan tentang dirinya dengan panjang lebar.

Katanya dia ada seorang ibu yang masih hidup di alam dunia bahkan telah berkahwin dengan suami baru. Akibatnya dia lupa untuk bersedekah untuk anaknya yang sudah meninggal dunia sehingga tidak ada lagi orang yang mengingati si pemuda. Maka sedihlah si pemuda setiap malam dan hari Jumaat
apabila melihat orang-orang lain menerima hadiah sedangkan dia seorang tidak menerimanya.

Al-Mazi sangat kasihan mendengarkan cerita si pemuda, lalu ia bertanya nama dan alamat ibunya agar ia dapat menyampaikan keadaan anaknya. Si pemuda
menerangkan sifat2 ibunya. Kemudian Al Mazi terjaga.

Pada sebelah paginya Al Mazi terus pergi mencari alamat ibu pemuda tersebut. Setelah mencari ke sana ke mari beliau pun berjumpa ibu si pemuda tersebut, lantas menceritakan perihal mimpinya.

Ibunya menangis mendengar keterangan Al Mazi mengenai nasib anaknya yang merana di alam barzah. Kemudian ia berkata: “Wahai Salih! Memang betul dia
adalah anakku. Dialah belahan hatiku, dia keluar dari dalam perutku. Dia membesar dengan minum susu dari dadaku dan ribaanku inilah tempat dia berbaring dan tidur ketika kecilnya.”

Al Mazi turut sedih melihat keadaan ibu yang meratap dan menangis penuh penyesalan kerana tidak ingat untuk mendoakan anaknya selama ini.

“Kalau begitu saya mohon minta diri dahulu.” kata Al Mazi lalu bangun meninggalkan wanita tersebut.

Tatkala dia cuba untuk melangkah si ibu menahannya agar jangan pulang dahulu. Dia masuk ke dalam biliknya lalu keluar dengan membawa wang sebanyak seribu dirham.

“Wahai Salih, ambil wang ini dan sedekahkanlah untuk anakku, cahaya mataku.
Insya Allah aku tidak akan melupakannya untuk berdoa dan bersedekah untuknya selama aku masih hidup.”

Salih Al Mazi mengambil wang itu disedekahkannya kepada fakir miskin sehingga tidak sesenpun dari seribu dirham itu yang tinggal. Dilakukannya semua itu sebagai memenuhi amanah yang diberi kepadanya oleh ibu pemuda tersebut.

Pada suatu malam Jumaat di belakang selepas itu, Al Mazi berangkat ke masjid jamik untuk solat jamaah. Dalam perjalanan sebagaimana biasa ia singgah di perkuburan. Di situlah ia terlena sekejap dan bermimpi melihat ahli-ahli kubur keluar dari kubur masing2. Si pemuda yang dulunya kelihatan sedih seorang diri kini keluar bersama-sama dengan memakai pakaian putih yang cantik serta mukanya kelihatan sangat gembira. Pemuda tersebut mendekati Salih Al Mazi seraya berkata: “Wahai tuan Salih, aku ucapkan terima kasih kepadamu. Semoga Allah membalas kebaikanmu itu.” “Hadiah dari ibuku telah ku terima pada hari jumaat”, katanya lagi.

“Eh, engkau boleh mengetahui hari Jumaat?” tanya Al Mazi.
“Ya, tahu.”
“Apa tandanya?”
“Jika burung-burung di udara berkicau dan berkata, “Selamat, selamat pada
hari yang baik ini, yakni hari Jumaat.”

Salih Al Mazi terjaga dari tidurnya. Ia cuba mengingati mimpinya dan merasa gembira kerana si pemuda telah mendapat rahmat dari Allah disebabkan sedekah dan doa dari ibunya.

Post Navigation

%d bloggers like this: