Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the month “July, 2010”

Menghayati Kelabunya Langit Petang

“Apapun yang ada di muka bumi, selalu mempunyai dua sisi berbeza.” Intonasi Latief melandai secara tepat, nada bicaranya mengalir lembut. Selembut maksud namanya.

“Hitam-putih,siang-malam,…” tambah Rizal.

“Ya, positif-negatif.” Sambung Latief melengkapkan kata-kata Rizal yang tergantung. Dia menarik nafas perlahan-lahan dan menghembusnya dalam satu hembusan. “Tapi hidup selalu memerlukan keseimbangan.” Usul Latief kemudian.

“Di antara hitam dan putih, saya pilih kelabu. Di antara siang dan malam, saya pilih petang.” Kata Rizal.

Nonsense! Tak ada option lain ke nak dipilih?” Tanya Latief dengan nada sinis diiringi tawa geli.

“Putih itu lambang kebenaran, hitam itu lambang keburukan. Saya tak tau kenapa mesti ada kelabu. Yang pasti, saya suka dengan kelabu.” Komentar Rizal seolah mengabaikan kata-kata protes dari seniornya.

Tawa geli Latief berhenti seketika saat Rizal melanjutkan percakapan. Dia menatap Rizal yang lebih dulu membelokkan pandangan ke arahnya. Sebuah tatapan tajam, petanda perbualan mereka itu akan menjadi semakin serius.

“Siang itu untuk bekerja, malam itu untuk istirahat. Tapi saya suka suasana petang, Bang.” Tuturnya tanpa ragu. “Tolong beri saya penjelasan, Bang. Kenapa mesti ada kelabu yang saya suka, dan kenapa harus ada petang yang membuat saya merasa tau banyak hal tentang kelmarin, hari ini, bahkan besok?”

Bagai WINAMP player yang baru saja ditekan button pause-nya, Latief membisu. Sekalipun muncul perlahan dan mengatur rapi mengikuti sebuah muqaddimah, pertanyaan Rizal membuatnya diam seribu bahasa, kaku bagai separuh mati tak tahu apa yang harus dijawabnya.


Di dataran perpustakaan yang diteduhi oleh pepohonan, angin bertiup makin kencang. Membunyikan suara bergaduh dari dahan dan daunan pohon yang bertumbuk tanpa aturan. Dedaunan kering tersapu oleh tiupan angin hingga semakin menjauhi Latief dan Rizal yang sedang duduk di tangga perpustakaan. Situasi yang serasi dengan suasana kacau di benak Latief saat berusaha mencari jawapan untuk pertanyaan Rizal. Latief mencuba sekuat tenaga meredakan ketegangan dalam dirinya. Dia menoleh ke kanan dan tampaklah bayangan pohon yang terpapar dari cahaya matahari petang.

“Hari ini panas sekali, ya?” Tanya Latief cuba mengusik keheningan. Kekakuan pun sirna seiring angguk Rizal yang tergesa-gesa merespon pertanyaan Latief. “Agaknya apa yang akan terjadi kalau hari yang panas begini, kemudian turun hujan secara mendadak? Lebat pula tu.” Kata lebat yang disisipkan Latief di hujung kata-katanya adalah petanda bahwa dia inginkan jawapan.

“Orang akan lari ke tempat teduh.” Jawab Rizal.

“Kalau hal yang sama terjadi setiap hari?” Soal Latief.

Rizal kembali membetulkan tatapan seriusnya kepada Latief, “Orang akan sakit.”

“Tepat! Kesimpulannya kita memerlukan waktu untuk adaptasi. Petang adalah momentum yang Allah beri untuk kita menyesuaikan tubuh kita yang akan didakap kedinginan malam setelah seharian disengat mentari.”

“Kelabu?” Spontan kata itu diusulkan Rizal untuk dijelaskan sekaligus oleh Latief.

Sebelum menjelaskan, Latief kembali menghela nafas, “Syaitan pernah berjanji untuk terus menggoda orang-orang baik supaya turut sama melakukan kejahatan. Di sisi yang lain, dengan kuasa-Nya, Allah juga memberi kesempatan bagi orang-orang yang tersesat untuk kembali ke jalan-Nya. Dalam zon kelabu itulah, orang “putih” merasa resah memikirkan berapa lama lagi dia akan kuat bertahan untuk tetap “putih”. Di zon yang sama, orang “hitam” juga gelisah memikirkan saat yang tepat untuk bertaubat.”

Senyum Rizal mengembang tiba-tiba. Dia seperti mendapat jawapan tepat atas pertanyaan yang selama ini mengganggu alam pemikirannya. Dia lantas melengkapi kata-kata Latief, “Di zon kelabu, orang “hitam” yang sempat bertaubat juga boleh memutuskan untuk kembali ke dunia “hitam’, Bang.”

Kata-kata itu disusuli gelak-tawa yang sinis.

*** Kisah ini diambil dari nota facebook  Tegar Maulana, aku sudah edit gaya bahasa penulis (tanpa izin) supaya memudahkan rakyat Malaysia memahaminya demi manfaat bersama.

For more exciting & motivating stories click Learn From Stories

Advertisements

Sucikan Dirimu Untuk Ramadan

Sedarkah kita 20 hari lagi kita akan menyambut Ramadan Kareem?  Sudah 9 hari Syaaban singgah dalam kalendar hidup kita sebagai Muslim. Sudah 9 hari? Apakah kita meraikan kedatangan Syaaban sebagaimana yang dituntut oleh sunnah Rasulullah S.A.W ? Sama-samalah kita muhasabah bersama, saling ingat-mengingati sesama Muslim. Kedatangan Syaaban sangat penting bagi Muslim yang beriman kerana tanpa Syaaban kita tidak akan menemui Ramadan. Syaaban ibarat pengawal pintu istana Ramadan yang menjanjikan 1001 kenikmatan & ganjaran bagi mereka yang memasukinya dengan penuh keimanan dan ketaqwaan.

Sama-samalah kita muhasabah dosa-dosa yang telah kita lakukan sepanjang tahun ini, Syaaban merupakan waktu yang tepat untuk kita bertaubat dari semua dosa yang telah berlalu kerana hanya jiwa yang bersih dan suci saja mampu menggapai ganjaran Ramadan secara maksimum. Hanya dengan diri dan jiwa yang suci dari dosa dan noda akan mampu beristiqamah melakukan amal ibadat pada bulan Ramadan.

Sesetengah ulama’ ada berkata :

” Rejab adalah bulan menabur benih, Syaaban bulan menyiram subur semaian, manakala Ramadan bulan menuai hasil”.

Kata-kata itu menepati sunnah Rasulullah yang menggandakan amal ibadat apabila tiba bulan Rejab dan Syaaban, kemuncaknya pada Ramadan. Seperti diriwayatkan dalam hadis berikut :

Daripada Usamah bin Zaid r.a. bahawa dia telah bertanya Nabi sallallahu alaihi wasallam: “Ya Rasulallah, saya tidak pernah melihat tuan berpuasa dalam mana-mana bulan sebagaimana tuan berpuasa dalam bulan Syaaban.” Baginda menjelaskan (maksudnya): “Bulan ini manusia lupa tentangnya kerana ia terletakdi antara Rajab dan Ramadan. Sedangkan Syaaban adalah bulan diangkat amalan-amalan ke hadapan Tuhan Rab al-’alamin. Maka aku suka amalanku diangkat ketika aku sedang berpuasa.” – riwayat At-Tirmizi dan an-Nasa’i

Jom kita hidupkan sunnah Rasulullah pada bulan Syaaban dengan memperbanyak puasa sunat, aku yang menulis ini pun masih belum melakukannya natijah hidup yang berpandukan pada kalendar Kristian sedang kalendar Islam diabaikan sampai kemuliaan Bulan-bulan Islam hampir luput dari kehidupan Muslim hari ini. Namun masih ada beberapa hari berbaki untuk berpuasa sunat sebelum masuk hari ke-15 pada Bulan Syaaban. Kita tidak digalakkan berpuasa sunat selepas hari ke-15 sebagaimana mafhum dari hadis berikut :

Daripada Abu Hurairah (r.a) katanya Rasulullah S.A.W bersabda : ” Apabila tinggal separuh Syaaban janganlah kamu semua berpuasa.” riwayat At-Tirmidzi

Namun bagi mereka yang menjadikan puasa sunat Isnin dan Khamis, tiada halangan bagi mereka untuk meneruskannya kerana itu sudah menjadi habit mereka. Ada ulama’ berpendapat bahawa hikmah kita tidak digalakkan berpuasa selepas 15hb Syaaban untuk mengelak orang yang tidak biasa melakukan puasa sunat merasa letih apabila mengerjakan puasa wajib pada bulan Ramadan yang bakal muncul selepas Syaaban.

Bagi mempersiapkan diri untuk menghadapi Ramadan, aku ingin kongsi sedikit persiapan menyambut Ramadan. Tulisan ini hanya sebagai update version bagi post yang terdahulu dalam tajuk Bersedia Menghadapi Ramadan

Persediaan Ruhiyah ( Spiritual )

Persiapan spiritual dapat dilakukan dengan memperbanyak ibadah, seperti memperbanyak membaca Al-Qur’an, puasa sunnah (Rejab & Sha’aban), dzikir, do’a dll. Dalam hal mempersiapkan spiritual diri, Rasulullah shalallahu‘alaihi wa sallam menunjukkan contoh dan teladan kepada umatnya dengan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban, sebagaimana yang diriwayatkan ‘Aisyah ra. berkata:

“Saya tidak melihat Rasulullah shalallahu‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasanya, kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak melihat dalam satu bulan yang lebih banyak puasanya kecuali pada bulan Sya’ban” (HR Muslim).

Persiapan Mental

Persiapan mental untuk puasa dan ibadah yang berkaitan amatlah penting tertutamanya pada akhir Ramadhan yang dijanjikan kebebasan dari api neraka. Apatah lagi pada bulan ini secara abnormal normalnya rakyat Malaysia kita sibuk dengan persiapan menghadapi hari raya (sedangkan mereka sepatutnya tertumpu pada amal ibadah bukannya kedai2) ini lah bila Melayu sudah lupa…lupa dengan pepatah rekaan sendiri, apa dia ?

“Yang dikendong berciciran yang dikejar tak dapat “

setengah orang kita ni sebulan sebelum Ramadhan dah tempah baju raya sedangkan persiapan untuk puasa entah ke mana. Perkara-perkara picisan macam ni la yang memberi kesan negatif kepada umat Islam dalam mencapai kekhusyukan ibadah Ramadhan. Walhal, kejayaan ibadah Ramadhan seorang muslim dilihat dari akhirnya. Jika akhirRamadhan diisi dengan i’tikaf dan taqarrub yang lainnya, maka insya Allah dia termasuk dikalangan mereka yang berjaya dalam melaksanakan ibadah Ramadhan.

Ibn Taimiyyah pernah berkata : “Yang dilihat bukanlah kecacatan pada permulaannya tapi kesempurnaan pada akhirnya”

Awas ! jangan salah guna kata-kata Ibnu Taimiyyah itu untuk tidak melakukan persiapan lebih awal terutamanya pada bulan Syaaban. Jika anda membaca tulisan ini pada pertengahan Ramadan, YA anda boleh menggunakan kata hikmah Ibnu Taimiyyah itu sebagai motivasi.

Persiapan Fikriyyah ( Pemikiran )

Persiapan fikriyah atau akal fikiran dapat dilakukan dengan mendalami ilmu, khususnya ilmu yang berkaitan dengan ibadah Ramadhan. Banyak orang yang berpuasa tidak mendapat manfaat apapun  kecuali lapar dan dahaga. Hal ini dilakukan kerana puasanya tidak dilandasi dengan ilmu yang cukup dan mantap. Seorang yang beramal tanpa ilmu, maka tidak akan menghasilkan apa-apa  kecuali sia-sia belaka. Bak kata Imam Shafi’e (rahimahullah) :

” Ilmu tanpa amal, gila. Beramal tanpa ilmu tidak akan menjadi”

Persiapan Fizikal dan Material

Seorang muslim tidak akan mampu atau beroptimum dalam berpuasa jika fizikalnya sakit. Oleh kerana itu mereka dituntut untuk menjaga kesihatan fizikal, kebersihan rumah, masjid dan persekitaran. Rasulullah menunjuk contoh yang baik kepada umat agar walaupun berpuasa kita juga mesti prihatin pada kesihatan diri.  Hal ini dapat dilihat dari beberapa peristiwa di bawah ini :

• Memberus gigi dengan siwak (HR. Bukhori dan Abu Daud).
• Berubat seperti dengan berbekam (Al-Hijamah) seperti yang diriwayatkan Bukhori dan Muslim.
• Menitik-beratkan penampilan, seperti pernah diwasiatkan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam
kepada sahabat Abdullah ibnu Mas’ud ra, agar memulai puasa dengan penampilan yang baik dan
tidak dengan wajah yang lesu. (HR. Al-Haitsami).

Perkara lain yang harus disiapkan adalah material yang halal untuk bekal ibadah Ramadhan. Idealnya seorang muslim telah menabung selama 11 bulan sebagai bekal ibadah Ramadhan. Sehingga ketika datang Ramadhan, dia dapat beribadah secara khusyu’ dan tidak berlebihan dalam mencari harta atau kegiatan lain yang mengganggu kekhusyukan ibadah Ramadhan. Alah…Ramadhan sebulan setahun je kut, takkan tak dapat rehat sekejap??? daripada dapat duit yang banyak hasil jualan pada bulan Ramadhan tapi rahmah, pahala dan kelebihan Ramadhan semuanya fail, baik tak payah hidup atas bumi Allah ni. Tapi kalau dapat kedua-duanya sekali lagi bagus…hehehe.

Apa yang penting, sebelum Ramadhan kita hendaklah memperbanyak doa supaya diberi ketabahan, kecekalan , keazaman dan ketaqwaan pada bulan Ramadhan apatah lagi bila menjelmanya Ramadhan.Moga bermanfaat dan mendapat kerahmatan, keampunan dan pembebasan dari azab Neraka….serta mendapat Lailatul Qadr..Ramadhan Kareem !!!

Spirit of Ramadan

Melancarkan Jihad Ilmu

Setelah cuti sakit selama 6 bulan dan terpaksa menangguh pengajianku untuk semester akhir, akhirnya besok (12/07/2010) bermulanya kembali kehidupanku sebagai pelajar dalam bidang Aviation. Rasanya pada bulan ini bukan aku sahaja yang memulakan semester baru pengajian malahan bulan July merupakan tarikh pendaftaran bagi kemasukan puluhan ribu mahasiswa baru dan lama.

Jadi entri kali ini bukan sahaja sebagai tazkirah untuk diri aku, juga sebagai perkongsian bersama sahabat handai yang bergelar mahasiswa.  Aku sebenarnya boleh dikatakan kekurangan motivasi untuk memulakan kembali praktikal ini selama 6 bulan, mungkin kerana 6 bulan cuti yang dihabiskan hanya dengan berehat pada tahap melampau tanpa menyentuh buku berkaitan bidang pengajian aku.  Satu sikap yang tidak patut dicontohi oleh anda yang membaca entri ini dan sesiapapun. Alhamdulillah aku sempat membaca tulisan seorang aktivis gerakan Islam di Indonesia berkenaan jihad dalam menuntut ilmu pengetahuan dan Alhamdulillah sedikit sebanyak membantu memulihkan semangat aku untuk belajar dan menjadi pelajar cemerlang dalam bidang yang aku ceburi demi Allah dan Rasul bukan semata-mata mengejar kejayaan hidup didunia .الحمد لله ثم الحمد لله

Makrifah dan Jihad

Dr. Hilmy Bakar Al-Mascaty didalam bukunya Panduan Jihad Untuk Aktivis Gerakan Islam membahagikan jihad kepada 5 bahagian atau kategori . Iaitu Jihad Harta, Jihad Jiwa, Jihad Pendidikan atau Ta’alim, Jihad Siyasi (Politik) dan Jihad Makrifah (Ilmu Pengetahuan). Kali ini aku hanya nak menyentuh berkenaan Jihad Makrifah, satu istilah yang pada pandangan aku masih kurang digunapakai. Jika jihad dalam bidang keilmuan ini dihayati sepenuhnya oleh muslim, Insya Allah mereka mampu bangkit menjadi muslim yang berkaliber dalam erti kata mampu menghadapi cabaran secara glokal. Kepentingan jihad makrifah pada zaman kemajuan intelektual, pengetahuan dan technology hampir menyamai kepentingan jihad dimedan peperangan pada zaman lampau. Peperangan zaman moden tidak hanya menuntut penggunaan senjata sahaja tapi lebih mengutamakan ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai senjata dalam peperangan zaman kini. Lihat saja pada dunia kini, mereka yang menguasai kemajuan ilmu pengetahuan dan technology mampu menguasai dunia dan Negara-negara lain. Oleh itu, seharusnya kita sedar JIHAD mempunyai makna yang luas mengcakupi segenap aspek keupayaan kaum muslimin.  Sebagaimana firman Allah dalam surah al-Anfaal ayat 60 :

“ Siapkanlah untuk menghadapi mereka dengan apa saja kekuatan yang kamu mampu….”

Jika dulu kekuatan (alquwwah) bergantung pada kekuatan senjata dan kelengkapan perang, namun kekuatan pada zaman kini bukan sahaja perlu ditafsirkan dengan kekuatan persenjataan bahkan juga kekuatan penguasaan ilmu pengetahuan sebagaimana ungkapan cendekiawan Knowledge is power. Sehubungan itu adalah menjadi kewajiban kepada kita menguasai ilmu pengetahuan sebagai senjata menghadapi musuh Islam tanpa mengabaikan kekuatan senjata perang.

Lihat saja bagaimana musuh-musuh Islam dengan mudah melancarkan serangan dalam pelbagai bentuk untuk mencemarkan imej Islam sebagai contoh; mereka hanya menggunakan laman social Facebook untuk menghina kemuliaan Rasulullah. Kempen jahat itu satu hal, apa yang lebih penting Facebook itu sendiri dicipta oleh bukan Muslim. Jika umat Islam memiliki kemajuan dan kreativiti dalam ilmu pengetahuan maka tidak mustahil laman social seumpama itu lebih dahulu dicipta oleh Muslim. Ini tidak, muslim hari ini hanya suka menjadi pengguna produk bukan Muslim sehingga terpaksa akur akan kelebihan bukan Islam. Akhirnya mereka berdakwah dengan menggunakan “saluran dakwah” yang disediakan oleh kuffar (itu kira ok la lagi kan..hehe). Apa yang lepas tidak boleh dibiarkan begitu sahaja umpama ungkapan “ yang lepas tu lepas la”, orang yang bijak tidak akan membiarkan apa yang lepas berlalu begitu sahaja tanpa diambil pengajaran darinya. Oleh itu, tiada alasan lagi bagi Muslim untuk tidak menguasai ilmu pengetahuan. Apakah status iman seseorang Muslim terhadap ayat-ayat Allah jika tidak berusaha menguasai ilmu sedangkan wahyu pertama diturunkan adalah galakan menuntut ilmu?  Bukankah jihad pengetahuan ini begitu kritikal untuk diremehkan?

Kita perlu melihat kepada Barat dan strategi mereka menjajah bangsa lain dengan bentuk penjajahan yang baru, iaitu penjajahan intelektual. Mereka melancarkan perang pengetahuan hanya dengan tujuan yang satu; menguasai dan mendominasi kaum Muslimin secara intelektual sehingga lahirnya generasi Islam yang hidup sebagai muslim namun pemikiran mereka sarat dengan ideology yang bertentangan dengan Islam. Situasi begitu bukan perkara asing pada kita, contoh terdekat adalah pemimpin Malaysia hari ini, mereka hidup sebagai Muslim, memakai nama Muslim, mengaku menganut agama Islam namun cara mereka berfikir dan bertindak tidak ubah seperti anjing-anjing buruan syaitan yang diasuh oleh makmal Barat. Oleh itu, tidaklah janggal jika mereka bertindak menghalalkan apa yang jelas haram disisi Allah. Apa yang perlu difahami ialah, jihad pengetahuan bererti membebaskan kaum muslimin dari segala belenggu dan dominasi pemikiran jahiliah.

Bagi mahasiswa yang menuntut ilmu pengetahuan yang dikembangkan oleh barat (ilmu selain ilmu agama) atau sesetengah pihak menggunakan istilah ilmu sekuler, mereka sepatutnya meneruskan perjuangan atau jihad mereka dalam menguasai ilmu-ilmu tersebut sehingga mampu menandingi keupayaan kuffar. Jihad pengetahuan tidak bermaksud mereka hanya perlu menuntut ilmu agama akan tetapi jihad menguasai apa saja ilmu yang mampu menjadikan mereka tunduk dan patuh pada ajaran Allah. Disinilah pentingnya interaksi mereka dengan Al-Quran dan Sunnah dalam memastikan ilmu yang mereka kuasai itu tidak terkeluar dari batas yang ditetapkan oleh Allah. Oleh itu Dr. Hilmy Bakar al-Mascaty telah memberikan solusi dalam masalah ini,

“Generasi muda Islam yang menguasai pelbagai pengetahuan sekuler, boleh saja meneruskannya. Dengan syarat, pada saat yang sama mereka berjuang semaksimal mungkin untuk memperdalam pengetahuan agama yang akan menjaga mereka dari racun sekulerisme dan sekaligus meningkatkan keimanan dan ketaqwaan mereka.”

Hakikat Jihad Pengetahuan Dengan Mengamalkan Ilmu

Point penting dalam melancarkan jihad pengetahuan ini ialah mengamalkan ilmu yang dipelajari. Kerana ajaran Islam menuntu supaya ilmu pengetahuan yang dituntut dapat dimanfaatkan dan diamalkan oleh pemiliknya, dan juga orang lain. Berbeza dengan ajaran Barat sekuler yang hanya memberikan penekanan pada penguasaan pengetahuan tanpa ada kewajiban untuk menerapkannya dalam kehidupan. Renungilah firman Allah:

“ Dan bacakanlah kepada mereka (Wahai Muhammad), khabar berita seorang Yang Kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat (Kitab) kami. kemudian ia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu ia diikuti oleh Syaitan (dengan godaannya), maka menjadilah dari orang-orang Yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya Dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika Engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika Engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang Yang mendustakan ayat-ayat kami. maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir.” Al-A’raaf: 175-176

Renungi juga kata-kata Imam Shafie :

“ Ilmu yang tidak diamalkan ibarat pokok yang tidak berbuah”

Tiada maknanya penguasaan ilmu pengetahuan tanpa mampu dimanfaatkan untuk diri dan Islam. Jihad pengetahuan menuntut penguasaan ilmu-ilmu dunia dan mengamalkannya dalam platform yang Islami sebagai benteng mempertahankan Islam secara syumul. Kalau aku yang belajar dalam bidang aircraft maintenance ini, apa yang diharapkan ialah aku mampu menguasai ilmu teknikal berkaitan aircraft dan mampu melakukan pengubahsuaian yang sesuai untuk dimanfaatkan oleh Islam. Berbeza dengan mereka yang menuntut ilmu aerospace atau aeronautic, jihad mereka lebih kepada menguasai bidang tersebut sehingga mampu mencipta jet pejuang yang sistemnya hanya diketahui oleh Muslim dan mempunyai cirri-ciri yang advanced berbanding jet sedia ada sekaligus menggerunkan musuh Islam. Aku fikir itu mampu mencapai kemuncak jihad dalam bidang ini. Namun jika tidak mampu, sekurang-kurangnya kita arif tentang system reka bentuk, dan spesifikasi aircraft yang mampu dimanfaatkan oleh Negara Islam apabila situasi memerlukan. Tiada siapa yang tahu apa yang bakal berlaku pada masa depan. Yang penting, bersiap sedia! Yang lebih pentin, siapkan diri kita untuk Islam!

Semua itu hanya angan-angan jika jihad pengetahuan tidak dihayati dan diamalkan sepenuhnya oleh umat Islam kini. Jihad pengetahuan tidak dapat dinafikan kepentingannya sebagai jihad yang utama sejak zaman awal Islam lagi, bahkan Islam itu sendiri bangkit dengan penguasaan ilmu pengetahuan. Allah sendiri memerintahkan umat Islam supaya tidak keluar berperang secara keseluruhannya akan tetapi mereka harus meninggalkan sebahagian untuk menguasai ilmu pengetahuan sebagaimana firman Allah :

Tidak sepatutnya bagi orang-orang mukmin itu pergi semuanya(ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang ad-din dan untuk member peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya supaya mereka itu dapat menjaga diri.” At-Taubah:122

Ad-din dalam ayat di atas tidak hanya merujuk kepada ilmu agama sahaja. Jika difahami dalam erti kata yang luas ad-din itu merujuk pada pengabdian dan tunduk pada perintah Allah, maka pengetahuan ad-din bukan hanya terbatas pada ilmu agama saja namun merujuk kepada seluruh ilmu pengetahuan yang akan menjadikan seseorang tunduk pada Allah.

Apa saja bidang ilmu yang anda pelajari, kuasailah ilmu tersebut dengan mendalam sehingga mampu memanfaatkannya untuk diri, masyarakat dan agama dalam apa jua bentuk sekalipun. Bentuk manfaat itu pada aku bergantung pada kreativiti pemikiran masing-masing. Penguasaan anda terhadap ilmu dalam bidang yang dipelajari tidak seharusnya melalaikan anda dari berusaha secara maksimum untuk mendalami ajaran agama. Pandai-pandailah seimbangkan antara kedua-dua jenis ilmu itu. Sekadar ini perkongsian aku untuk kali ini. Memandangkan aku taip dalam kekosongan masa antara asar dan maghrib, maka aku tidak mampu memanjangkan lagi tulisan ini. Diharap sedikit perkongsian ini mampu mencetuskan percikan api dalam memastikan semangat jihad terus membara, menyala dan berkobar didalam hati setiap Muslim.  JIHAD dalam erti kata yang lebih luas akan meluaskan lagi pandangan anda untuk berdakwah! Dan Allah lah penolong bagi segala sesuatu.

Cinta Bersemi di Madinah Al-Munawwarah

“Belum pernah kami mendengar mahar kahwin yang lebih mahal dan bernilai dari mahar kahwin Ummu Sulaim, (iaitu Abu Talhah memeluk Islam)”

Itu lah kata-kata penduduk Madinah apabila ditanya pasal Abu Talhah (r.a).

Abu Talhah memeluk Islam sebelum berlakunya peristiwa hijrah lagi. Bahkan Abu Talhah dan isterinya Ummu Sulaim termasuk dalam kumpulan 70 orang yang berbaiat dengan Rasulullah di ‘Aqabah. Itulah Abu Talhah, salah seorang sahabat Rasulullah s.a.w yang bukan sahaja terkenal dengan kisah cintanya pada isterinya Ummu Sulaim, bahkan cintanya terhadap Rasulullah lebih agung daripada cintanya pada isterinya Ummu Sulaim.

Dari Anas (r.a), katanya : ” Abu Talhah adalah seorang dari golongan kaum Ansar di Madinah yang paling banyak hartanya, terdiri daripada kebun kurma. Di antara harta-hartanya itu yang paling disayangi olehnya ialah kebun kurmanya, Bairuha’. Kebun ini letaknya menghadap ke arah masjid Nabawi di Madinah. Rasulullah s.a.w. suka memasukinya dan minum dari sumber airnya yang nyaman dan bersih.” Anas berkata: ” Ketika ayat ini turun

لن تنالوا البر حتى تنفقوا مما تحبون

yang bererti : “Kamu semua tidak akan memperoleh kebajikan sehingga kamu semua suka menafkahkan dari sesuatu apa yang kamu semua cintai”- surah ali-imran : 92.

maka Abu Talhah berdiri menuju ke tempat Rasulullah s.a.w lalu berkata : ” Ya Rasulullah ! sesungguhnya Allah ta’ala berfirman : “Kamu semua tidak akan memperoleh kebajikan sehingga kamu semua suka menafkahkan dari sesuatu apa yang kamu semua cintai”. Sedang hartaku yang paling aku cintai adalah kebun kurma Bairuha’, maka sesungguhnya kebun itu aku sedekahkan untuk kepentingan agama Allah Ta’ala. Aku mengharapkan kebajikannya serta simpanan di akhirat disisi Allah. Maka dari itu gunalah kebun tu ya Rasulullah, sebagaimana yang Allah beritahu kepada tuan.”

kemudian Rasulullah s.a.w bersabda : ” Aduh, yang demikian itu adalah merupakan harta yang banyak keuntungannya, berlipat ganda pahalanya bagi yang bersedekah, betul-betul harta yang banyak keuntungan. Aku telah mendengar apa yang engkau ucapkan dan sesungguhnya aku berpendapat supaya kebun itu engkau berikan kepada kaum keluargamu (sebagai sedekah)”

Abu Talhah berkata: ” Aku akan melaksanakannya ya Rasulullah”. Selanjutnya Abu Talhah membahagi-bahagikan kebun Bairuha’ itu kepada keluarganya serta sepupu-sepupunya. – muttafaqun ‘alaihi

Hadis yang panjang di atas rasanya sudah mencukupi untuk menceritakan peribadi mulia sahabat Rasulullah yang bernama Zaid Bin Sahl al-Najjary al-Anshory atau lebih terkenal sebagai Abu Talhah (r.a). Betapa tingginya keimanan dan ketaqwaan beliau apabila sebaik sahaja mendengar akan ayat Allah itu, terus dia berkejaran menemui Rasulullah untuk menginfaqkan hartanya pada jalan Allah, tanpa berfikir untuk kali kedua atau tanpa perlu berbincang dengan keluarganya.

Begitu hebat keyakinan para sahabat terhadap janji-janji Allah yang tidak ada keraguan padanya. Bagaimana dengan keadaan diri kita pada hari ini? adakah harta yang kita dapat hasil pemberian Allah telah kita belanjakan dengan betul dan baik?

Persoalannya, sedarkah kita bahawa harta yang kita peroleh hasil kerja kita adalah milik Allah secara MUTLAK? – sama-sama kita renungi !

Bulan ramadhan sudah hampir tiba hanya tinggal lebih kurang 1 bulan lebih saja lagi. Bulan dimana setiap Muslim digalakkan untuk menggandakan amalan kebajikan termasuklah bersedekah. Ringan-ringankan tangan menghulur bantuan kepada yang memerlukan kerana tangan yang memberi adalah lebih baik dari tangan yang menerima. Oleh itu memang tak salah kata-kata Ustaz Hasrizal, hidup untuk memberi !

Lokasi Bairuha’

Dimanakah lokasi sebenar kebun kurma Bairuha’ milik Abu Talhah pada zaman sekarang?

Lima buah kubah biru melambangkan keagungan cinta Abu Talhah kepada Rasulullah

Ulama’ telah bersepakat bahawa lokasi Bairuha’ adalah kawasan dimana dibinanya 5 buah kubah biru di bahagian utara/belakang Masjid Nabawi sekarang. Jika anda ke Masjid Nabawi, apabila memasukinya dari bahagian belakang melalui pintu yang terletak dibawah 5 buah kubah ini, maka ingatlah yang anda sedang berdiri didalam kebun kurma Bairuha’ milik Abu Talhah. Kebun ini jugalah tempat yang selalu disinggah oleh Rasulullah untuk memakan kurma dan minum air dari sumber air yang terdapat didalam Bairuha’, sumber air yang paling bersih di Madinah suatu ketika dahulu. Namun semua itu hanya tinggal kenangan, apa yang penting ambillah semangat Abu Talhah yang bersegera menyahut seruan Allah dan Rasulnya sekaligus membuktikan betapa agungnya cintanya pada Islam.

Anda bertuah jika anda membaca coretan ini sebelum anda menjejak kaki ke bumi Madinah, sekurang-kurangnya selain sejarah rasulullah, anda juga mampu mengenang keagungan cinta para sahabat terhadap rasulullah. Aku yang menulis posting ini pun tidak mengetahui kisah disebalik 5 buah kubah biru itu ketika aku menjejakkan kaki ke Masjid Nabawi 5 tahun yang lalu. Dengan penghayatan kita terhadap sirah perjuangan para sahabat akan memberi kesan yang lebih bermakna kepada iman dan taqwa apabila melalui kawasan-kawasan yang ada nostalgianya disisi Islam.

Sedikit Pengajaran dari Hadis

1. Hadis di atas menunjukkan bahawa Muslim yang Mu’min akan bersegera menyahut seruan Allah dan Rasulnya.

2. Bersedekah memang amalan yang amat digalakkan tapi seharusnya sedekah itu diberikan dahulu kepada kaum keluarga yang terdekat, kemudian barulah kepada orang miskin, ibnu sabil dan lain-lain.

3. Amal kebajikan kita didunia ini adalah untuk simpanan kita di akhirat.

4. Bersedekah atau memberi sesuatu pada orang lain haruslah memberi apa yang kita sayang bukan apa yang kita tidak mahu milikinya. Lihat la sikap Abu Talhah dengan menyedekahkan kebun kurma yang paling disayanginya dan yang paling berharga. Bagaimana dengan kita? takkan duit RM 50 pun dah rasa banyak? Abu Talhah bukan setakat RM50, kalau nak dikira nilai kebun kurmanya itu mungkin melebihi ratusan ribu ringgit jika dibandingkan dengan nilai sekarang. Itupun tanpa berfikir dan berbincang terlebih dahulu. Sedekah secara spontan!

Semoga bermanfaat bagi mereka yang masih belum mengetahuinya ! dan sebagai tazkirah buat mereka yang sudah mengetahuinya!

** hadis di atas diambil dari Riyadus Sholihin karya Imam Nawawi (rahimahullah) dalam باب الانفاق مما يحب ومن الجيد .

Kereta Terbang Menjadi Realiti

Masih ingat movie Back To The Future ? filem ni memang femes la zaman aku sekolah dulu-dulu. Masih ingat watak Dr. Emmet Brown dengan gaya ala2 Einstein dengan rambut uban putih satu kepala dan studentnya Marty McFly? kalau tak ingat sila klik sini.

Hah..kalau anda nak tau Dr. Emmet Brown ni la memperkenalkan idea kereta terbang..kalau didunia Melayu takkan la anda tak ingat P. Ramlee dengan idea tikar terbangnya dalam Laksamana Do Re Mi. Kira Dr. Emmet tu update skit idea P.Ramlee tu jadi kereta. haha.

Sekarang…bukan masanya lagi untuk angan-angan itu, sekarang adalah masanya untuk membuktikan idea-idea tersebut langsung tidak mustahil. So, post kali ni bukan nak cakap pasal movie-movie tu semua. Aku nak cakap pasal kereta terbang yang REAL punya.

smart kan design dia?

HOT NEWS !! Kereta terbang pertama akhirnya berjaya dihasilkan oleh Terrafugia company di Massachusetts, USA dan SEDIA UNTUK DIJUAL !. Tapi company ni lebih refer produk mereka ni sebagai “roadable aircraft” atau senang citer kapal terbang kereta bukan kereta terbang,  produk company ni diberi nama Terrafugia Transition atau The Transition saja. The Transition ni boleh terbang macam aircraft biasa dan boleh landing kat airport macam aircraft lain sebelum sayapnya di“lipat” untuk membolehkannya selamat bergerak di jalan raya seperti kereta biasa. The Transition ni dikategori dalam Light Sport Aircraft (kategori small aircraft yang orang guna untuk acrobatic dll) aku malas nak hurai panjang bab tu. Anda kena study kat UniKl MIAT baru bleh tahu..hehe.

terbang di udara memang sifat aircraft

Ini menjadikan aircraft sebagai spesis baru makhluk dua alam, mungkin patut diberi nama Reptilia..hehe

The Transition ini telahpun mendapat kelulusan US Federal Aviation Authority (FAA) kalau di Malaysia ni kita panggil Jabatan Penerbangan Awam (DCA). Kalau ikut syarat sebenar untuk diluluskan sebagai light aircraft kat US, aircraft tersebut mestilah memiliki berat dibawah 1320 pound. Tapi untuk merealisasikan “benda” baru ni, FAA bagi exception 110 pound lebih sebab berat The Transition ni mencapai 1430 pound. Dengan pengecualian yang diberi FAA itu membolehkan company ni tambah safety features untuk aircraft ini beroperasi sebagai kereta dengan selamat di atas jalan raya seperti airbag, safety cage dan lain-lain yang diperlukan untuk memenuhi standard yang ditetapakan oleh Federal Motor Vehicle Safety Standard. Secara tak langsung menjadikan aircraft ini lebih selamat berbanding light aircraft yang lain.

Isi minyak di station minyak biasa

Kalau anda nak bawa kereta terbang…kapal kereta….aeromobile ikut la apa yang korang nak panggil untuk bendalah ni, anda kena ambil lesen khusus untuk bawa bendalah yang bernama The Transition ni. Kena ambil lesen pilot untuk sport aircraft kursus khas untuk The Transition dengan 20jam penerbangan dengan Transition. Kalau anda sudahpun memiliki lesen atau sudah bergelar pilot, maka anda hanya perlu type course untuk Transition ni je untuk membiasakan diri dengan system dia. Untuk info, The Transition menggunakan Glass Cockpit.

Glass Cockpit

Berminat untuk memiliki The Transition? anda boleh mendapatkannya dengan harga $194,000 dengan deposit $10,000 adalah dalam RM 625262>, murah kan? kira affordable bagi rakyat Malaysia yang kaya, tu tak masuk cukai lagi tu..hehe. Untuk maklumat lanjut lengkap dengan Specification sila rujuk website Terrafugia.

Post Navigation

%d bloggers like this: