Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the month “May, 2010”

Iktibar Selepas 5 Tahun Tsunami

Maksudnya:

Maka apakah mereka tidak berjalan dimuka bumi ini, (dengan melihat kesan-kesan yang ada padanya) lalu mereka menjadi orang yang mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau telinga yang dengannya mereka dapat mendengar ? (tetapi kalaulah mereka tidak mengambil iktibar) maka sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta itu adalah hati yang didalam dada. – AlHajj;46

Baru-baru ni 16-19 Mei 2010 aku wisata (melancong) ke Aceh. Memang tujuan asal aku untuk mencari pengalaman dan pengajaran yang bermakna untuk menelusuri lorong-lorong kehidupan dunia yang mencabar ini. Alhamdulillah dengan berpandukan ayat di atas aku mampu mencorakkan musafirku itu menjadi bermakna buat diri dan juga orang lain, InshaAllah. Pada 18 Mei aku dibawa oleh tourguide tak rasmi..haha..Ust. Fadhlullah (pelajar jurusan Usuluddin di IN Raniry) ke salah satu tempat yang merupakan kawasan yang agak teruk dihentam tsunami pada 26 Disember 2004, daerah Lampuuk. Kami tiba di Masjid Rahmatullah, Lampuuk saat jemaah didalam masjid sedang menunaikan solat zohor pada rakaat kedua. Aku sempatlah juga 2 rakaat solat zohor berjemaah bersama penduduk setempat.

Aku dihadapan Masjid Rahmatullah, Lampuuk 5 tahun selepas Tsunami

Jamaah Solat Zohor di Masjid Rahmatullah :Aku sampai ketika tahiyyat awal solat zohor

Usai solat zohor dan jamak taqdim kami meninjau ruang solat masjid, di bahagian belakang masjid dikhaskan satu ruang untuk galeri foto masjid dan kawasan sekitarnya setelah dihentam Tsunami. Bahkan binaan masjid yang rosak pada bahagian itu dikekalkan untuk tatapan generasi kemudian. Kami bernasib baik apabila Ust.Fadhlullah menegur 2 orang makcik (jemaah wanita) yang sedang berjalan untuk keluar masjid, pulang ke rumah. Belum sempat 2 orang makcik tu keluar, kami sempat bertanya khabar & interview makcik2 tu. Rupa-rupanya 2 orang makcik ni adalah penduduk asal Lampuuk yang terselamat dari bencana tsunami. So, apalagikan? terus kami tanya pengalaman mereka ketika berlakunya tsunami.

1 bahagian dalam masjid yang rosak dikekalkan disudut galeri

“pada hari berlakunya tsunami itu mamak (panggilan manja bagi makcik di Aceh) pergi ke Banda Aceh untuk berniaga. Biasanya mamak akan pulang pada pukul 10 pagi untuk makan tengahhari sebelum pergi semula ke kedai.” Makcik A membuka bicaranya.

“Pada hari tu, mamak naik labi-labi (sejenis public transport di Aceh, bukan binatang ye.hehe) untuk pulang kerumah, tengah perjalanan tu orang-orang dari Lampuuk menjerit air naik! air naik! lalu kami pun patah balik ke kawasan yang selamat.” sambungnya lagi. Alhamdulillah makcik A ni terselamat apabila berlindung di satu masjid (tak ingat dah namanya) di kawasan yang tidak dilanda tsunami. Katanya pada hari itu suasana cukup huru-hara, ramai juga yang mati kerana accident ketika melarikan diri, kereta bertembung sama kereta ada juga yang melanggar mereka yang sedang lari dan macam-macam lagi keadaan yang tak dapat digambarkan dengan lisan. Mereka yang mati kerana tsunami tu tak perlu cakap la memang terlalu ramai.

Masjid Rahmatullah :Satu-satunya bangunan yang kekal selepas tsunami

“mamak ketika tsunami itu sedang berada di rumah sakit (hospital) bersama suami untuk mendapatkan rawatan. Air sampai juga ke rumah sakit tapi tidaklah sampai mengorbankan orang didalamnya.” jelas pula makcik B menceritakan pengalamannya. Memang suasana ketika berlakunya tsunami hanya mereka yang terlibat sahaja mampu merasainya namun sudah pasti tidak dapat diceritakan dengan lisan, tak mampu dijelaskan dengan kata-kata.

Jumlah penduduk daerah Lampuuk sebelum tsunami semuanya 7000 orang yang menghuni 5 buah desa. Namun, akibat daripada tsunami hanya 1000 orang yang terselamat termasuklah 2 orang makcik tersebut. Tiada satu pun bangunan atau rumah yang terselamat di daerah itu KECUALI Masjid Rahmatullah, satu-satunya binaan yang kekal! Gambar masjid ini begitu famous tersebar di internet. Namun begitu, masjid ini juga mengalami kerosakan yang serius dengan dinding-dindingnya semua sekali runtuh. Selepas berlakunya tsunami, masjid ini dipenuhi pasir setebal +15cm dan bila solat didalamnya boleh nampak terus laut yang hanya 400 meter dari masjid.

Inilah gambar Masjid Rahmatullah yang famous tersebar di internet

Kini Lampuuk bertukar menjadi daerah yang lengang, sekali-sekala kedengaran deruan motorsikal. Rumah-rumah bantuan yang dibina kerajaan Turki kelihatannya banyak kosong, ditumbuhi semak-samun, binatang ternakan seperti kambing berkeliaran menumpang teduh dirumah yang tidak berpenghuni. Mungkin rumah yang dibina melebihi jumlah penduduk selepas tsunami, ada juga penduduk yang telah berpindah ke kampung yang dikira lebih selamat, ada juga yang sudah trauma untuk hidup disitu. Jadi, tinggallah mereka yang masih nekad untuk tinggal ditempat itu termasuklah 2 orang makcik tersebut. Kesunyian hidup selepas tsunami juga diluahkan makcik tersebut.

Katanya kalau dulu masak atau beli lauk untuk makan ramai-ramai bersama keluarga, sekarang hanya makan sorang diri. Beli lauk yang sedap pun dah jadi tak sedap, kini makcik ni makan sorang makcik tu makan sorang. Suasana keluarga itu sudah tiada.

itulah sebenarnya ni’mat yang lebih besar diambil Allah berbanding harta yang lenyap hanya untuk sementara waktu.Sungguh pilu aku mendengar luahan makcik itu. Namun makcik itu begitu tabah bila berbicara, senyuman tetap dihadiahkan untuk anak muda seperti kami. Pertemuan singkat kami itu berakhir dengan aku meminta izinnya untuk bergambar bersama. “Kok jelek bangat anak muda ini” katanya sambil tersenyum..haha “Untuk kenang-kenangan ya? bisa aja”..sambungnya lagi, memahami tujuan aku untuk bergambar.

Foto kenangan : Ust.Zakiran, Ust Fadhlullah, Aku, Makcik A, Makcik B, lupa nak tanya nama..hehe

Semoga perkongsian ini sedikit sebanyak dapat memberi iktibar dan pengajaran pada kita bersama. Memang tak dapat dinafikan orang yang berbicara dengan makcik itu lebih merasa suasananya berbanding anda yang membaca coretan ini, namun ambillah manfaat walaupun sedikit. Ingatlah akan ayat Allah didalam surah Al-Anbiya’:35

Maksudnya :

Tiap-tiap diri pasti merasai mati, dan kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cobaan dan kepada kamilah kamu semua akan dikembalikan.

________________________________________________________

sedikit info berkenaan Masjid Rahmatullah

1. terletak di daerah Lampu’uk, Aceh Besar, Aceh.

2. dibina &dibuka untuk umum pada 19 Mac 1990

3. satu-satunya bangunan yang kekal di Lampu’uk selepas tsunami pada 26 Disember 2004

Mengenang 62 Tahun Tragedi Nakbah

Apabila Israel melancarkan serangan teramat biadap ke atas Gaza pada penghujung bulan Disember 2008 dan berakhir pada 23 Januari 2009, seluruh dunia amat terkejut dan bangkit membuat bantahan yang terbesar pernah disaksikan. Bantahan dan kemarahan ini tiba-tiba reda dan berakhir apabila Israel menghentikan operasi ‘Cast lead’nya di Gaza. Meskipun media masih memberi liputan tentang kemusnahan dan penderitaan rakyat Gaza terutama pendirian Mesir yang terus menutup sempadan dan menyekat rakyat Gaza yang tercedera menyeberang di sempadan Rafah untuk mendapat rawatan, namun tumpuan kepada isu ini dalam media antarabangsa hanya bertahan sekitar dua minggu sebelum ia dilupakan samasekali. Kini isu Gaza bahkan isu Palestin kembali kepada status qou iaitu satu konflik yang berpanjangan sejak 1948 tanpa menunjukkan sebarang petanda ia dapat diselesaikan dalam masa beberapa tahun bahkan beberapa dekad akan datang.  Realiti inilah yang mungkin menjadikan tumpuan terhadap isu ini turun dan naik seiring dengan insiden serangan besar-besaran atau pencerobohan regim Israel ke atas mana-mana wilayah Palestin dari masa ke semasa.

Kebetulan bulan Mei ini genaplah ulangtahun peristiwa Nakbah yang ke 62. Peristiwa Nakbah atau ‘Malapetaka besar’ dalam Bahasa Arab secara rasminya diingati pada 15 Mei setiap tahun. Ia merujuk kepada pengistiharan Negara haram Israel pada 15 Mei atau disambut di Israel sebagai ‘Hari Kemerdekaan’ Israel setelah mereka memenangi peperangan ‘War of Independence’ (Peperangan bagi memperoleh kemerdekaan) ke atas wilayah Palestin yang mereka rampas dan kuasai dengan cara-cara penuh biadap dan kebinatangan. Apa yang berlaku, Negara Israel yang diistiharkan pada 15 Mei 1948 itu adalah kemuncak kepada penderitaan rakyat Palestin yang diusir dan terdedah kepada aksi-aksi terorisme, gerombolan bersenjata Yahudi yang di bekalkan oleh penjajah British.. Maka peristiwa Nakbah merujuk kepada pengusiran 800,000 rakyat Palestin dari rumah dan kampong halaman mereka lalu mencari perlindungan di wilayah sempadan Syria,. Lubnan, Tebing Barat, Jordan dan Semenanjung Gaza.

Kini enam puluh satu tahun peristiwa Nakbah berlalu, namun penderitaan yang ditanggung oleh 800,000 pelarian asal kini diwarisi pula oleh tidak kurang 5 juta anak-anak dan cucu-cucu mereka. Bererti, selama enam puluh tahun mereka masih menunggu dengan penuh harapan bila mereka dibenarkan pulang ke rumah-rumah mereka di Palestin. Setidak-tidaknya mereka mengharapkan waris mereka mendapat hak untuk pulang ke tanah air demi memenuhi hasrat mereka yang tidak kesampaian kerana ajal telah menjemput mereka. Jika pahlawan kemanusiaan dan hak asasi manusia terulung diraikan oleh seluruh masyarakat antarabangsa iaitu Nelson Mandela kerana sanggup menanti 30 tahun di dalam penjara untuk mengembalikan hak dan kebebasan bangsa kulit hitam Afrika Selatan yang terbelenggu akibat Sistem Apatheid, maka pejuang dan rakyat Palestin yang mendiami khemah-khemah pelarian sejak enam puluh tahun lalu lebih wajar untuk dinobatkan sebagai pahlawan hak asasi yang tidak pernah mengenal erti putus asa dan kecewa.

Kini yang menjadi masalah dari kemelut kemanusiaan ini adalah sikap dan pendirian masyarakat antarabangsa. Seluruh Negara bangsa mempunyai pandangan umum yang dibentuk hasil dari prapoganda regim zionis Israel terhadap isu ini. Yang pertama, Israel mempunyai hak untuk wujud dan keselamatan Israel dari jiran-jirannya dan sebarang usaha yang dilihat boleh mengancam keselamatan Israel, walau sekecil manapun tidak boleh dibenarkan.   Kedua, rakyat Palestin yang tidak mengiktiraf Israel dan menentang pendudukan Israel dilihat sebagai musuh kepada proses damai dan ancaman kepada keamanan di timur tengah dalam konteks yang lebih luas. Ketiga Israel punya hak untuk melaksanakan program keselamatannya termasuklah melancarkan ‘pre-emptive’ strike ke atas mana-mana sasaran di timur tengah untuk menjamin keselamatannya.

Inilah cabaran terbesar yang perlu diatasi oleh masyarakat antarabangsa untuk mencabar pandangan umum yang amat berat sebelah dan memihak secara melulu kepada Israel. Kecelaruan berfikir ini digambarkan dengan baik sekali oleh Mahaguru ilmu Sejarah Barat yang bernama Arnold Toynbee di mana beliau mengatakan

“Benar dan salah di Palestin adalah sama sebagaimana di tempat-tempat lain. Masaalahnya, dunia memilih untuk mendengar pihak yang melakukan kezaliman (Israel) dan memilih untuk memekakkan telinga dari mendengar dari pihak mangsa (rakyat Palestin)”

Sesuai dengan pengamatan ini, adalah menjadi tanggungjawab masyarakat madani (civil society) untuk menilai isu ini secara objektif dan berdasarkan fakta. Isu ini tidak akan diselesaikan dengan menggunakan pendekatan memihak atau ‘sektarianism’ samada dari sudut keagamaan, kebangsaan atau politik kesukuan. Seluruh dunia harus keluar dari melihat isu ini dari perspektif ‘muslim’ lawan ‘yahudi’ atau perebutan rakyat Palestin dan rakyat Israel ke atas satu wilayah di antara Laut Mediterranean dan Sungai Jordan, atau perebutan ke atas Baitul Maqdis yang menempatkan Haram al-Sharif dan Masjid al-Aqsa bagi muslim dan Jerusalem dan Temple Mount bagi Yahudi.

Ia harus dilihat dari sudut undang-undang antarabangsa sebagaimana yang termaktub dalam piagam bangsa-bangsa Bersatu 1945, hak asasi sebagaimana yang dipertahankan oleh Deklarasi Hak Asasi Manusia 1948 dan Konvensyen Geneva ke IV, 1949. Jika diteliti tingkah-laku regim zionis semenjak ia berdiri sebagai sebuah entiti bernama Israel, maka jelas siapa yang melakukan pelanggaran undang-undang dan konvensyen antarabangsa. Asas inilah yang digunakan dalam menilai tindak-tanduk Israel sejak 61 tahun yang lalu.

Meskipun PBB telah meluluskan Resolusi 181 yang membenarkan 55% wilayah Palestin diserahkan kepada pendatang Yahudi, namun perlaksanaan resolusi ini tidak pernah mewajarkan pendudukan Israel ke atas 45% wilayah Palestin yang selebihnya iaitu Baitul Maqdis timur, Tebing barat dan Genting Gaza. Bahkan PBB telah meluluskan Resolusi 242 dan 338 supaya Israel berundur kembali ke garisan hijau yang dilakarkan oleh Rhodes Armistice pada tahun 1949. Ini bermakna Israel wajib keluar dari wilayah Palestin yang diduduki pada tahun 1967 dan tidak ada sebarang kewajaran sedikitpun untuk Israel menguasai wilayah tersebut. Juga PBB telah meluluskan Resolusi 194 pada tahun 1949 mengizinkan pelarian Palestin pulang. Apa yang berlaku kini ialah Israel bukan sahaja tidak akur kepada resolusi-resolusi utama ini (landmark resolutions) bahkan puluhan dan ratusan resolusi yang menegaskan kembali tentang hak rakyat Palestin, bahkan telah mencabul hak rakyat Palestin di wilayah yang diduduki pada tahun 1967 dengan mendirikan kawasan perumahan ekslusif untuk kaum yahudi di atas tanah rakyat Palestin, mengusir dan merampas tanah rakyat Palestin dan kini membina tembok pemisah dari utara ke selatan Tebing Barat dalam wilayah Palestin.

Kini setelah Hamas muncul sebagai juara memperjuangkan hak rakyat Palestin yang tertindas, regim zionis melaksanakan pula program mengepung Gaza dari semua arah dan menukarnya menjadi penjara terbesar di dunia.

Dalam memperingati Nakbah pd bulan Mei 2010 ini, adalah amat penting bagi seluruh masyarakat antarabangsa mendedahkan hakikat sebenar di Palestin, supaya regim zionis tidak boleh lagi berselindung dan mempertahankan tindakan biadapnya atas alasan mempertahan ‘hak’ dan ‘keselamatn’ Israel

Prof. Madya Dr Hafidzi Mohd Noor

Pengarah

PACE

Palestine Centre of Excellence

Zikir Untuk Menguatkan Tulang Belakang

Pada 27 September 2009 bersamaan 7 Syawal 1431, aku terlibat dalam satu kemalangan yang boleh dikatakan tragis jika dilihat pada keadaan kereta yang terhumban 180 darjah dalam parit besar kaki bukit sekitar Gesing, Raub, Pahang dengan keempat-empat tayar ke atas. Resultnya, aku dapat kecederaan tulang belakang dengan 3 ruas retak dan remuk. Untuk menceritakan sepenuhnya pengalaman aku itu rasanya boleh dibukukan menjadi novel..haha (siapa tahu menjadi realiti). Entri kali ini cukup la aku ceritakan apa yang dapat dimanfaatkan kita bersama.

Semasa terlantar di hospital selama 1 bulan, alhamdulillah Allah memberi aku ilham untuk membaca takbir 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali. Bagaimana? aku flashback balik memori aku semasa belajar Biology masa sekolah menengah. Seorang guru lelaki ganti yang mengajar kelas tambahan pada hari minggu ketika mengajar Biology bab yang berkaitan tulang belakang berkata :

“Saya dulu seorang askar, dan untuk menguatkan tulang belakang saya mengamalkan tasbih 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali”

Bila semak balik ilmu yang tak sampai sebesar kulit kerang pun yang ada pada aku, ada logiknya kata-kata guru terbabit. Mungkin guru tersebut tidak memberi penerangan yang lanjut kerana masa yang terbatas. Namun bagi murid yang belajar ilmu agama automatik boleh relate dengan agama. Ilmu untuk orang yang ingin memikirkannya.

Sama-sama kita renungi mafhum hadis berikut:

Dari Abu Hurairah (r.a) katanya, Fatimah meminta kepada Nabi (s.a.w) seorang khadam (pembantu) dan mengadukan bahawa beliau terlalu penat bekerja. Jawab Nabi (s.a.w): “Engkau tidak akan mendapatkannya daripada kami. Mahukah kamu kutunjukkan sesuatu yang lebih baik daripada seorang khadam? Iaitu, tasbih 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali ketika engkau hendak tidur.” ~ Riwayat Muslim

Mari kita sama-sama rungkaikan maksud tersirat disebalik hadis tersebut…

Sayyidah Fatimah mengadu penat bekerja pada siang hari apatah lagi bila melayan sanak saudara yang datang sehingga sakit-sakit badan beliau yang mulia (dalam riwayat yang lain). Pekerjaan kita seharian, pergerakan badan kita seharian disokong sepenuhnya oleh tulang belakang kita. Jadi, tulang belakang adalah point utama dalam melakukan pekerjaan.

Bila Sayyidah Fatimah mengadu penat dan sakit-sakit badan dan kemudiannya meminta khadam daripada Rasulullah, kerana kebiasaannya Rasulullah menerima hamba abdi yang dihadiahkan oleh raja-raja ‘ajam (bukan arab) sekitar jazirah. Lalu Rasulullah menawarkan yang lebih baik. Apa dia ?? jawapannya seperti mafhum hadis yang dapat anda baca di atas.

Bila kita fikirkan, mengapa 33 kali?? mengapa tidak 7,11,21,50,70,100 kali ??? Bila aku cuba kaitkan pernyataan guru biology aku tadi dengan hadis di atas, sememangnya ada hubungkait.

Point utama ; Tulang Belakang

Tulang belakang merujuk kepada susunan ruas tulang di bahagian belakang yang bertindak memberi sokongan kepada tubuh untuk berada dalam keadaan tegak.( sumber wikipedia)

Biasanya terdapat tiga puluh tiga (33) ruas tulang belakang (vertebra) pada manusia, termasuk lima yang bergabung bagi membentuk sakrum (yang lain terpisah oleh ceper invertebra) dan empat tulang koksiks yang membentuk tulang ekor. Tiga kawasan atas terdiri dari baki 24, dan dikelompok di bawah nama serviks (7 vertebra), toraks (12 vertebra) dan lumbar (5 vertebra), menurut kawasan didudukinya.

Subhanallah ! Alhamdulillah ! Allahu Akbar!

indahnya ciptaan Allah, begitu sempurnanya kejadiannya tiada tolok banding. Jadi, adalah logik saranan Nabi kepada Sayyidah Fatimah supaya membaca zikr tersebut untuk mengatasi kepenatannya. Kita dapat fahami, 33 kali itu mewakili setiap ruas tulang belakang kita itu. Mengapa Takbir 34 kali? rangkaian tasbih, tahmid & takbir itu sebenarnya menghasilkan jumlah 100.

sifirnya 33(tasbih) + 33(tahmid) + 34(takbir) = 100

Mungkin 1 takbir yang menjadikan angka 34 itu mewakili satu gugusan ruas tulang belakang.

Hasilnya, ketika berada di hospital aku mengaplikasikannya sebagai zikr untuk penyembuhan tulang belakang. Baik sebelum dan selepas operation. Aku niatkan setiap zikr itu pada setiap ruas tulang.1 tasbih untuk 1 tulang, 1 tahmid untuk 1 tulang, 1 takbir untuk 1 tulang dan takbir yang ke 34 itu aku niatkan untuk semuanya sekali. Allahu Akbar, kekuasaan Allah mengatasi segalanya, hanya dengan keagunganNya mampu menguatkan setiap ruas tulang belakang. Dari-Nya ujian yang menimpa kita, kepada-Nya kita bermohon kesembuhan, dan dari-Nya datangnya kesembuhan.

Alhamdulillah, selepas 20 hari operation aku mampu berjalan tanpa bertongkat! itu pun setelah 4-5 hari terapi berjalan dengan dipimpin ayahku tercinta, tiada yang mampu kuberikan kepadanya untuk membalas jasanya dari kecil sehinggalah besar dewasa apatah lagi ketika terlantar dihospital. Mungkin kita rasakan ayah tidak menyayangi kita sebagaimana seorang ibu sayang kepada anaknya. Namun sepanjang terlantar dihospital, ayah aku la yang menemaniku walaupun dia amat sibuk dengan kerjanya mencari rezki Allah untuk menyara kami sekeluarga. Begitu terasa kasih sayang seorang ayah, walaupun seorang ayah tidak menunjukkan rasa kasih dan sayangnya kepada si anak secara jelas kerana begitu sikapnya seorang lelaki, TABAH!. Mungkin Allah ingin aku lebih menghargainya dari sebelum ini. Subhanallah!

Ada 3 orang rakan seward aku yang mengalami masalah sama, tulang retak. Bila aku berjumpa dengan mereka 1 bulan selepas operation, dia menggunakan tongkat untuk berjalan sementara pulih sepenuhnya. Bukanlah tujuan aku untuk berbangga (na’uzubillah) tapi kita sememangnya memerlukan bantuan dari segi spiritual atau ruhani untuk kesembuhan fizikal. Penyembuhan inside-out. Ruhani-fizikal. Bahkan dari situ juga aku dapat muhasabah diri, aku ini harus bersyukur pada ni’mat Allah atas kesembuhan diri ini sedangkan masih ramai hambaNya yang lain tidak begitu. Alhamdulillah.

Aku yakin akan kekuasaan Allah mengatasi segala-galanya.  Betul, operation itu satu ihktiar tapi jangan kita ketepikan usaha seperti doa dan sebagainya kerana doa itu adalah hubungan secara langsung antara seorang hamba dengan Allah. Sesungguhnya al-Quran itu tiada ragu-ragu padanya seperti mana ayat surah As-Syua’ara’ ayat 80:

“Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkan”

Itulah pandangan peribadiku, dan begitu jugalah Allah mengajarku melalui pengalaman hidup yang telah ditaqdirkan-Nya. Setiap kejadian Allah itu padanya ada tanda-anda kekuasaanNya bagi mereka yang ingin berfikir. Wallahu A’alam.

p/s: jangan kerana entri ini aku disabitkan dengan pereka bidaah..hahaha. maklum la akhir zaman ni makin ramai orang yang ‘alim ..hahahaha

Post Navigation

%d bloggers like this: