Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Sakit : Anugerah Yang Disalah-tafsir

Allah berfirman : 

Maksudnya :

Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, dia berdoa kepada kami (dalam Segala keadaan), sama ada ia sedang berbaring atau duduk ataupun berdiri; dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, ia terus membawa cara lamanya seolah-olah Dia tidak pernah merayu (berdoa) kepada Kami memohon hapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.                                                                                                                                                       ~ Surah Yunus:12

Seperti biasa membaca Al-Quran selepas waktu maghrib telah menjadi rutin harianku sejak dibangku sekolah lagi. Biasanya aku hanya baca sekitar 1 rubu’ (1/4 daripada hizb), bila rajin  atau terasa khusyuk kadang-kadang boleh habis 1 juzuk. Baru-baru ni bacaan aku singgah pada ayat 12, Surah Yunus.

Zapppp!!! firman Allah ini menusuk tajam kalbuku, ayat ini tepat mengena pada diriku. 3 bulan lepas aku kemalangan dan terlantar di hospital selama 1 bulan, kecederaan akibat peristiwa itu masih lagi belum sembuh sepenuhnya sehingga kini. Namun selepas 1 bulan terlantar di hospital aku kembali melakukan dosa-dosa lama, dosa yang aku lakukan dalam keadaan sedar dan aku masih terkial-kial mencari jalan keluar…

keluar dari kehidupan yang dibaluti kemaksiatan.

Ya Allah ampunilah kelemahan diri hamba-Mu ini !

Sepertimana maksud ayat di atas, ketika menghadapi saat-saat kronik menahan kesakitan lidah dan bibirku sentiasa basah dengan zikrullah dan doa. Apa saja doa yang telah ku pelajari dan yang terlintas dalam fikiran ku terhambur keluar. Aku sedar musibah yang menimpa ini adalah kaffarah (penghapus) dosa-dosa yang telah aku lakukan. Itu jugalah ayat penenang yang disudukan pada jiwaku oleh mereka yang datang berziarah.Perkara ini telah dijelaskan oleh kekasih kita, Rasulullah S.A.W dalam beberapa hadis, antaranya :

Abu Sa’id al-Khudri dan Abu Hurairah berkata, bahawa Rasulullah bersabda: “Tidak ada sesuatu yang menimpa seseorang Islam sama ada kepenatan, kesakitan, kesusahan memikirkan perkara yang akan datang, kedukaan, sesuatu yang menyakiti atau kesusahan mengingatkan apa yang telah berlaku hinggakan tikaman duri yang mencucuknya, melainkan Allah hapuskan dengan sebabnya sebahagian daripada dosanya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Alhamdulillah….aku sepatutnya bersyukur dengan ‘kurniaan’ Allah ini, dengannya dosa-dosaku terhapus. Bahkan gugur berderai bila aku bangun dari katil hospital. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad :

Syaddad bin Aus dan Al-Sunabihi berkata, bahawa kedua-duanya masuk melawat seorang sakit, lalu mereka bertanya kepadanya: “Bagaimana keadaanmu pagi ini?” Dia menjawab: “Aku berada dalam keadaan baik.” Syaddad berkata kepadanya: “Bergembiralah engkau dengan perkara-perkara yang menghapuskan dosa-dosa dan menggugurkan kesalahan, kerana aku telah mendengar Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya Allah berfirman yang bermaksud: “Apabila Aku menguji seseorang daripada hamba-Ku yang mukmin dengan sesuatu penyakit, lalu ia memuji-Ku kerana ujian-Ku itu maka sesungguhnya dia akan bangkit dari tempat baringnya itu seperti masa dia dilahirkan oleh ibunya, bersih daripada segala kesalahan‘, dan Allah berfirman kepada malaikat penulis amal orang itu: “Aku telah mengikat hamba-Ku itu dan telah mengujinya, maka lakukanlah kepadanya apa yang kamu biasa lakukan untuknya (menulis amal baiknya) ketika dia berkeadaan sihat.”

Sepatutnya apabila diri kita diberi ‘anugerah’ sebegitu rupa, kita berusaha menjaga kemuliaan anugerah itu semampu mungkin. Bukan perkara yang remeh apabila dosa kita dimaafkan sehingga ibarat kita baru dilahirkan ke dunia ini, bersih dari dosa dan noda !

Namun, aku tidak menyedari ketinggian nilai anugerah ini sehingga ianya tercemar. Alangkah ruginya orang yang melampaui batas seperti ku. Semoga coretan ini menjadi iktibar pada mereka yang lain, dengan harapan anugerah seperti ini tidak dicemari seperti yang berlaku pada diri ini. Yang lepas takkan kembali..sesal kemudian tiada gunanya lagi.

Berhati-hatilah !

Setelah menghayati ayat 12 surah yunus, baru ku sedar bahawa diriku hanya sekadar melafazkan syukur dibibir namun tidak mensyukuri ni’mat Allah secara total. Buktinya !..aku masih belum insaf melakukan dosa-dosa lama yang biasa aku lakukan sebelum musibah ini menimpa. Kalau ikutkan ayat tersebut..aku tergolong dari kalangan mereka yang melampaui batas…memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan (tabiat lama).

Hanya dengan pertolongan Allah aku mampu mengatasi dugaan nafsu syahwat ini..

Dari keadaan diriku yang seperti ini jugalah aku sedar yang iman aku masih belum mantap..jika iman mantap tidaklah kehendak nafsu dituruti. Awaslah dengan diri anda ! jangan diri sendiri tertipu dengan kesyukuran yang disalah tafsirkan. Syukur itu mesti tercetus dihati, dilafazkan dengan Alhamdulillah dibuktikan pula dengan amalan.

Kunci syukur ada pada HATI !

Aku tidak berniat memberikan tazkirah agama disini..kerana aku bukanlah ustaz, bukan juga pelajar jurusan agama.

Apa yang pasti hidup tidak boleh dipisahkan daripada Islam. Tiada maknanya hidup tidak bertuhan.

Kepada yang senasib, yang insaf sekejap time sakit bila sihat balik pada asal..jangan berputus harap dengan Allah. Pintu taubatnya sentiasa terbuaka luas. Kepada yang belum ditimpa musibah (semoga dijauhi oleh Allah) atau yang sedang ditimpa musibah anggaplah ini sebagai panduan dan iktibar moga tidak menyesal kemudian hari.

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: