Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Archive for the month “August, 2009”

Ramadan Al-Mubarak !

اهلا رمضان

Alhamdulillah….today ( 20 August 2009/29 Shaaban 1430 ) where the Ru’yatul Hilal or Moonsighting performed in Malaysia and the result is Muslim in Malaysia will be fasting on Saturday, 22 August 2009. That result due to invisibility of Hilal at Malaysia thus the authority decide to follow hisab or calculation of Hijri Calendar. Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam said :

” Fasting when you see the Hilal and celebrate the Eid when see the Hilal, if you do not see the Hilal ( hilal is invisible at your place ) you have to complete the 30 days of Shaaban “

Hilal is quite difficult to see in the country like Malaysia which have cloudy sky that will prevent the observer from seeing the Hilal. So that, Malaysia always have 30 days of Shaaban and also Ramadan. It’s rarely or it could be say that you are lucky if you find 29 days of Shaaban or Ramadhan, but this year Insha Allah Malaysia will have 29 days of Ramadan. Yeah !!! we will celebrate the Eid-ul-Fitr earlier than past year ( that sounds stupid ! ).

With the blessing month of Ramadan just coming to us, let us improve ourselves performing the ‘ibadah during Ramadan and pray to Allah for the sake of forgiveness and ‘itqun mina Narr (freedom from the Hell Fire). Our prophet, Muhammad Sallallahu ‘alaihi wasallam encourage us to pray with the Dua’ below :

دعاء

May Allah will grant us His bountiful of rahmah and maghfirah or blessing and forgiveness !  Happy Ramadan to all my brothers and sisters in Islam !

Bersedia Menghadapi Ramadhan ??

لااله ال الله

Alhamdulillah….hanya beberapa hari saja lagi kita akan menyambut bulan yang barokah, keberkatan, kerahmatan dan segala jenis sifat kebaikan yang boleh disandarkan pada bulan yang teramat mulia ini, RAMADHAN AL-MUBARAK !

Rasulullah S.A.W , para sahabat dan salafus soleh menyambut kedatangan Ramadhan dengan penuh kegembiraan dan harapan yang menggunung tinggi demi memperoleh keredhaan dan rahmah daripada Rabbul Jaleel. Mereka mempersiapkan diri mereka seawal dari bulan Rejab lagi sebagai persediaan menyambut Ramadhan. Namun bagaimana dengan sikap kita hari ini?? Rasanya beberapa hari sebelum Ramadhan barulah sedar dan tergopoh-gapah mempersiapkan diri dengan amal ma’aruf wa nahyu ‘anil munkar , itu mereka yang sempat sedar. Macam mana dengan mereka yang kurang sedar, kurang peka, langsung tak peduli dengan Ramadhan malah lebih teruk lagi mereka yang sudah memikirkan “strategi-strategi” untuk menambah energy secara haram disiang hari ???

Aku yang menulis kat blog ni pun bukanlah orang yang betul-betul bersedia untuk menghadapi ramadhan, sedar memang sedar tapi bila nafsu bertakhta dihati …..habis lingkup. Itu baru jihad menentang nafsu, dahpun tewas walaupun pernah menang beberapa kali. Dengan baki hari yang berbaki tak sampai 5 hari pun lagi, aku rasa elok jugalah aku berkongsi sedikit ilmu  yang baru aku baca dan download dari internet. Apa yang perlu kita persiapkan untuk menghadapi Ramadhan ??

Antaranya ialah :

Persiapan Mental

Persiapan mental untuk puasa dan ibadah yang berkaitan amatlah penting tertutamanya pada akhir Ramadhan yang dijanjikan kebebasan dari api neraka. Apatah lagi pada bulan ini secara abnormal normalnya rakyat Malaysia kita sibuk dengan persiapan menghadapi hari raya (sedangkan mereka sepatutnya tertumpu pada amal ibadah bukannya kedai2) ini lah bila Melayu sudah lupa…lupa dengan pepatah rekaan sendiri, apa dia ?

“Yang dikendong berciciran yang dikejar tak dapat “

setengah orang kita ni sebulan sebelum Ramadhan dah tempah baju raya sedangkan persiapan untuk puasa entah ke mana. Perkara-perkara picisan macam ni la yang memberi kesan negatif kepada umat Islam dalam menunaikan kekhusyukan ibadah Ramadhan. Walhal, kejayaan ibadah Ramadhan seorang muslim dilihat dari akhirnya. Jika akhirRamadhan diisi dengan i’tikaf dan taqarrub yang lainnya, maka insya Allah dia termasuk dikalangan mereka yang berjaya dalam melaksanakan ibadah Ramadhan.

Ibn Taimiyyah pernah berkata : “Yang dilihat bukanlah kecacatan pada permulaannya tapi kesempurnaan pada akhirnya”

Persediaan Ruhiyah ( Spiritual )

Persiapan spiritual dapat dilakukan dengan memperbanyak ibadah, seperti memperbanyak membaca Al-Qur’an, puasa sunnah (Rejab & Sha’aban), dzikir, do’a dll. Dalam hal mempersiapkan spiritual diri, Rasulullah shalallahu‘alaihi wa sallam menunjukkan contoh dan teladan kepada umatnya dengan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban, sebagaimana yang diriwayatkan ‘Aisyah ra. berkata:

“Saya tidak melihat Rasulullah shalallahu‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasanya, kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak melihat dalam satu bulan yang lebih banyak puasanya kecuali pada bulan Sya’ban” (HR Muslim).

Tapi, untuk kali ni rasanya dah tak sempat lah bagi mereka yang belum berpuasa sunat. Ramadhan pun 2-3 hari je lagi nak datang, kalau rasa rugi tu rugilah. Nak buat macam mana, salah diri kita yang tidak prihatin pada agama sendiri. Padan muka !! aku pun padan juga sebab kalau nak dikira berapa hari sangatlah aku berpuasa ( puasa sunat la ) . Next time, mungkin aku patut postkan entri ni sebulan sebelum Ramadhan.

Persiapan Fikriyyah ( Pemikiran )

Persiapan fikriyah atau akal fikiran dapat dilakukan dengan mendalami ilmu, khususnya ilmu yang berkaitan dengan ibadah Ramadhan. Banyak orang yang berpuasa tidak mendapat manfaat apapun  kecuali lapar dan dahaga. Hal ini dilakukan kerana puasanya tidak dilandasi dengan ilmu yang cukup dan mantap. Seorang yang beramal tanpa ilmu, maka tidak akan menghasilkan apa-apa  kecuali sia-sia belaka. Bak kata Imam Shafi’e (rahimahullah) :

” Ilmu tanpa amal, gila. Beramal tanpa ilmu tidak akan menjadi”

Persiapan Fizikal dan Material

Seorang muslim tidak akan mampu atau beroptimum dalam berpuasa jika fizikalnya sakit. Oleh kerana itu mereka dituntut untuk menjaga kesihatan fizikal, kebersihan rumah, masjid dan persekitaran. Rasulullah menunjuk contoh yang baik kepada umat agar walaupun berpuasa kita juga mesti prihatin pada kesihatan diri.  Hal ini dapat dilihat dari beberapa peristiwa di bawah ini :

• Memberus gigi dengan siwak (HR. Bukhori dan Abu Daud).
• Berubat seperti dengan berbekam (Al-Hijamah) seperti yang diriwayatkan Bukhori dan Muslim.
• Menitik-beratkan penampilan, seperti pernah diwasiatkan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam
kepada sahabat Abdullah ibnu Mas’ud ra, agar memulai puasa dengan penampilan yang baik dan
tidak dengan wajah yang lesu. (HR. Al-Haitsami).

Perkara lain yang harus disiapkan adalah material yang halal untuk bekal ibadah Ramadhan. Idealnya seorang muslim telah menabung selama 11 bulan sebagai bekal ibadah Ramadhan. Sehingga ketika datang Ramadhan, dia dapat beribadah secara khusu’ dan tidak berlebihan dalam mencari harta atau kegiatan lain yang mengganggu kekhusyukan ibadah Ramadhan. Alah…Ramadhan sebulan setahun je kut, takkan tak dapat rehat sekejap??? daripada dapat duit yang banyak hasil jualan pada bulan Ramadhan tapi rahmah, pahala dan kelebihan Ramadhan semuanya fail, baik tak payah hidup atas bumi Allah ni. Tapi kalau dapat kedua-duanya sekali lagi bagus…hehehe.

Apa yang penting, sebelum Ramadhan kita hendaklah memperbanyak doa supaya diberi ketabahan, kecekalan , keazaman dan ketaqwaan pada bulan Ramadhan apatah lagi bila menjelmanya Ramadhan… doa dalam video ni boleh juga membantu….training aids la katakan…hahaha. Moga bermanfaat dan mendapat kerahmatan, keampunan dan pembebasan dari azab Neraka….serta mendapat Lailatul Qadr..Ramadhan Kareem !!! ( jangan lupa tinggalkan komen yang berguna…heheh)



Bolehkah Berzikir Dengan Suara Yang Tinggi atau Keras ??

Surah Al ‘Araf ayat 205

وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ وَلَا تَكُنْ مِنَ الْغَافِلِينَ

Ertinya :          “Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahnya), dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.”

Penjelasan :     Sebab tersilap faham ayat tersebut, seseorang akan tertanya-tanya : Bolehkah kita berdzikir dan berdoa dengan memekik ataupun meninggikan suara sedangkan ayat tersebut melarang kita berbuat demikian?

Oleh yang demikian untuk menjelaskan ayat yang tersebut di atas kenalah mengetahui dan memahami sebab turunnya dan kaitannya dengan ayat sebelumnya.

majlis haul

Ayat sebelumnya adalah ayat 204 Surah al-‘Araf iaitu ayat

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Ertinya, “Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.”

Imam An-Naisabury di dalam kitabnya [1] berkata :

عن أبي هريرة في هذه الآية: {وَإِذَا قُرِىءَ ٱلْقُرْآنُ} قال:
نزلت في رفع الأصوات وهم خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم، في الصلاة.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah sebab turun ayat yang tersebut adalah katanya, “Turun ayat ini pada mengangkat suara sedang mereka (sahabat) di belakang Rasulullah (saw) di dalam sembahyang.”

وقال قتادة: كانوا يتكلمون في صلاتهم في أول ما فُرِضت، كان الرجل يجيء فيقول لصاحبه: كم صليتم؟ فيقول كذا وكذا. فأنزل الله تعالى هذه الآية.

Berkata Qatadah pula “Adalah mereka (sahabat) pada ketika itu bercakap-cakap di dalam sembahyang mereka di awal-awal sembahyang itu difardhukan. Adalah pada ketika itu seorang lelaki datang maka ía berkata kepada sahabatnya “Sudah berapa kamu sembahyang, maka kata (sahabatnya) begini dan begitu, maka Allah Ta‘ala menurunkan ayat ini.

وقال الزُّهْرِي: نزلت في فتى من الأنصار كان رسول الله عليه السلام كلما قرأ شيئاً قرأ هو، فنزلت هذه الآية

Berkata pula al-Zuhri , “Turunnya (ayat ini) pada seorang pemuda dari kaum al-Ansar. Pada ketika itu bilamana Rasulullah membaca sesuatu dari al-Qur‘an maka pemuda itu turut membacanya maka turunlah ayat ini”.

وقال ابن عباس: إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قرأ في الصلاة المكتوبة، وقرأ أصحابه وراءه رافعين أصواتهم، فخلطوا عليه. فنزلت هذه الآية.

Berkata pula lbnu al ‘Abbas , “Bahawasanya Rasulullah membaca di dalam sembahyang fardhu dan para sahabat membaca di belakang Rasulullah dengan meninggikan suara maka bercampur baurlah suara-suara mereka, maka turunlah ayat ini.”

وقال سعيد بن جبير ومجاهد وعطاء وعمرو بن دينار وجماعة: نزلت في الإنْصَات لإمام في الخطبة يوم الجمعة.

Menurut Sa’id bin Jubair , dan Mujahid dan ‘Atha dan ‘Amr bin Dinar dan sekumpulan ulama, menyatakan turun ayat ini pada perintah diam bila imam berkhutbah pada hari Jumaat.

Dengan penjelasan tersebut dapatlah kita fahami maksud ayat 205 rnemerintahkan agar, ingatlah Tuhan di dalam hati dalam keadaan rendah diri dan takut dan bukan dengan suara keras, asal maksud perintah tersebut adalah ketika di dalam sembahyang berjamaah agar tidak nengganggu jamaah yang lain lebih-lebih lagi kepada imam.

Namun mengenai berzikir dengan suara yang keras para ulama menjelaskan, harus berzikir dengan suara yang kuat, keras dan harus memekik tetapi dalam keadaan pekikan yang hendaklah dikawal sehingga tidak memudharatkan diri.

Di antara ulama yang mengharuskan jahr (menguatkan atau mengeraskan suara sekalipun di dalam masjid) adalah al-Imam Jalaluddin as-Sayuthi . Beliau menyatakan di dalam kitab [2] beliau seperti berikut:

Seseorang bertanya kepada beliau, “Sudah terbiasa para ulama sufi mengadakan majlis dzikir dan menguatkan suara di masjid-masjid dan mengangkat suara dengan tahlil, adakah itu makruh atau tidak?”

Beliau (Imam Sayuthi ) menjawab, “Sesungguhnya tidak makruh pada yang demikian. Terdapat hadis yang banyak menyatakan galakan/sunat menguatkan suara dengan dzikir. Terdapat juga hadis-hadis mengalakkan/mensunatkan memperlahankan berdzikir dan terdapat juga hadis-hadis yang mengalakkan/mensunatkan himpunan kedua-duanya sekali menguat dan memperlahankan berdzikir. Dan itu adalah berlain-lainan dengan berlain-lainannya hak dan keadaan dan orang-orang yang berkenaan.”

_________________________________________________________

[1] Al-Naisabury , Asbab al-Nuzul ‘Alam al-Kutub, Beirut, hlm. 171-172

[2] As-Sayuthi , al-Hawi li al-Fatawa jilid pertama cetakan Dar al-Fikr hlm. 389-390

ihsan from http://www.ahmadiah-idrisiah.com

Post Navigation

%d bloggers like this: