Saving Memoir

No more update after 1 December 2011 | moved to maktubat.wordpress.com

Sahabat Adalah Masa Depan Anda

Salam perkenalan dan salam segala salam buat penduduk bumi yang boleh memahami bahasa melayu.

Seorang sahabat pernah meluahkan perasaannya dan meminta pendapat aku. Katanya :

Kalau ada orang yang rasa bosan bila berkawan dengan kita macam mana ye ? Sedangkan belum lagi kenal dengan rapat. Macam mana nak buat dia baik terhadap kita ?

Hummm…..memang bukan senang nak dapatkan kawan ni, tambah lagi jika anda jenis pendiam. Nak jadikan dia layan kita dengan baik ? lagilah susah kan ? Kawan mencerminkan siapa diri kita, namun jika kita bijak kita yang akan mencorakkan kehidupan kawan-kawan disekeliling kita.  Aku tidak pandai nak mengajar cara dan teknik berkawan tapi untuk membantu ketika kesulitan mungkin boleh. Aku ada satu formula, formula ni dihasilkan beribu tahun dahulu oleh masyarakat arab tapi masih “evergreen” gitu.

أحسن الى الناس تستعبد قلوبهم فطالما استعبد الانسان احسان

Berbuat baik kepada manusia akan dapat menundukkan hati-hati mereka, ketahuilah bahawa manusia akan tunduk kepada kebaikan

Jadi, kalau nak seseorang itu berlaku baik terhadap kita mengapa tidak kita yang lebih dahulu berbuat baik terhadapnya ? Bukan kah seorang manusia yang baik akhlaknya akan berasa terhutang budi jika ada orang yang melayaninya dengan baik ? apabila rasa terhutang budi itu “datang” , secara tidak langsung dia akan berusaha membalas kebaikan tersebut.

Kalau lah kawan kita tu jenis yang tidak reti berbuat baik kepada kita setelah kita berbuat baik kepadanya, mengapa kita terhegeh-hegeh nak naikkan tarafnya sebagai sahabat ? namun begitu, kita hendaklah sentiasa berbuat baik tidak kira siapa pun mereka.

ukhwwah-islamiyah1

So, how the past can lead the future ?

Kisah benar ini benar-benar berlaku, diceritakan kepadaku oleh seorang kawan. Ada seorang bernama de Past satu sekolah dengan de Future, yang mempunyai pertalian keluarga dengan de Past. Mereka satu kelas semasa Form 1, de Past serang yang mementingkan hubungan silatur-rahim dan berharap agar dapat berkawan dan menjadi sahabat de Future. Walaupun mereka satu kelas dari Form 1 hinggalah Form 3, tapi mereka tidak pernah menjadi kawan walaupun tempat duduk mereka hanyalah beza satu baris, sorang dihadapan dan seorang lagi dibelakang. Jangankan nak jadi kawan, bertegur pun tidak. Namun, de Past tidak putus asa dan terus berdoa supaya suatu hari nanti dia akan bersahabat dengan de Future yang agak pendiam. Ditakdirkan semasa Form 5 mereka berada dalam kelas yang sama, hari yang baru membawa harapan yang baru. Akhirnya pada pertengahan tahun persekolahan itu, mereka berkawan dan mula mengenali antara satu sama lain.

friends1

Selepas SPM, mereka menjadi semakin rapat dan persahabatan mereka semakin kukuh. Tidak sia-sia usaha de Past berdoa selama 4 tahun sebelumnya, kerana akhirnya mereka benar-benar menjadi sahabat. Jika insan seperti de Past sanggup bersabar demi mendapatkan de Future sebagai sahabat selama 4 tahun, mengapa kita harus mudah putus asa? Memang susah nak mendapatkan seorang sahabat yang betul-betul ikhlas, tapi mengapa tidak kita terlebih dahulu meinkhlaskan diri kita dalam persahabatan.

Begitulah the past ( peristiwa yang lalu ) boleh memberi pengajaran dan memimpin kita di masa depan ( the future ).

Jadi, janganlah pula kita sia-siakan sahabat kita. Nak dapat bukan senang. Sekian sahaja untuk first entri kali ni.

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: